Paus Fransiskus akan Mengunjungi Irak, Perjalanan Apostolik Pertama dalam 15 Bulan


Paus Fransiskus bertemu dengan Presiden Irak Barham Saleh pada 25 Januari 2020| AFP via Vatican News


Paus Fransiskus akan menghentikan 15 bulan jeda dari perjalanan internasional dengan kunjungan bersejarah ke negara Timur Tengah, Irak.


Direktur Kantor Pers Takhta Suci, Matteo Bruni, mengumumkan berita tersebut pada hari Senin, 7/12. Matteo menambahkan bahwa Paus telah menerima undangan dari Republik Irak dan Gereja Katolik setempat. Ini akan menjadi Perjalanan Apostolik yang mencakup empat hari dan empat provinsi Irak.


Menurut pernyataan Kantor Pers yang dilansir Vatican News, 7/12, Paus akan mengunjungi Baghdad, dataran Ur, terkait dengan memori Abraham, kota Erbil, serta Mosul dan Qaraqosh di dataran Niniwe. Rencana perjalanan Paus akan dirilis di kemudian hari, dan akan mempertimbangkan evolusi darurat kesehatan di seluruh dunia.


Keinginan lama


Paus Fransiskus sendiri sudah lama mengungkapkan keinginannya untuk mengunjungi Irak. Sejak 10 Juni 2019 ia nyatakan saat pertemuan lembaga bantuan Katolik bahwa ia berencana bepergian ke sana pada tahun 2020. “Saya terus memikirkan Irak – ke mana saya ingin pergi tahun depan – dengan harapan bahwa Irak dapat menghadapi masa depan melalui pembentukan perdamaian demi kebaikan bersama di pihak semua elemen masyarakat, termasuk agama, dan tidak jatuh kembali ke permusuhan yang dipicu oleh konflik yang membara dari kekuatan regional.”


Kunjungan Paus akan menjadi realisasi dari mimpi pendahulunya, St. Yohanes Paulus II. Paus Polandia ini telah merencanakan untuk melakukan perjalanan ke Irak pada akhir tahun 1999. Perjalanan itu tidak pernah terjadi karena setelah negosiasi yang panjang, Saddam Hussein menundanya.


Menurut Kardinal Louis Raphael Sako, Patriark Babilon Kaldea, Paus Fransiskus akan menerima sambutan yang antusias di Irak. Dia mengatakan kepada kantor berita SIR setahun yang lalu bahwa “setiap orang di Irak, Kristen dan Muslim, menghargai dia [Paus Fransiskus] karena kesederhanaan dan kedekatannya. Kata-katanya menyentuh hati setiap orang karena itu adalah kata-kata seorang gembala. Dia adalah pria yang membawa kedamaian.”


Mempertahankan kehadiran orang Kristen


Persiapan kunjungan Paus Fransiskus tampaknya hampir selesai awal tahun ini, ketika dia bertemu dengan Presiden Irak, Barham Salih, pada audiensi di Vatikan pada 25 Januari. Kantor Pers Takhta Suci mengatakan pada saat itu keduanya berbicara tentang melestarikan kehadiran historis umat Kristen di negara itu dan menyoroti kebutuhan untuk menjamin keamanan mereka dan tempat di masa depan Irak.


Di tengah masa-masa sulit kehadiran umat Kristen di Irak, bagaimanapun, telah berkurang drastis dalam dua dekade terakhir. Pada tahun 2003, sebelum koalisi pimpinan AS menyerbu untuk menggulingkan Saddam Hussein, ada sekitar 1 hingga 1,4 juta orang Kristen di negara itu.


Perang berlarut-larut dan pendudukan Dataran Niniwe tahun 2014-2017 oleh apa yang disebut ISIS mengurangi jumlah umat menjadi antara 300 dan 400 ribu. Presiden dan perdana menteri Irak sering mengundang orang-orang Kristen yang melarikan diri dari negara itu untuk kembali dan membantu membangun kembali negaranya.


Namun, impian pemulihan telah terhalang oleh krisis ekonomi, korupsi, dan penderitaan 1,7 juta pengungsi internal. UNICEF, badan bantuan anak-anak PBB, memperkirakan bahwa sekitar 4 juta warga Irak membutuhkan bantuan kemanusiaan, setengahnya adalah anak-anak. Tambahkan pandemi Covid-19 dan situasinya tetap mengerikan di negara berpenduduk lebih dari 38 juta orang ini.


Baca di Hidupkatolik.com

Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.