Selasa, 27 Desember 2022 – Pesta St. Yohanes, Rasul, Penginjil (Hari Selasa Dalam Oktaf Natal)

Posted on

Br. Markus Triyono Yulianto SCJ dari Komunitas SCJ Postulat-Novisiat Gisting Lampung Indonesia

 
 
 

AUDIO RESI:

ANTIFON PEMBUKA

Yohanes inilah yang duduk di sisi Yesus waktu pertemuan. Bahagialah rasul ini, sebab rahasia surgawi diwartakannya ke seluruh dunia.

PENGANTAR

Tiada orang yang sanggup mengatakan cinta kasih Yeseus kepada kita dengan kata-kata yang indah dan mesra seperti Yohanes, yang menghayati benar kata-kata itu. Cinta kasihnya sendiri menyebabkan dia mendapat tempat khusus di antara teman-teman rasul. Injil dan surat-suratnya merupakan suatu renungan kembali tentang peristiwa-peristiwa terpenting di dalam sejarah umat manusia, sehingga harapan kita akan hidup kekal beralasan.

KEMULIAAN

DOA PEMBUKA

Marilah berdoa : Allah Bapa yang mahaluhur, Engkau mewahyuhkan rahasia agung Sabda-Mu dengan perantara rasul-Mu Santo Yohanes. Terangilah kiranya budi kami, agar sanggup memahami ajaran luhur yang diwariskan kepada kami. Demi Yesus Kristus,..

BACAAN PERTAMA: Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes 1:1-4

“Apa yang telah kami lihat dan kami dengar, itulah yang kami tuliskan kepada kamu.”

Saudara-saudara terkasih, apa yang telah ada sejak semula, yang telah kami dengar dan kami lihat dengan mata kami, yang telah kami saksikan, dan kami raba dengan tangan kami; yakni firman hidup, itulah yang kami tuliskan kepada kamu. Hidup telah dinyatakan, dan kami telah melihatnya! Dan sekarang kami bersaksi serta memberitakan kepada kamu tentang hidup kekal, yang ada bersama-sama dengan Bapa, dan yang telah dinyatakan kepada kami. Apa yang telah kami lihat dan kami dengar itu, kami beritakan kepada kamu juga, supaya kamu pun beroleh persekutuan dengan kami. Dan persekutuan kami adalah persekutuan dengan Bapa dan dengan Anak-Nya, yakni Yesus Kristus. Semuanya ini kami tuliskan kepada kamu, supaya sukacita kami menjadi sempurna.

Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

MAZMUR TANGGAPAN: Mazmur 97:1-2.5-6.11-12

Ref. Segala bangsa bertepuk tanganlah berpekiklah untuk Allah raja semesta.

  1. Tuhan adalah Raja, biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita. Awan dan kekelaman ada di sekeliling-Nya, keadilan dan hukum adalah tumpuan takhta-Nya.

  2. Gunung-gunung luluh laksana lilin di hadapan Tuhan, di hadapan Tuhan semesta alam. Langit memberitakan keadilan-Nya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya.

  3. Terang sudah terbit bagi orang benar, dan sukacita bagi orang-orang yang tulus hati. Bersukacitalah karena Tuhan, hai orang-orang benar, dan nyanyikanlah syukur bagi nama-Nya yang kudus.

BAIT PENGANTAR INJIL:

U : Alleluya, alleluya, alleluya. 
S : Allah, Tuhan kami, Engkau kami puji dan kami muliakan, kepada-Mu paduan para rasul bersyukur.

BACAAN INJIL: Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes 20:2-8

“Murid yang lain itu berlari lebih cepat daripada Petrus sehingga lebih dahulu sampai di kubur.”

Pada hari Minggu Paskah, setelah mendapati makam Yesus kosong, Maria Magdalena berlari-lari mendapatkan Simon Petrus dan murid yang lain yang dikasihi Yesus. Ia berkata kepada mereka, “Tuhan telah diambil orang dari kuburnya, dan kami tidak tahu di mana Ia diletakkan.” Maka berangkatlah Petrus dan murid yang lain itu ke kubur. Keduanya berlari bersama-sama, tetapi murid yang lain itu berlari lebih cepat daripada Petrus, sehingga ia lebih dahulu sampai di kubur. Ia menjenguk ke dalam, dan melihat kain kapan terletak di tanah; tetapi ia tidak masuk ke dalam. Maka tibalah Simon menyusul dia, dan masuk ke dalam kubur itu. Ia melihat kain kapan terletak di tanah, sedang kain peluh yang tadinya ada di kepala Yesus tidak terletak dekat kain kapan itu, tetapi agak di samping di tempat yang lain, dan sudah tergulung. Maka masuklah juga murid yang lain, yang lebih dahulu sampai di kubur itu; ia melihatnya dan percaya.
Demikianlah Sabda Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

RESI DIBAWAKAN OLEH Br. Markus Triyono Yulianto SCJ

Vivat Cor Iesu per Cor Mariae. Hiduplah Hati Yesus melalui Hati Maria.

Bapak ibu dan saudara saudari sahabat renungan singkat Dehonian yang diberkati Tuhan, pertama-tama saya mengucapkan selamat Hari Raya Natal untuk kita semua. Semoga Damai Natal menyertai kita. Kita bersuka cita karena Allah telah mewujudnyatakan kasih-Nya yang begitu besar kepada kita manusia. Melalu misteri Inkarnasi, Allah merendahkan diri-Nya menjadi manusia untuk membawa kita kepada karya keselamatan-Nya.

Bapak ibu dan saudara saudari sahabat renungan singkat Dehonian yang diberkati Tuhan, ketika kita membaca dan merenungkan bacaan Injil hari ini, sejenak kita bermenung dan bertanya-tanya. Mengapa pada hari ini yang masih masuk dalam oktaf Natal, bacaan Injil yang kita baca dan akan kita renungkan mengisahkan kebangkitan Yesus, padahal baru dua hari yang lalu kita merayakan kelahiran Yesus. Bapak ibu dan saudara saudari sahabat renungan singkat Dehonian yang diberkati Tuhan, seperti yang kita lihat dalam Kalender Liturgi, Gereja semesta hari Ini memperingati Pesta St. Yohanes Rasul. Maka bacaan yang kita dengarkan mengedepankan kisah Yohanes yang menaruh kepercayaannya akan Yesus Kristus yang terjadi dalam kisah kebangkitan.

Bapak ibu dan saudara saudari sahabat renungan singkat Dehonian yang diberkati Tuhan, dari bacaan tentang kisah kebangkitan Yesus, disana dikatakan ada salah satu tokoh yang tidak disebutkan namanya, hanya dikatakan sebagai murid yang dikasihi Yesus. Menurut tradisi dan tafsir, disinyalir bahwa murid yang dikasihi Yesus adalah Yohanes. Pater Dehon (pendiri Kongregasi SCJ) mengatakan dalam refleksinya bahwa murid yang dikasihi mempunyai hubungan yang sangat dekat dengan Yesus, bahkan Pater Dehon mengatan Yohanes bersandar di Hati Yesus. Dalam Injil dikatakan bahwa Maria Magdalena dan St. Petrus ketika melihat makam kosong mereka terkejut, tetapi reksi yang ditampilkan Yohanes berbeda yaitu reaksi iman. Disana dikatakan dalam ayat 8: “Ia melihat dan percaya.” Karena kedekatannya dengan Yesus,  dan hubungan kasih yang mendalam, mengantarkan Yohanes cepat menaruh kepercayaan pada Allah. Hubungan kasih yang mendalam Yohanes terhadap Yesus memungkinkan Yohanes mengenal Yesus secara lebih mendalam. Seperti yang dikatakan Pater Dehon, Yohanes bersandar pada Hati-Nya (Hati Yesus).

Bapak ibu dan saudara saudari sahabat renungan singkat Dehonian yang diberkati Tuhan, marilah di hari peringatan St. Yohanes ini kita belajar dari teladannya, marilah kita dengan cara kita masing-masing semakin mendekatkan diri pada Tuhan. Banyak cara kita mendekatkan diri pada Tuhan, melalui doa, perayaan ekaristi, dan juga devosi-devosi. Sehingga kita semakin mudah mengenali kehadiran Tuhan dan juga dapat memahami apa rencana Tuhan dalam hidup kita. Sehingga kita dapat semakin bekerjasama dengan Rahmat Allah dalam mewijudkan karya keselamatan-Nya.

Semoga Tuhan memberkati kita semua. Amin.

DOA PERSIAPAN PERSEMBAHAN:

Allah Bapa yang mahamulia, sucikanlah kiranya persembahan kami ini. Dalam perjamuan cinta kasih Putera-Mu. Engkau mewahyukan rahasia agung Sabda kekal kepada rasul-Mu Santo Yohanes. Semoga kami pun menimba rahasia itu dari perjamuan yang kami rayakan ini. Demi Kristus,…

PREFASI NATAL:

ANTIFON KOMUNI – Yoh 1:14.16

Sabda menjadi manusia lemah dan tinggal di antara kita. Dari kelimpahan-Nya semua telah menerima.

DOA SESUDAH KOMUNI

Marilah berdoa Allah Bapa yang mahakuasa dan kekal, menurut ungkapan Rasul Santo Yohanes Sabada menjadi manusia lemah, Maka kami mohon kepada-Mu, semoga itu tinggal di antara kami berkat ekaristi yang kami rayakan ini. Demi Kristus,…

DOWNLOAD AUDIO RESI: 

Santo Yohanes Rasul

Apostle of Charity, Beloved Apostle, Beloved Disciple, Giovanni Evangelista, John the Divine, John the Evangelist, John the Theologian

St. Yohanes adalah seorang nelayan di Galilea. Ia, bersama dengan St. Yakobus saudaranya, dipanggil untuk menjadi rasul Kristus. Yesus memberi julukan “anak-anak guruh” kepada kedua putera Zebedeus ini.

St. Yohanes adalah rasul yang termuda. Ia amat dikasihi oleh Yesus, dan iapun amat mengenali Yesus Sang Guru. Pada perjamuan malam terakhir, Yohanes diperbolehkan menyandarkan kepalanya didada Yesus. Yohanes juga satu-satunya rasul yang berdiri di kaki salib sementara yang lain melarikan diri. Yesus yang sedang menghadapi ajal menyerahkan pemeliharaan Bunda-Nya kepada murid yang dikasihi-Nya ini. Sambil memandang Bunda Maria, Ia berkata, “Inilah ibumu.” (Yoh 19:26-27). Jadi, hingga akhir hidupnya di dunia, Bunda Maria tinggal bersama St.Yohanes. Hanya Yohanes seorang yang memperoleh hak istimewa untuk menghormati serta melayani Bunda Allah yang tanpa noda.

Setelah penyaliban Yesus dan hari paskah berlalu, pagi-pagi sekali Maria Magdalena dan beberapa wanita membawa rempah-rempah ke makam Yesus untuk meminyaki Tubuh-Nya sesuai kebiasaan orang Yahudi. Mereka kembali dengan berlari-lari kepada para rasul untuk menyampaikan suatu berita yang mengejutkan. Tubuh Yesus telah hilang dari makam. Petrus dan Yohanes pergi untuk menyelidiki hal itu. Hati Yohanes yang bergetar hebat membuat ia berlari dengan sangat cepat dan tiba terlebih dahulu, tetapi karena ia menghormati Petrus; ia tidak mau mendahului Petrus untuk masuk kedalam kubur.  Walau ia merupakan murid yang paling dikasihi Yesus; tapi Yohanes adalah orang yang sangat rendah hati.  Ia masih menunggu sampai Petrus datang dan masuk ke dalam makam terlebih dahulu. Baru sesudahnya, ia masuk dan melihat kain kafan yang telah tergulung rapi.

Kemudian, dalam minggu itu juga, para murid sedang memancing di Danau Tiberias tanpa hasil. Seseorang yang berdiri di pantai mengatakan kepada mereka untuk menebarkan jala ke sisi lain perahu. Ketika mereka menarik kembali, jala tersebut penuh dengan ikan-ikan besar. Yohanes adalah orang pertama yang mengenali siapa Orang itu. Tapi dengan kerendahan hati yang luar biasa ia terlebih dahulu mendekati Petrus dan berkata, “Itu Tuhan!”.  Petrus si Batu Karang segera saja terjun ke Danau dan berenang ke Pantai menuju Tuhan; sedangkan Yohanes dan para Rasul yang lain tetap datang dengan perahu. (Yoh 21:1-14)

Kedekatan St.Yohanes dengan Yesus tercermin dalam pertanyaan Petrus ini :

“Tuhan, apakah yang akan terjadi dengan dia ini..?”  (yoh 21:21).

Saat itu Yesus menjawab :

“Jikalau Aku menghendaki supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu. Tetapi engkau : ikutilah Aku”. 

Pernyataan Yesus ini membuat para rasul yang lain sempat berpikir kalau Yohanes tidak akan mati. 

Dengan turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta, para rasul menjadi penuh dengan Kuasa dan keberanian mewartakan Injil.  Mereka mulai menyebarkan kabar gembira dan mengadakan banyak mijizat dalam nama Yesus. Dalam kitab Kisah Para Rasul, Santo Lukas mencatat bagaimana Petrus dan Yohanes menyembuhkan seorang pengemis lumpuh di Gerbang Indah Bait Allah dengan berkata : “.. Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!” (kis 3:6).

Setelah jemaat perdana di Yerusalem terbentuk, para Rasul terus mewartakan injil kesegala penjuru dunia. Yohanes berkarya dari Yerusalem sampai ke kota Efesus (sekarang : Selçuk, Provinsi İzmir, Turki). Ia tinggal di kota ini dan menjadi memimpin umat beriman (Uskup) sampai akhir hidupnya. Di kota ini pula Yohanes diyakini menulis Injil keempat, tiga buah surat Gembala, dan Kitab terakhir dari Perjanjian Baru : kitab Wahyu.

Yohanes hidup hampir seabad lamanya. Walau Ia tidak wafat sebagai seorang martir,  tetapi sungguh ia menjalani hidup yang penuh penderitaan. (Tradisi lain menyatakan bahwa Rasul Yohanes mati sebagai martir; tapi tradisi ini kurang diterima karena tidak mampu menyebutkan dimana tempat kemartiran Rasul Yohanes). Di tahun-tahun terakhir hidupnya, ketika ia tidak lagi dapat berkhotbah, para muridnya tetap dengan setia membawanya ketengah jemaat. Pesannya yang terakhir sangat sederhana;  “Anak-anakku, kasihilah seorang akan yang lain.”  Ia wafat di Efesus sekitar tahun 101 M.

Banyak kisah-kisah mujizat yang menurut tradisi diadakan oleh Rasul Yohanes. Sebagian mungkin hanyalah “mitos”.  Beberapa diantaranya : 

  1. Ketika Yohanes sedang dalam perjalanan untuk berkhotbah di Asiakapalnya rusak dalam badaisemua orang berhasil menyelamatkan diri ke pantai, kecuali Yohanes. Yohanes kemudian dinyatakan meninggal. Tapi dua minggu kemudian gelombang laut melemparkan Yohanes ke pantai dan jatuh didekat kaki Prochoros salah seorang muridnya; dalam keadaan hidup.

  2. Ketika Yohanes mengatakan penyembahan berhala adalah pekerjaan iblis, para pemuja dewi Artemis melemparinya dengan batu.  Batu-batu yang dilemparkan mental dan mengenai para pelempar.

  3. Yohanes berdoa di sebuah kuil Artemislalu turunlah api dari langit yang membakar 200 orang yang sedang menyembah berhala itu. Ketika sebagian  orang yang tersisa memohon belas kasihania membangkitkan kembali 200 orang yang sudah mati. Mereka semua kemudian bertobat dan dibaptis.

  4. Mengusir setan yang sudah berdiam dalam  sebuah kuil pagan selama 249 tahun.

  5. Dalam sebuah pelayaran, persediaan air diatas kapal habis. Yohanes kemudian mengubah air laut menjadi air tawar untuk diminum.

  6. Seorang pesulap bernama Ceonopsberpura-pura dapat menghidupkan kembali tiga orang yang sudah meninggal.  Tiga “Orang”  mati tersebut sebenarnya adalah iblis yang bersekutu dengan pesulap tersebut.  Melalui doa, Santo Yohanes mengagalkan tipu muslihat penyihir itu dan setansetan sekutunya lari menghilang.

  7. Sekali setahun makamnya menyebarkan  aroma harum yang dapat menyembuhkan orang sakit.

Arti Nama

Berasal dari nama YunaniΙωαννης (Ioannes)yang aslinya berasal dari nama Ibraniיוֹחָנָן (Yochanan) yang berarti YAHWEH Maha pengasih“Allah Maha Baik”

Variasi Nama

John, Jon (English), Deshaun, Deshawn, Keshaun, Keshawn, Rashaun, Rashawn (African American), Gjon (Albanian), Yahya (Arabic), Hovhannes, Ohannes (Armenian), Ganix, Ion, Jon (Basque), Ioannes (Biblical Greek), Yehochanan, Yochanan (Biblical Hebrew), Iohannes (Biblical Latin), Yann, Yanick, Yannic, Yannick (Breton), Ioan, Ivan, Yan, Yoan, Ivo, Yanko (Bulgarian), Joan, Jan (Catalan), Jowan (Cornish), Ghjuvan (Corsican), Ivan, Ivica, Ivo, Janko, Vanja (Croatian), Ivan, Jan, Johan, Honza, Janek (Czech), Jan, Jens, Johan, Johannes, Jon, Hans, Jannick, Jannik (Danish), Jan, Johan, Johannes, Hanne, Hannes, Hans, Jo, Joop (Dutch), Johano, Joĉjo (Esperanto), Jaan, Johannes, Juhan (Estonian), Jani, Janne, Johannes, Joni, Jouni, Juhana, Juhani, Hannes, Hannu, Juha, Juho, Jukka, Jussi (Finnish), Jean, Yann, Jeannot, Yanick, Yannic, Yannick (French), Xoán (Galician), Jan, Johann, Johannes, Hannes, Hans, Jo (German), Ioannes, Ioannis, Yanni, Yannis, Yianni, Yiannis (Greek), Keoni (Hawaiian), Yochanan (Hebrew), János, Jancsi, Jani, Janika (Hungarian), Jóhann, Jóhannes, Jón (Icelandic), Eoin, Sean, Seán, Shane (Irish), Giovanni, Gian, Gianni, Giannino, Nino, Vanni (Italian), Johannes, Joannes (Late Roman), Jānis (Latvian), Sjang, Sjeng (Limburgish), Jonas (Lithuanian), Johan, Hanke (Low German), Ivan, Jovan, Ivo (Macedonian), Ean, Juan (Manx), Hann, Jan, Jon, Hankin, Jackin, Jankin (Medieval English), Jehan (Medieval French), Zuan (Medieval Italian), Jan, Jens, Johan, Johannes, Jon, Hans (Norwegian), Joan (Occitan), Iwan, Jan, Janusz, Janek (Polish), João, Joãozinho (Portuguese), Ioan, Ion, Iancu, Ionel, Ionuț, Nelu (Romanian), Ioann, Ivan, Vanya (Russian), Eoin, Iain, Ian (Scottish), Ivan, Jovan, Ivo, Janko, Vanja (Serbian), Ján, Janko (Slovak), Ivan, Jan, Janez, Žan, Anže, Janko (Slovene), Iván, Juan, Xuan, Juanito (Spanish), Jan, Jens, Johan, Johannes, Jon, Hampus, Hans, Hasse, Janne (Swedish), Yahya (Turkish), Ivan (Ukrainian), Evan, Iefan, Ieuan, Ifan, Ioan, Iwan, Siôn, Ianto (Welsh)

Bentuk Feminim :

Jone (Basque), Joanna (Biblical), Ioanna (Biblical Greek), Iohanna (Biblical Latin), Ioana, Ivana, Yana, Yoana (Bulgarian), Joana, Jana (Catalan), Ivana (Croatian), Ivana, Jana, Johana, Janička (Czech), Johanna, Johanne (Danish), Jana, Janna, Johanna, Janneke, Jantine, Jantje (Dutch), Johanna (Estonian), Janina, Johanna (Finnish), Jeanne, Jeannette, Jeannine (French), Xoana (Galician), Jana, Janina, Johanna (German), Ioanna, Nana (Greek), Johanna (Hungarian), Jóhanna, Jóna (Icelandic), Chevonne, Shavonne, Shevaun, Shevon, Síne, Siobhan (Irish), Giovanna (Italian), Johanna (Late Roman), Janina (Lithuanian), Ivana, Jovana (Macedonian), Jehanne, Johanne (Medieval French), Johanna, Johanne (Norwegian), Janina, Joanna (Polish), Joana (Portuguese), Ioana (Romanian), Zhanna, Ivanna (Russian), Jean, Sìne, Jessie, Teasag (Scottish), Ivana, Jovana (Serbian), Jana (Slovak), Ivana, Jana (Slovene), Juana (Spanish), Janina, Janna, Johanna, Jannicke, Jannike (Swedish), Siân (Welsh)

Sumber: https://katakombe.org/para-kudus/desember/yohanes-rasul.html