Paus Fransiskus menganjurkan tindakan cinta kecil selama karantina virus corona

Sementara banyak yang terjebak di rumah selama pandemi coronavirus, Paus Fransiskus mengatakan bahwa ada banyak tindakan kecil cinta dan kebaikan yang dapat dilakukan seseorang untuk orang lain tanpa meninggalkan rumah. .

“Kita harus menemukan kembali konkret hal-hal kecil, gerakan perhatian kecil yang bisa kita berikan kepada orang-orang dekat kita, keluarga kita, teman-teman kita. Kita harus memahami bahwa dalam hal-hal kecil terletak harta kita, ”kata Paus Fransiskus dalam sebuah wawancara di sebuah surat kabar Italia yang diterbitkan pada 18 Maret.

“Misalnya, makanan panas, belaian, pelukan, panggilan telepon … Itu semua adalah gerakan akrab yang memperhatikan detail kehidupan sehari-hari yang membuat hidup lebih bermakna dan yang menciptakan persekutuan dan komunikasi di antara kita,”
kata paus.

Paus Fransiskus mengatakan bahwa karantina yang dijalani banyak orang saat ini memberikan kesempatan khusus untuk tumbuh dalam hubungan pribadi di rumah, tetapi ini membutuhkan pemutusan dari teknologi untuk menghabiskan waktu berkualitas bersama.

“Di rumah mereka, keluarga sering makan bersama dalam keheningan yang hebat, tetapi bukan karena mendengarkan satu sama lain, melainkan karena orang tua menonton televisi sambil makan, dan anak-anak menggunakan ponsel mereka,” katanya. “Di sini tidak ada komunikasi, sedangkan mendengarkan satu sama lain adalah penting karena itulah bagaimana kita dapat memahami kebutuhan, upaya, keinginan satu sama lain.”

Paus juga meminta semua orang untuk menjangkau mereka yang sendirian atau yang kehilangan orang yang dicintai. “Penghiburan tidak boleh menjadi komitmen semua orang,” tambahnya.

Dalam wawancara dengan jurnalis Italia Paolo Rodari yang diterbitkan di La Repubblica, Paus Fransiskus menjelaskan apa yang ada dalam pikirannya ketika dia melakukan perjalanan singkat melalui jalan-jalan kosong Roma pada hari Minggu untuk berdoa di depan ikon Maria di Basilika St. Maria Major dan salib di gereja lain yang telah digunakan dalam prosesi doa selama tulah dalam sejarah Roma.

“Saya meminta Tuhan untuk menghentikan epidemi: ‘Tuhan, hentikan dengan tangan-Mu.’ Itulah yang saya doakan,” katanya.

Hampir 200.000 orang telah terinfeksi oleh COVID-19, penyakit pernapasan yang dikaitkan dengan kematian 7.954 orang di seluruh dunia pada 18 Maret, menurut Johns Hopkins University.

Italia telah menjadi negara yang paling terpukul di luar China dengan lebih dari 31.500 kasus coronavirus yang terdokumentasi, dan 2.941 kematian, sebagian besar di bagian utara negara itu.

Fransiskus mendesak orang untuk mengingat bahwa pilihan dan tindakan pribadi seseorang memiliki konsekuensi bagi kehidupan orang lain.

Paus mengutip sebuah artikel yang ditulis oleh jurnalis Italia, Fabio Fazio, yang mengatakan bahwa kegagalan orang untuk membayar pajak mereka di Italia telah melukai kemampuan negara untuk menyediakan bagi semua orang yang sakit.

“Dia [Fazio] benar, misalnya, ketika dia mengatakan: ‘Sudah jelas bahwa mereka yang tidak membayar pajak tidak hanya melakukan tindak pidana tetapi juga kejahatan: jika tidak ada cukup tempat tidur rumah sakit dan respirator buatan, itu juga salah mereka ‘. Saya sangat terkesan dengan ini, ”
kata Paus Fransiskus mengutip sang jurnalis.

Paus Fransiskus juga mengatakan bahwa orang dapat menemukan kekuatan dalam keluarga mereka dan dalam kasih orang-orang di sekitar mereka, bahkan jika mereka belum memiliki karunia iman.

“Mereka semua adalah anak-anak Allah dan dipandang oleh-Nya. Bahkan mereka yang belum bertemu Tuhan, mereka yang tidak memiliki karunia iman, dapat menemukan jalan mereka melalui ini, dalam hal-hal baik yang mereka yakini: mereka dapat menemukan kekuatan dalam cinta untuk anak-anak mereka, untuk keluarga mereka, untuk mereka saudara dan saudari,
”katanya.

“Selama hari-hari yang sulit ini kita dapat menemukan gerakan kecil dan konkret yang mengungkapkan kedekatan dan kerukunan terhadap orang-orang terdekat kita, belaian untuk kakek-nenek kita, ciuman untuk anak-anak kita, untuk orang-orang yang kita cintai. Ini adalah gerakan yang penting dan menentukan. Jika kita hidup hari ini seperti ini, mereka tidak akan sia-sia, ”kata Paus Fransiskus. 



Sumber: CNA

Artikel ini disindikasi dari: “https://www.blogger.com/feeds/6919117457518774135/posts/default/8924870530077944461” /p>

5 pencarian oleh pembaca:

  1. ibadat harian katolik
Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.