Seri Liturgi BAGAIMANA MENUTUP DOA? (Bagian I)


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 325

Seri Liturgi
BAGAIMANA MENUTUP DOA?
Bagian I

Syalom aleikhem.
Kalau sudah urusan berdoa spontan, orang Katolik sering ciut nyali. Lidah kelu, kata-kata seret, susunan kalimat berantakan, dsb. Takut orang Katolik berdoa spontan di depan orang lain seiman. Mungkin rendah hati, haha. Namun, boleh jadi karena tak punya kerangka pikir bagaimana berdoa.

Juga soal menutup doa. Kadang terjadi doa lancar, kemudian tiba-tiba terhenti karena si pendoa kebingungan bagaimana menutup doa dengan manis. Tak jarang si pendoa hening tak hanya sejenak pada akhir doa, lalu tergopoh-gopoh bilang amin atas doanya sendiri, dan doa dianggap selesai dengan Tanda Salib yang terengah-engah pula.

Penutup doa yang manis sebenarnya anda dengar setiap hari, atau setiap pekan bagi yang ikut Misa Minggu. Kita dapat belajar dari doa-doa imam, terutama Collecta (Doa Pembuka), mengenai cara menutup doa.

Pedoman Umum Misale Romawi no. 54 memberi tahu kita mengenai penutup panjang atau penutup trinitaris sebuah doa. Begini:  Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang masa.

Itulah penutup doa pada Collecta. Ketika kita berdoa dengan mengarah kepada Allah Bapa, penutup cantik itu bisa digunakan. Ah terlalu panjang! Baiklah, pekan depan saya ajarkan versi singkat.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring

Artikel ini disindikasi dari: “https://www.blogger.com/feeds/6919117457518774135/posts/default/1637056321253406054” /p>

5 pencarian oleh pembaca:

  1. gambar animasi jijik
  2. hal kekuatiran renuangan harian kristen
  3. renungan kristen tentang kasih sayang
  4. renungan ulang tahun anak aekolah minggu
Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.