Jumat, 14 Februari 2020 Peringatan Wajib St. Sirilus, Pertapa dan Metodius, Uskup

Jumat, 14 Februari 2020 Peringatan Wajib St. Sirilus, Pertapa dan Metodius, Uskup

Jumat, 14 Februari 2020 Peringatan Wajib St. Sirilus, Pertapa dan Metodius, Uskup

“Berilah umat Gereja-Mu bertambah besar jumlahnya, dan kumpulkanlah semua anggotanya dalam kesatuan” (St. Sirilus)

Antifon Pembuka

Mereka adalah orang suci, sahabat-sahabat Allah. Mereka masyhur karena memaklumkan kebenaran ilahi.

These are holy men who became friends of God, glorious heralds of divine truth.

Doa PembukaYa Allah, lewat dua bersaudara, Santo Sirilus dan Metodius, Engkau telah menerangi bangsa-bangsa Slavia. Bantulah kami memahami ajaran-Mu dan sempurnakanlah kami menjadi umat yang sehati dalam pengakuan iman yang benar dan pujian yang tulus. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

       
Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (11:29-32.12:19)

 

“Israel memberontak terhadap keluarga Daud.”


Pada waktu itu Yerobeam, seorang pegawai Raja Salomo, keluar dari Yerusalem. Di tengah jalan ia bertemu dengan Nabi Ahia, orang Silo, yang berselubung kain baru. Hanya mereka berdua yang ada di padang. Ahia memegang kain baru yang ada di badannya, lalu dikoyakkannya menjadi dua belas koyakan; Ia berkata kepada Yerobeam, “Ambillah bagimu sepuluh koyakan, sebab beginilah sabda Tuhan, Allah Israel: Sesungguhnya Aku akan mengoyakkan kerajaan itu dari tangan Salomo dan akan memberikan kepadamu sepuluh suku. Tetapi satu suku akan tetap padanya oleh karena hamba-Ku Daud dan oleh karena Yerusalem, kota yang Kupilih dari segala suku Israel.” Demikianlah orang Israel memberontak terhadap keluarga Daud sampai hari ini.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Akulah Tuhan Allahmu, dengarkanlah Aku.
Ayat. (Mzm 81:10-11ab.12-13.14-15)
1. Janganlah ada di antaramu allah lain, dan janganlah engkau menyembah allah asing. Akulah Tuhan, Allahmu, yang menuntun engkau keluar dari tanah Mesir.
2. Tetapi umat-Ku tidak mendengarkan suara-Ku, dan Israel tidak suka kepada-Ku. Sebab itu Aku membiarkan dia dalam kedegilan hatinya; biarlah mereka berjalan mengikuti angan-angannya sendiri!
3. Sekiranya umat-Ku mendengar Aku; sekiranya Israel hidup menurut jalan yang Kutunjukkan, seketika itu juga musuh mereka Aku tundukkan, dan para lawan mereka Kupukul dengan tangan-Ku.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Kis 16:14b) 

Ya Allah, bukalah hati kami, agar kami memperhatikan sabda Anak-Mu.  

      

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (7:31-37)

“Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara.”

Pada waktu itu Yesus meninggalkan daerah Tirus, dan lewat Sidon pergi ke Danau Galilea, di tengah-tengah daerah Dekapolis. Di situ orang membawa kepada-Nya seorang tuli dan gagap dan memohon supaya Yesus meletakkan tangan-Nya atas orang itu. Maka Yesus memisahkan dia dari orang banyak, sehingga mereka sendirian. Kemudian Ia memasukkan jari-Nya ke telinga orang itu, lalu meludah dan meraba lidah orang itu. Kemudian sambil menengadah ke langit Yesus menarik nafas dan berkata kepadanya, “Effata”’ artinya: Terbukalah! Maka terbukalah telinga orang itu, dan seketika itu terlepas pulalah pengikat lidahnya, lalu ia berkata-kata dengan baik. Yesus berpesan kepada orang-orang yang ada di situ supaya jangan menceritakannya kepada siapa pun juga. Tetapi makin dilarang-Nya mereka, makin luas mereka memberitakannya. Mereka takjub dan tercengang, dan berkata, “Ia menjadikan segala-galanya baik! Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara.”anya baik, yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berkata-kata.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Secara spontan kita peduli akan orang sakit dan cacat, mau membantu supaya orang itu jadi sehat. Kita pun mengandalkan seorang dokter. Dalam lnjil amat sering kita baca, bahwa ada orang saklt atau cacat diantar kepada Tuhan Yesus. Katanya: Dia pandai menyembuhkan orang yang menderita penyakit apapun. Dengan latar belakang itu, sekelompok orang mengantar seorang yang bisu-tuli kepada Yesus, memohon (menurut kita baca daIam Injil tadi) supaya Yesus meletakkan tangan-Nya atas orang itu.

Kita heran: orang mau menentukan cara apa yang harus Yesus pakai untuk menyembuhkan orang. Seakan-akan saya mengatakan kepada dokter: “Bapa dokter, mohon diberi pil ini atau itu; dokter, mohon beri suntikan dst…” Sekarang orang menyuruh Yesus untuk cuma meletakkan tangan-Nya atas si cacat itu… Apakah semudah itu saja? Apakah Yesus menyembuhkan orang dengan hanya sekadar ‘“blm-sala-bim”? Ternyata bukan demikian. Yesus bersama si bisu-tuli itu memisahkan diri dari semua orang itu, sehingga mereka sendirian. Mengapa begitu? Barangkali demi konsentrasi yang Yesus butuhkan. Penginjil Markus lalu menyebut dua hal kecil, namun ternyata penting. Pertama, Yesus menengadah ke langit: rupanya memohon bantuan khusus dari Bapa surgawi. Kedua, Yesus menarik nafas, seperti kita lakukan jika menghadapi suatu usaha fisik yang berat, misalnya mengangkat sekarung beras.

Antifon Komuni (Bdk. Mrk 16:20)

Para murid berangkat dan memberitakan Injil, dan Tuhan turut bekerja, membenarkan firman melalui tanda-tanda yang menyertainya.

The disciples went forth and preached the Gospel, while the Lord worked with them, confirming the word through accompanying signs.

Doa Malam

Tuhan, Engkau membuat segalanya menjadi baik adanya. Terima kasih atas segala rahmat-Mu yang selalu menolong aku dalam mengatasi segala kesulitan hidup ini. Tuhan, Engkau telah membuka mata hatiku. Terima kasih dan berkatilah istirahatku malam ini. Amin.

 

RENUNGAN HARIAN MUTIARA IMAN 2020

Artikel ini disindikasi dari: “https://www.blogger.com/feeds/6919117457518774135/posts/default/3053883085414161321” /p>

Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.