Yefta (2)

 (sambungan)

Yefta tidak jual mahal dan menggunakan kesempatan sebagai ajang balas dendam. Ia tidak berniat sedikitpun untuk menuntut balas terhadap kaumnya. Ia tidak memanfaatkan situasi untuk memukul balik para tua-tua dan rakyat Gilead. Yang ia lakukan tercatat jelas dalam Alkitab. “Maka Yefta ikut dengan para tua-tua Gilead, lalu bangsa itu mengangkat dia menjadi kepala dan panglima mereka. Tetapi Yefta membawa seluruh perkaranya itu ke hadapan TUHAN, di Mizpa.” (ay 11). Perhatikan, meski hidupnya dipenuhi segudang kepahitan dan penderitaan, Yefta masih terus mengandalkan Tuhan tanpa henti. Dalam menghadapi situasi pelik dan menentukan keputusan yang harus ia ambil, Yefta memutuskan untuk membawa seluruh perkaranya ke hadapan Tuhan.

Tuhan tidak melihat latar belakang seseorang untuk bisa memakai seseorang. Yefta yang terlahir dengan latar belakang begitu buruk ternyata mendapat kemurahan Allah secara melimpah. Bahkan sempat dikatakan bahwa Yefta dihinggapi Roh Tuhan. (ay 29) Ini menunjukkan bahwa Tuhan tidak memandang siapapun kita, dari mana kita berasal, apa masa lalu kita. Kepahitan Yefta bisa diubahkan Tuhan ketika ia membawa perkaranya ke hadapan Tuhan. Ia pun kemudian menjadi pahlawan Israel. Hal yang sama pun bisa terjadi pada kita jika kita memilih untuk mengutamakan Tuhan dan perintah-perintahNya lebih daripada sumber kepahitan dalam hidup ini.

Adakah diantara anda yang hari ini mengalami kepahitan hidup akibat masa lalu? Apakah anda mengalami hubungan buruk dengan seseorang begitu berat, sehingga anda tidak bisa memaafkannya? Apakah kepahitan itu melahirkan kebencian yang luar biasa dalam hati anda yang tidak lagi bisa terobati? Apakah kepahitan membuat hidup anda lumpuh? Jika ada, ambillah jalan seperti Yefta yang membawa perkara itu ke hadapan Tuhan. Firman Tuhan berkata demikian: “Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu.” (1 Petrus 5:7). Bawalah perkara itu ke hadapan Tuhan. Dia mampu melarutkan itu semua ke dalam kasih karuniaNya yang sempurna dan memulihkan kepahitan hidup anda.

Seperti halnya yang terjadi pada Yefta, Roh Allah pun bisa tinggal dalam kehidupan kita. Caranya sudah diberikan dalam Kisah Para Rasul 2:38: “Bertobatlah dan hendaklah kamu masing-masing memberi dirimu dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu, maka kamu akan menerima karunia Roh Kudus.” Roh Kudus sendiri yang akan membimbing anda untuk mampu memaafkan, terlepas dari kepahitan dan mengalami hidup yang diubahkan. Apapun yang menjadi latar belakang atau penyebabnya, seperti Yefta, anda yang mengalami hal ini pun dipanggil untuk menjadi saksi lewat pergumulan hidup anda. Yefta mampu mengatasi penderitaannya dan tumbuh menjadi terang dalam kegelapan. Ia membuktikan bahwa dengan menyerahkan perkaranya kepada Tuhan ia mampu membalas kejahatan dengan kebaikan. Apa yang ia peroleh jelas, ia mendapatkan kembali nama baiknya, nama yang harum tertulis di dalam Alkitab sepanjang jaman. Serahkan kepada Tuhan, maka sama seperti Yefta, pada suatu hari nanti anda pun bisa menjadi terang lewat kesaksian yang memberkati banyak orang.

Tuhan sanggup melarutkan kepahitan yang paling pekat sekalipun ke dalam aliran kasihNya yang sempurna

Follow us on twitter: http://twitter.com/dailyrho

Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.