Jesuit Service Cambodia Menemani Para Difabel

APAKAH  Anda pernah mendengar istilah “Khmer Merah”? Kalau pernah, pasti Anda tahu Kamboja, negara seluas hampir satu setengah kali pulau Jawa dan diapit oleh Thailand, Vietnam dan Laos. Khmer Merah (Khmer Rouge) adalah sebutan bagi rezim pemerintahan yang berkuasa di Kamboja pada periode 1975-1979.

Di bawah pimpinan Pol Pot, rezim ini terkenal karena kekejamannya membunuh lebih dari 2 juta orang dalam rangka menegakkan masyarakat tanpa kelas versi mereka. Setelah tumbang, Kamboja masih dilanda perang saudara hingga awal 1990-an. Tak heran, ratusan ribu warga Kamboja lari ke Thailand untuk mengungsi.

Para siswi penerima beasiswa berbagi cerita ( Foto: Hari Juliawan SJ)

Para siswi penerima beasiswa berbagi cerita (Photo credit: Roomo Benedictus Hari Juliawan SJ)

Di kamp pengungsi inilah para Jesuit dan teman-teman yang bergabung dalam Jesuit Refugee Service (JRS) sejak tahun 1980 berjumpa dan melayani orang-orang Kamboja. Setelah perang usai dan para pengungsi mulai kembali berbondong-bondong ke negerinya pada awal 1990-an, JRS memutuskan untuk menemani dan membantu mereka memulai hidup yang baru di Kamboja. Salah satu kelompok yang paling rentan di antara mereka adalah para penyintas atau orang-orang yang lolos dari maut peperangan tetapi menderita disabilitas fisik.

Perang saudara di Kamboja meninggalkan warisan berupa empat hingga enam juta ranjau darat yang tersebar di seluruh pelosok negeri. Ketika perang berakhir amunisi berbahaya itu terus menelan korban warga sipil. Para petani yang mencangkul di kebun, anak-anak yang bermain di bawah pohon, para ibu yang ke sungai hendak mencuci, dan orang yang mencari hasil hutan kerap menginjak ranjau yang lalu meledak dan membunuh atau membuat mereka cacat seumur hidup. Diperkirakan ada sekitar 400.000 warga Kamboja yang cacat akibat ranjau ini.

Menanggapi situasi ini, para Jesuit dan teman-teman yang berkarya di Kamboja sepakat mendirikan Jesuit Service Cambodia (JSC) pada tahun 1991 dan memusatkan perhatian pada pelayanan terhadap kaum difabel. Karya JSC hadir di tujuh tempat di Kamboja yaitu di Phnom Penh, Kompong Thom, Siem Reap, Battambang, Banteay Meanchey, Kompong Speu dan Kompong Chnang. Para koordinator di ketujuh tempat ini adalah orang Kamboja asli, dibantu oleh staf dan relawan yang tak jarang berasal dari luar negeri. JSC menjalankan program pendidikan dan program sosial. Program pendidikan membantu pembangunan gedung sekolah, membuka sekolah informal, beasiswa bagi anak-anak keluarga difabel, perpustakaan keliling, dan sejenisnya. Intinya, orang miskin apalagi yang berasal dari keluarga difabel tidak boleh tidak sekolah setidaknya di tingkat dasar.

Salah satu sekolah informal (Foto: Hari Juliawan SJ)

Salah satu sekolah informal (Photo credit: Romo Benedictus Hari Juliawan SJ)

Program sosial bertujuan membantu keluarga difabel agar mandiri secara ekonomi dan hidup secara bermartabat. JSC membantu menyediakan kursi roda, pembangunan rumah bagi keluarga difabel, bank beras, bank sapi, pinjaman lunak pertanian dan usaha mikro dan pelayanan kesehatan keliling. Dalam setiap program, JSC berusaha untuk melibatkan para penerima bantuan agar aktif membantu dirinya sendiri. Martabat dan kepercayaan diri seringkali bangkit dari keberanian untuk menunjukkan kemampuan sendiri.

Selain dua program utama ini, masih ada program khusus berupa sekolah kejuruan berasrama bagi siswa-siswi difabel, bengkel produksi kursi roda bernama Mekong Wheelchair, dan bengkel kerajinan kayu dan kain, serta toko yang menjual produk dari bengkel produksi. Selama 20 tahun, lebih dari 15.000 kursi roda telah dihasilkan oleh Mekong Wheelchair.

Menariknya, banyak pekerja di bengkel-bengkel ini adalah para difabel lulusan sekolah kejuruan sendiri. Semua ini ada di pinggiran kota Phnom Penh, tepatnya di distrik Ang Snuol, di kompleks bekas barak militer yang diganti nama menjadi Banteay Prieb atau Rumah Merpati Perdamaian. Tahun 2011 yang lalu, JSC membuka Café Perdamaian di tengah kota Phnom Penh untuk menyebarluaskan semangat perdamaian di negara yang tercabik-cabik perang saudara ini sekaligus memasarkan produk hasil karya para difabel.

Setelah lebih dari 20 tahun, JSC sekarang menghadapi tantangan yang baru. Beberapa tahun terakhir ini jumlah korban ranjau darat menurun drastis sebagai hasil dari kerja keras kampanye anti ranjau darat dan program pembersihan ranjau di seantero Kamboja. Tentu ini berita menggembirakan. Semakin sedikit pula siswa difabel yang masuk ke sekolah kejuruan di Banteay Prieb.

Bengkel produksi kursi roda (Foto: Hari Juliawan)

Bengkel produksi kursi roda (Photo credit: Romo Benedictus Hari Juliawan SJ)

Romo Greg Priyadi, Jesuit asal Indonesia yang menjadi direktur JSC, bersama Romo Indon Oh, pemimpin Misi Kamboja asal Korea, berencana untuk mengadakan reorientasi karya dalam tahun-tahun mendatang. Semangat dasarnya sama yaitu menemani mereka yang paling menderita tanpa membeda-bedakan agama dan asal-usul demi mewujudkan empat keutamaan paling pokok dalam masyarakat Kamboja yaitu metta (kebaikan penuh cinta), karuna (bela rasa), mudita (kegembiraan) dan upekkha (keteguhan).

Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.