Seri Liturgi: DENGAR LALU SETUJU

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 247

Seri Liturgi
DENGAR LALU SETUJU

Syalom aleikhem.
Ada doa paling utama dalam Perayaan Ekaristi, namanya Doa Syukur Agung (istilah Latinnya: Prex Eucharistia, harafiahnya ‘Doa Ekaristi’). Doa ini menduduki tempat utama karena merupakan puncak seluruh doa-doa dalam Ekaristi, diucapkan oleh imam kepada Allah atas nama seluruh Umat Allah dan semua orang yang hadir dalam Ekaristi. Karena itu, semua umat hening mendengarkan dan menyatukan diri dengan doa imam itu.

Doa Syukur Agung adalah doa presidensial, doa yang diucapkan oleh pemimpin. Selain Doa Syukur Agung, ada tiga doa lain yang termasuk presidensial: Doa Pembuka (Collecta), Doa Persiapan Persembahan (Super Oblata), Doa Sesudah Komuni (Post Communio). Karena sifatnya presidensial, doa-doa tersebut diucapkan hanya oleh pemimpin. Maka dari itu, praktik imam yang mengajak umat turut mengucapkan doa-doa tersebut perlu dikritik.

PUMR no. 32 menetapkan, doa-doa presidensial harus dibawakan dengan suara lantang dan ucapan jelas agar tertangkap oleh jemaat. Untuk apa? PUMR nomor yang sama memberikan petunjuk: “Jemaat wajib mendengarkannya dengan penuh perhatian.” Sewaktu imam mengucapkan doa-doa presidensial, umat wajib menyimaknya supaya dapat menyatukan diri dengan doa-doa imam.

Ketika imam selesai berdoa, umat menjawab amin, artinya setuju terhadap doa-doa itu. Janganlah menyetujui apa yang tak anda dengar. Karena itu, dengar dulu, baru setuju.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring

Sumber: renunganpagi.blogspot.com

Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.