Senin, 29 Juli 2019 Peringatan Wajib Santa Marta


Senin, 29 Juli 2019
Peringatan Wajib Santa Marta 
   
Marta menerima Tuhan seperti menerima para peziarah (St. Agustinus)

     
Antifon Pembuka (Luk 10:38)

Yesus memasuki sebuah dusun, dan seorang wanita bernama Marta menyambut-Nya ke dalam rumahnya.

  
Intravit Iesus in quoddam castellum, et mulier quaedam Martha nomine excepit illum in domum suam.


Jesus entered a village, where a woman named Martha welcomed him into her home.

          

Doa Pembuka


Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Putra-Mu telah sudi bertamu di rumah Santa Marta. Semoga berkat doanya kami setia melayani Kristus dalam diri sesama kami, supaya kelak kami pun masuk ke dalam kediaman surgawi. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang masa. Amin. 

 

Bacaan Injil diambil dari rumus khusus untuk Peringatan Wajib Santa Marta 

   
Bacaan dari Kitab Keluaran (32:15-24.30-34)
      

         

“Bangsa itu telah berbuat dosa besar, sebab mereka telah membuat allah emas.”

      
Waktu itu Musa dan Yosua turun dari Gunung Sinai. Musa membawa di kedua tangannya kedua loh hukum Allah. Loh-loh itu bertulis pada kedua sisinya sebelah-menyebelah. Kedua loh itu telah dibuat oleh Allah dan tulisannya adalah tulisan Allah, digurat pada loh-loh itu. Ketika Yosua mendengar sorak-sorai bangsa Israel, berkatalah ia kepada Musa, “Kedengaran bunyi sorak peperangan di perkemahan!” Jawab Musa, “Bukan nyanyian kemenangan, bukan pula nyanyian kekalahan, melainkan nyanyian berbalas-balasan, itulah yang kudengar.” Ketika sudah dekat perkemahan dan melihat anak lembu serta orang menari-nari, maka bangkitlah amarah Musa. Dibantingnya kedua loh itu dan dihancurkannya pada kaki gunung. Kemudian diambilnya patung anak lembu buatan mereka itu, lalu dibakarnya dalam api, digilingnya sampai halus dan ditaburkannya ke atas air, dan orang Israel disuruh meminumnya. Lalu berkatalah Musa kepada Harun, “Apakah yang dilakukan bangsa ini kepadamu, sehingga engkau mendatangkan dosa sebesar itu kepada mereka?” Jawab Harun, “Janganlah Tuanku marah. Engkau sendiri tahu, bahwa bangsa ini jahat semata-mata. Mereka berkata kepadaku, ‘Buatlah allah bagi kami, yang akan berjalan di depan kami, sebab mengenai Musa, yang telah memimpin kami keluar dari tanah Mesir, kami tidak tahu apa yang terjadi dengan dia.’ Lalu aku berkata kepada mereka, ‘Barangsiapa mempunyai emas, hendaklah menanggalkannya.’ Semua emas itu mereka berikan kepadaku; aku melemparkannya ke dalam api, dan keluarlah anak lembu ini.” Keesokan harinya berkatalah Musa kepada bangsa itu, “Kalian telah berbuat dosa besar, tetapi sekarang aku akan naik menghadap Tuhan, mungkin aku dapat mengadakan pendamaian karena dosamu itu.” Lalu kembalilah Musa menghadap Tuhan dan berkata, “Ah, bangsa ini telah berbuat dosa besar, sebab mereka telah membuat allah emas bagi mereka. Tetapi sekarang kiranya Engkau mengampuni dosa mereka itu. Dan jika tidak, hapuskanlah kiranya namaku dari dalam kitab yang telah Kautulis.” Maka Tuhan bersabda kepada Musa, “Barangsiapa berdosa terhadap-Ku, nama orang itulah yang akan Kuhapuskan dari dalam kitab-Ku. Tetapi pergilah sekarang, tuntunlah bangsa itu ke tempat yang telah Kusebutkan kepadamu. Di depanmu akan berjalan malaikat-Ku. Tetapi pada hari pembalasan-Ku, Aku akan membalaskan dosa mereka kepada mereka.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do=bes, 2/4, PS 831
Ref. Bersyukurlah kepada Tuhan, kar’na baiklah Dia!
Ayat. (Mzm 106:19–20.21–22.23; R:1a)
1. Mereka membuat anak lembu di Horeb, dan sujud menyembah kepada patung tuangan, mereka menukar Yang Mulia dengan patung sapi jantan yang makan rumput.
2. Mereka melupakan Allah yang telah menyelamatkan mereka, yang telah melakukan hal-hal besar di tanah Mesir; yang melakukan karya-karya ajaib di tanah Ham, dan perbuatan-perbuatan dahsyat di tepi Laut Teberau.
3. Maka Ia mengatakan hendak memusnahkan mereka, kalau Musa, orang pilihan-Nya, tidak mengetengahi di hadapan-Nya, untuk menyurutkan amarah-Nya, sehingga Ia tidak memusnahkan mereka.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Akulah terang dunia. Barangsiapa mengikut Aku, ia tidak berjalan dalam kegelapan, dan ia akan mempunyai terang hidup.     
         
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (11:19-27)


“Akulah kebangkitan dan hidup!”

Menjelang Hari Raya Paskah, banyak orang Yahudi datang kepada Marta dan Maria untuk menghibur mereka berhubung dengan kematian saudaranya. Ketika Marta mendengar, bahwa Yesus datang, ia pergi mendapatkan-Nya. Tetapi Maria tinggal di rumah. Maka kata Marta kepada Yesus, ‘Tuhan, sekiranya Engkau ada di sini, saudaraku pasti tidak mati. Tetapi sekarang pun aku tahu, bahwa Allah akan memberikan kepada-Mu segala sesuatu yang Engkau minta kepada-Nya.’ Kata Yesus kepada Marta, “Saudaramu akan bangkit.” Kata Marta kepada-Nya, “Aku tahu bahwa ia akan bangkit pada waktu orang-orang bangkit pada akhir zaman.” Jawab Yesus, “Akulah kebangkitan dan hidup! Barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun sudah mati; dan setiap orang yang hidup dan percaya kepada-Ku, tidak akan mati selama-lamanya. Percayakah engkau akan hal ini?” Jawab Marta, “Ya Tuhan, aku percaya, bahwa Engkaulah Mesias, anak Allah, Dia yang akan datang ke dalam dunia.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan
   
Dalam konteks Injil hari ini, Tuhan membangkitkan Lazarus dari kematian di hadapan banyak orang yang datang ke tempat itu untuk berduka dengan Maria dan Marta, saudara-saudara perempuannya. Orang-orang yang melihat perbuatan ajaib Tuhan itu bersukacita dan bersyukur kepada Tuhan atas kasih yang telah ditunjukkan-Nya kepada umat-Nya. Dan itu hanya merupakan pendahuluan dari apa yang Tuhan akan lakukan untuk mereka.

Karena Tuhan benar-benar begitu mencintai dunia sehingga Dia memperluas kasih yang sama dan kasih karunia yang menyelamatkan kepada semua umat-Nya, dengan merangkul penderitaan dan penderitaan Salib. Tuhan Yesus dengan sukarela memikul Salib-Nya dan memikulnya di pundak-Nya sendiri, bersedia untuk menderita demi kita dan menggantikan kita. Dia menanggung luka-luka dan siksaan-Nya, semua penderitaan dan kesakitan sehingga dengan penderitaan-Nya, kita dapat dibebaskan dari kehancuran yang ditakdirkan karena dosa-dosa kita.

Hari ini, kita semua merayakan Peringatan Wajib Santa Marta, Marta yang sama yang merupakan saudara perempuan Lazarus, orang yang dibangkitkan Tuhan Yesus dari kematian. Menurut Injil, St Marta yang sama juga adalah orang yang diingatkan Tuhan Yesus ketika dia dan saudara perempuannya menyambut Dia di rumah mereka, dan St. Marta sibuk mempersiapkan semua hal dan tugas untuk menyambut Tuhan.
 
Sekarang, setelah mendengar tentang apa yang baru saja kita bicarakan tentang kasih Allah dan betapa Dia telah mengasihi kita semua, dan tentang St Marta, yang pernah diingatkan oleh Tuhan untuk tidak berfokus pada hal-hal yang salah dalam hidup, tetapi untuk memfokuskan diri sepenuhnya pada-Nya, marilah kita semua merenungkan kehidupan kita sendiri dan bagaimana kita telah menjalaninya sejauh ini. Sudahkah kita mengasihi Tuhan sebagaimana mestinya, atau malah sibuk dan terlalu sibuk dengan banyak hal dalam kehidupan seperti yang pernah dilakukan St Marta, sehingga kita telah mengesampingkan Tuhan dan bahkan melupakan Dia?

Marilah kita semua mengikuti teladan St Marta dan semua orang kudus, mereka yang telah menjalani hidup dengan setia, dan seperti St. Marta, yang tumbuh dalam iman dan menunjukkan iman serta pengabdiannya kepada Allah dalam percaya dengan sepenuh hati dalam kasih-Nya, dimana Dia telah menyelamatkan dan membebaskan kita semua, umat-Nya yang terkasih. Mari kita semua semakin mencintai Tuhan, setiap hari dalam kehidupan kita mulai sekarang. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.
(RENUNGAN PAGI)

 

Madah: Santapan Peziarah  

  1. Santapan peziarah, makanan malaikat, o Roti surgawi,  kenyangkanlah yang lapar,
puaskan pula jiwa yang rindu ‘kan Engkau, yang rindu ‘kan Engkau.
2. O Kasih yang berlimpah, mengalir dari hati Sang Juruselamat.
Segarkanlah hamba-Mu yang haus akan Dikau dan kami puaslah, dan kami puaslah.
3. Wajah-Mu yang tersamar di dalam rupa roti ‘kan kami hormati.
Izinkan kami pandang wajah-Mu tak terhalang di surga mulia, di surga mulia.

 




      

Antifon Komuni (Yoh 11:27)

 

Marta berkata kepada Yesus: “Engkaulah Kristus, Putra Allah yang hidup, yang telah datang ke dunia ini.”

   
Dixit Martha ad Iesum: Tu es Christus, Filius Dei vivi, qui in hunc mundum venisti.
  

Martha said to Jesus: You are the Christ, the Son of God, who is coming into this world. 

Sumber: renunganpagi.blogspot.com

Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.