28 Jan

“Barangsiapa terbesar di antara kamu hendaklah ia menjadi pelayanmu.”

(Keb 7:7-10.15-16; Mat 23:8-12)

Tetapi kamu, janganlah kamu disebut Rabi; karena hanya satu Rabimu dan kamu semua adalah saudara. Dan janganlah kamu menyebut siapa pun bapa di bumi ini, karena hanya satu Bapamu, yaitu Dia yang di sorga. Janganlah pula kamu disebut pemimpin, karena hanya satu Pemimpinmu, yaitu Mesias. Barangsiapa terbesar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu. Dan barangsiapa meninggikan diri, ia akan direndahkan dan barangsiapa merendahkan diri, ia akan ditinggikan.” (Mat 23:8-12), demikian kutipan Warta Gembira hari ini.

Berrefleksi atas bacaan-bacaan dalam rangka mengenangkan pesta St.Tomas Aquino, imam dan pujangga Gereja hari ini, saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

·   Salah satu fungsi utama seorang imam, yang telah menerima tahbisan imamat, adalah sebagai pelayan: melayani umat Allah yang menjadi tanggungjawabnya atau yang harus digembalakan. Memang secara organisatoris seorang imam atau pastor bagi umatnya adalah yang terbesar atau tertinggi alias memiliki wewenang atau kuasa yang sangat menentukan kehidupan umat Allah. Kami berharap kepada rekan-rekan imam/pastor maupun para pembantunya (dewan paroki, ketua wilayah atau lingkungan dst..) untuk berjiwa melayani dalam cara hidup dan cara bertindaknya, dalam mem fungsikan atau menghayati jabatan atau tugasnya. Menjadi ‘pelayan’ berarti senantiasa dengan rendah hati berusaha untuk membahagiakan mereka yang harus dilayani. Cirikhas pelayan yang baik antara lain: gembira/ceria, cekatan, bekerja keras, tak pernah marah/mengeluh atau menggerutu meskipun diperlakukan dengan tidak baik oleh mereka yang dilayani. Pelayan yang baik pada umumnya juga sederhana dalam cara hidup dan cara bertindaknya.  Para klerikus (=mereka yang telah menerima tahbisan) hendaknya hidup sederhana dan menjuahkan diri dari segala sesuatu yang memberi kesan kesia-siaan” (KHK kan 282.1). Kami berharap juga kepada para imam tidak mudah marah atau mengeluh terhadap apa-apa yang diberikan oleh umat atau siapa saja yang mendatanginya. Dalam kesederhanaan dan kerendahan hati kami harapkan mereka yang menjadi pemimpin di tingkat dan pelayanan apapun sering mendatangi bawahannya, memberi sapaan dan perhatian.

·   Maka itu aku berdoa dan akupun diberi pengertian, aku bermohon lalu roh kebijaksanaan datang kepadaku. Dialah yang lebih kuutamakan dari pada tongkat kerajaan dan takhta, dan dibandingkan dengannya kekayaan kuanggap bukan apa-apa. Permata yang tak terhingga nilainya tidak kusamakan dengan dia, sebab segala emas di bumi hanya pasir saja di hadapannya dan perak dianggap lumpur belaka di sampingnya. Ia kukasihi lebih dari kesehatan dan keelokan rupa, dan aku lebih suka memiliki dia dari pada cahaya, sebab kilau dari padanya tidak kunjung hentinya” (Keb 7:7-10). Pengertian dan kebijaksanaan harus lebih diutamakan atau didahulukan oleh seorang pemimpin, daripada tongkat kepemimpiman, takhta, permata, emas dan perak atau aneka jenis harta benda/uang, jabatan dan kehormatan duniawi. Untuk memperoleh pengertian dan kebijaksanaan, selain mohon kepada Tuhan, antara lain pemimpin harus mendengarkan dengan rendah hati suka-duka dari yang dipimpin; hal itu dapat dilakukan dengan percakapan pribadi satu per satu atau mungkin dengan hadir di antara mereka yang harus dilayani/dipimpin di tempat kerja atau hidup mereka sehari-hari seraya mendengarkan dan melihat apa yang sedang terjadi dan berlangsung. Dengan kata lain pemimpin hendaknya menghayati kepemimpinan partisipatif dengan mendengarkan terus-menerus suka-duka dari mereka yang harus dipimpin atau dilayani. Pemimpin hendaknya sungguh mengerti dan mengenal suka-duka dari mereka yang harus dipimpin, sehingga dapat melayani mereka dengan baik sesuai dengan dambaan mereka maupun kehendak Tuhan. Memang agar keputusan pelayanan dinilai bijak atau bijaksana, hendaknya apa yang dilihat dan didengarkan kemudian dijadikan bahan doa atau permenungan sebelum mengambil keputusan atau kebijakan; dengan kata lain hendaknya seorang pemimpin terus berusaha untuk memperdalam dan memperkembangkan keterampilan pembedaan roh (spiritual discernment), sehingga dapat memilah dan memilih dengan tepat aneka saran, nasihat dan masukan. Keterampilan pembedaan roh pada masa kini sungguh mendesak dan up to date untuk dihayati, diperdalam dan disebarluaskan, mengingat dan mempertimbangkan banyak pilihan yang ditawarkan dan kita hanya mungkin memilih satu di antara sekian banyak pilihan.

“Aku akan berpegang pada ketetapan-ketetapan-Mu, janganlah tinggalkan aku sama sekali. Dengan apakah seorang muda mempertahankan kelakuannya bersih? Dengan menjaganya sesuai dengan firman-Mu. Dengan segenap hatiku aku mencari Engkau, janganlah biarkan aku menyimpang dari perintahperintah-Mu. Dalam hatiku aku menyimpan janji-Mu, supaya aku jangan berdosa terhadap Engkau. Terpujilah Engkau, ya TUHAN; ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku. Dengan bibirku aku menceritakan segala hukum yang Kauucapkan. Atas petunjuk peringatan-peringatan-Mu aku bergembira, seperti atas segala harta.” (Mzm 119:8-14)

Ign 28 Januari 2012

 

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: