Selasa, 28 Januari 2020 Peringatan Wajib St. Tomas Aquino, Imam, Pujangga Gereja

Selasa, 28 Januari 2020

Peringatan Wajib St. Tomas Aquino, Imam, Pujangga Gereja

Peringatan Wajib St. Tomas Aquino, Imam, Pujangga Gereja


Saudara-saudari terkasih, dalam sekolah para kudus, hendaklah kita jatuh cinta dengan sakramen ini! Marilah kita berpartisipasi dalam Misa Kudus dengan rekoleksi, untuk memperoleh buah-buah rohaninya, marilah kita memperkaya diri kita dengan Tubuh dan Darah Tuhan kita, tiada henti diberi makan oleh rahmat ilahi! Hendaklah kita dengan rela dan lebih sering berdiam bersama Sakramen Mahakudus, dalam percakapan dari hati ke hati! (Audiensi Umum Paus Benediktus XVI tentang St. Thomas Aquinas)


Antifon Pembuka (Dan 12:3)

Orang bijaksana akan bersemarak, cemerlang laksana matahari, dan guru kebenaran akan berseri, kemilau laksana bintang abadi.

Those who are wise will shine brightly like the splendor of the firmament and those who lead the many to justice shall be like the stars for ever

Doa Pembuka

Allah Bapa Mahabijaksana, berkat pertolongan-Mu Santo Tomas Aquino telah mempersembahkan ilmu dan pengabdiannya guna menyemarakkan Gereja-Mu. Kami mohon, semoga kami selalu terbuka terhadap ajaran pujangga-Mu ini, dan berilah kami kemampuan untuk menyelami dan menghayati iman kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kedua Samuel (6:12b-15.17-19)

   

“Daud dan segenap orang Israel mengarak tabut perjanjian dengan sorak-sorai.”
  
Pada waktu itu Daud pergi mengangkut tabut Allah dari rumah Obed-Edom ke kota Daud, dengan sukacita. Setiap kali para pengangkat tabut Tuhan itu maju enam langkah, Daud mengurbankan seekor lembu dan seekor anak lembu tambun. Daud menari-nari di hadapan Tuhan dengan sekuat tenaga; ia mengenakan baju efod dari kain lenan. Daud dan segenap orang Israel mengangkut tabut Tuhan diiringi sorak-sorai dan bunyi sangkakala. Tabut Tuhan itu dibawa masuk, lalu diletakkan di tempatnya, yakni di dalam kemah yang dibentangkan Daud untuk itu; kemudian Daud mempersembahkan kurban bakaran dan kurban keselamatan di hadapan Tuhan. Setelah Daud selesai mempersembahkan kurban bakaran dan kurban keselamatan, diberkatinyalah bangsa itu demi nama Tuhan semesta alam. Lalu dibagikannya kepada seluruh bangsa itu, kepada seluruh khalayak ramai Israel, baik laki-laki maupun perempuan, masing-masing seketul roti bundar, sekerat daging, dan sepotong kue kismis. Sesudah itu pergilah seluruh bangsa itu, masing-masing ke rumahnya.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.Mazmur Tanggapan
Ref. Siapakah itu raja kemuliaan? Tuhanlah raja kemuliaan.
Ayat. (Mzm 24:7.8.9.10)
1. Angkatlah kepalamu, hai pintu-pintu gerbang, dan bukalah dirimu lebar-lebar, hai pintu-pintu abadi, supaya masuklah Raja Kemuliaan! 2.Siapakah itu Raja Kemuliaan? Tuhan, yang jaya dan perkasa, Tuhan yang perkasa dalam peperangan!
3. Angkatlah kepalamu, hai pintu-pintu gerbang dan bukalah dirimu lebar-lebar, hai pintu-pintu abadi, supaya masuklah Raja Kemuliaan!
4. Siapakah itu Raja Kemuliaan? Tuhan semesta alam, Dialah Raja Kemuliaan!Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 11:25)
Terpujilah Engkau, ya Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan Kaunyatakan kepada kaum sederhana.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (3:31-35)

  
“Barangsiapa melaksanakan kehendak Allah, dialah saudara-Ku.”
   
Sekali peristiwa datanglah ibu dan saudara-saudara Yesus ke tempat Ia sedang mengajar. Mereka berdiri di luar, lalu menyuruh orang memanggil Yesus. Waktu itu ada orang banyak duduk mengelilingi Dia; mereka berkata kepada Yesus, “Lihat, ibu dan saudara-saudara-Mu ada di luar, dan berusaha menemui Engkau.” Jawab Yesus kepada mereka, “Siapa ibu-Ku? Siapa saudara-saudara-Ku?” Yesus memandang orang-orang yang duduk di sekeliling-Nya itu, lalu berkata, “Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku! Barangsiapa melakukan kehendak Allah, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku!”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan

 

Yesus memandang keluarga bukan hanya dari hubungan darah. Saudara bagi Yesus adalah mereka yang mau menjalankan kehendak Tuhan dalam hidupnya. Pandangan ini jauh berbeda dari pandangan umum yang biasa di masyarakat kita. Kedekatan dengan sabda Tuhan bisa menjadikan kita saudara dalam keseharian. Ketika kita pergi ke daerah tertentu, kita menjumpai gereja dan kebetulan di gereja itu ada Perayaan Ekaristi. Kita merasa bahwa mereka yang ada dalam gereja itu adalah saudara dan saudari se-Bapa. Kedekatan Yesus dengan umat yang dilayani-Nya menjadikan Yesus memiliki banyak saudara. Dalam kehidupan; ketika kita berbuat baik kepada sesama pun, kita sudah menjadikan orang tersebut saudara.Apa yang diperbuat oleh Yesus hari ini sungguh wajar. Tugas-Nya hadir ke tengah dunia adalah untuk menjadi berkat bagi umat. Yesus tidak terikat rasa kekeluargaan dalam melayani sesama. Ini bisa menjadi model kita dalam pelayanan. Kita tidak hanya mementingkan keluarga. Kita hadir untuk melayani semua orang. Namun kebanyakan kita terikat dengan keluarga. Misalnya saja ada seorang imam yang ke mana-mana dia bertugas selalu mencari orang yang berasal dari satu kampung dengan dia. Mereka membawa saudara-saudarinya dari kampung halaman untuk dijadikan karyawan di pastoran. Kisah ini hampir terjadi di mana-mana. Karena itu, kita patut belajar dari Yesus. Saudara kita bukan saja mereka yang sedarah dengan kita. Saudara kita adalah mereka yang ada di sekitar kita.St. Tomas Aquinas yang hari ini kita peringati mengatakan bentuk tertinggi relasi yang dijalani manusia dalam lingkungan sosial adalah persaudaraan (baca: persahabatan). Siapa mereka sahabat atau saudara kita? Merekayang menegur, menyapa, dan memperhatikan kita dalam kehidupan sehari-hari. Mereka adalah tetangga dan orang yang sering datang mengobrol dengan kita. Semoga kita bisa memahami maksud Yesus dalam bacaan Injil hari ini. Kita bisa menjadi pribadi yang terbuka untuk semua orang dan bisa menjadi saudara dengan orang yang ada di sekitar . (AL/INSPIRASI BATIN 2020)

Antifon Komuni (Mrk 3:35)

Barangsiapa melaksanakan kehendak Allah, dialah saudara-Ku, saudari-Ku dan ibu-Ku. 

Artikel ini disindikasi dari: “https://www.blogger.com/feeds/6919117457518774135/posts/default/1641393568105773970” /p>

Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.