Sabda Hidup: Rabu, 3 Mei 2017 – Vinsen Soler, Angelus


cwarna liturgi merah


Bacaan


1Kor. 15:1-8; Mzm. 19:2-3,4-5; Yoh. 14:6-14. BcO Kis5:12-32 atau 1Kor 1:17-2:5


Bacaan Injil: Yoh 14:6-14


6 Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku. 7Sekiranya kamu mengenal Aku, pasti kamu juga mengenal Bapa-Ku. Sekarang ini kamu mengenal Dia dan kamu telah melihat Dia.”8Kata Filipus kepada-Nya: “Tuhan, tunjukkanlah Bapa itu kepada kami, itu sudah cukup bagi kami.”9Kata Yesus kepadanya: “Telah sekian lama Aku bersama-sama kamu, Filipus, namun engkau tidak mengenal Aku? Barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa; bagaimana engkau berkata: Tunjukkanlah Bapa itu kepada kami.10Tidak percayakah engkau, bahwa Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku? Apa yang Aku katakan kepadamu, tidak Aku katakan dari diri-Ku sendiri, tetapi Bapa, yang diam di dalam Aku, Dialah yang melakukan pekerjaan-Nya.11Percayalah kepada-Ku, bahwa Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku; atau setidak-tidaknya, percayalah karena pekerjaan-pekerjaan itu sendiri.12Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada itu. Sebab Aku pergi kepada Bapa;13dan apa juga yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya, supaya Bapa dipermuliakan di dalam Anak.14Jika kamu meminta sesuatu kepada-Ku dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya.”


Renungan


SUATU kali aku melihat tanaman pot di dekat kolam layu dan hampir mati. Ketika kuliat ternyata pot itu kering. Tampaknya sudah lama ia tidak disiram, padahal dia berada di dekat air. Seorang anak sering tidak merasakan besarnya cinta orang tua kepada mereka. Baru saat ditunjukkan oleh orang lain mereka baru sadar.


Filipus telah lama bersama Yesus. Maka ketika ia meminta Tuhan menunjukkan Bapa kepadanya Yesus heran.Filipu selalu bersama Yesus. Maka mengherankan kala ia tidak tahu Bapa, karena Yesus ada di dalam Bapa dan Bapa ada di dalam Dia.


Seringkali kedekatan dengan sumber tidak menentukan kemampuan merasakan rahmat tersebut. Rahmat itu berlimpah. Dia ada di antara kita. Kita buka hati dan pikiran kita agar menangkap rahmat-Nya dan menyerap dayanya.


Kontemplasi


Bayangkan rahmat Tuhan yang ada di sekitarmu.


Refleksi


Bagaimana mengenali dan menyerap rahmat Tuhan?


Doa


Tuhan semoga aku mampu menangkap dan menyerap rahmat-Mu. Semoga aku tidak kehilangan kesempatan menangkapnya. Amin.


Perutusan


Aku akan menangkap rahmat Tuhan di sekitarku. -nasp-


Kredit foto: Ilustrasi (Ist)


Romo Noegroho Agoeng Sri Widodo Pr

Ketua Komisi Komunikasi Sosial (Komsos) Keuskupan Agung Semarang; imam diosesan KAS putra asli Paroki Maria Assumpta Klaten, Jawa Tengah.

Sumber renungan harian: http://www.sesawi.net/2017/05/02/sabda-hidup-rabu-3-mei-2017/

Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.