Seri Alkitab: INJIL MARKUS 4:41 – 5:2


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 248

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 4:41 – 5:2

Syalom aleikhem.
Mrk. 4:41
Mereka menjadi sangat takut dan berkata seorang kepada yang lain: “Siapa gerangan orang ini, sehingga angin dan danau pun taat kepada-Nya?”
Et timuerunt magno timore et dicebant ad alterutrum: “ Quis putas est iste, quia et ventus et mare oboediunt ei? ”.

Kata “mereka” di sini artinya para murid Tuhan Yesus. Dalam bahasa Yunani, kata “takut” pada ayat ini berbeda dengan terjemahan yang sama pada ayat sebelumnya. Pada ayat 40, digunakan kata “deiloi”, sedangkan pada ayat 41 “fobon”.

Kata fobon (‘takut’) bermakna ‘dikuasai ketakutan yang dahsyat namun yang bercampur dengan rasa hormat dan kekaguman serta keterpesonaan’. Ini takut yang bercampur kagum. Bahasa filsafat punya istilah untuk keadaan ini: tremendum et fascinosum. Ya, takut memang, tapi ada kagum juga. Itu seperti kita memandang gunung meletus pada waktu malam, ada ketakutan terkena lahar meleleh, namun ada kekaguman melihat “keindahan” nyala lava berpijar di tengah gelapnya malam.

Dalam keadaan takut-kagum itu, para murid saling bertanya. Seperti biasa, itu bukan pertanyaan yang butuh jawaban, itu pertanyaan retoris. Mereka baru saja mengalami bahwa Tuhan Yesus bukan manusia biasa. Mereka mulai mengerti dan berpikir-pikir mengenai siapa sesungguhnya Sang Guru. Tak mungkin manusia biasa dapat memberi perintah kepada alam, dan alam taat pada perintah itu.

Mrk. 5:1
Lalu sampailah mereka di seberang danau, di daerah orang Gerasa.
Et venerunt trans fretum maris in regionem Gerasenorum.

Informatif ayat ini. Mereka, yaitu Tuhan Yesus dan para murid-Nya, sesudah danau tenang, tiba di tempat tujuan. Gerasa adalah nama suku atau bangsa. Jadi, daerah orang Gerasa artinya wilayah yang ditinggali bangsa Gerasa. Agaknya yang dimaksud adalah  kota yang terletak di sebelah tenggara Danau Galilea, jaraknya 60-an km dari danau. Gerasa itu salah satu kota dari Dekapolis (artinya: Sepuluh Kota) yang disebut dalam Mrk. 5:20. Harap dicatat, Dekapolis dihuni orang-orang bukan Yahudi, di luar wilayah Yahudi pada umumnya.

Mrk. 5:2
Baru saja Yesus turun dari perahu, datanglah seorang yang kerasukan roh jahat dari pekuburan menemui Dia.
Et exeunte eo de navi, statim occurrit ei de monumentis homo in spiritu immundo,

Tak hanya Tuhan Yesus sendirian yang turun dari perahu, para murid pun ikut turun meski tak explisit disebut. Pekuburan yang dimaksud berbeda dengan makam yang biasa ada di Indonesia. Pekuburan di sana adalah gua-gua yang dibuat pada tebing gunung. Kadang ada juga gua alami, tak perlu dibuat. Menguburkan mayat pada gua semacam itu adalah kebiasaan masyarakat Timur Tengah pada zaman Tuhan Yesus. Ingat juga, makam Tuhan Yesus ditutup batu karena memang bentuknya gua. Juga, makam Lazarus.

Frasa “menemui Dia” aslinya kalimat pasif “Ia didatangi”. Bentuk ini kadang dipakai untuk menjelaskan “datang dengan maksud tidak baik atau dengan tujuan memusuhi”.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring

Sumber: renunganpagi.blogspot.com

Loading...

Published by Wilhelmina Sunarti

Membaca firman Allah setiap hari akan menjaga hati kita dari rasa lelah dalam memikul salib kita. Semoga tulisan para gembala yang ada pada website kami bermanfaat bagi Saudaraku semua. Salam damai dalam kasih Kristus...

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.