Bacaan dan Renungan Harian Katolik Sabtu 6 Agustus 2022

Posted on

Renungan Harian Katolik Sabtu 6 Agustus 2022. Pesta Yesus Menampakkan Kemuliaan-Nya. Warna Liturgi Putih. Bacaan Pertama Dan. 7:9-10,13-14, Mazmur Tanggapan Mzm. 97:1-2,5-6,9, Bait Pengantar Injil PS 963, Bacaan Injil Luk. 9:28b-36.

Renungan Katolik Sabtu 6 Agustus 2022

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Sabtu 6 Agustus 2022, Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bait Pengantar Injil, Bacaan Injil beserta Doa Harian.

Bacaan Pertama: Dan. 7:9-10,13-14

Aku, Daniel, melihat takhta-takhta dipasang, lalu duduklah Yang Lanjut Usianya. Pakaian-Nya putih seperti salju, dan rambut-Nya bersih seperti bulu domba. Takhta-Nya dari nyala api, roda-rodanya dari api yang berkobar-kobar.

Suatu sungai api timbul dan mengalir dari hadapan-Nya. Beribu-ribu melayani Dia, beratus-ratus ribu berdiri di hadapan-Nya. Lalu duduklah Majelis Pengadilan dan dibukalah Kitab-kitab.

Aku terus melihat dalam penglihatan itu, tampak dari langit bersama awan-gemawan seorang serupa Anak Manusia. Ia menghadap Dia Yang Lanjut Usianya itu, dan Ia dihantar ke hadapan-Nya. Kepada Dia yang serupa Anak Manusia itu diserahkan kekuasaan sebagai raja.

Maka segala bangsa, suku dan bahasa mengabdi kepadanya. Kekuasaannya kekal adanya, dan kerajaannya tidak akan binasa.

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 97:1-2,5-6,9

Ref. Nama Tuhan hendak kuwartakan di tengah umat kumuliakan.

  1. Aku hendak bersyukur kepada-Mu dengan segenap hati, sebab Engkau mendengarkan kata-kata mulutku; di hadapan para dewata aku akan bermazmur bagi-Mu. Aku hendak bersujud ke arah bait-Mu yang kudus.
  2. Aku hendak memuji nama-Mu, oleh karena kasih-Mu dan oleh karena setia-Mu, sebab Kaubuat nama dan janji-Mu melebihi segala sesuatu. Pada hari aku berseru, Engkau pun menjawab aku, Engkau menambahkan kekuatan dalam jiwaku.
  3. Semua raja di bumi akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, sebab mereka mendengar janji dari mulut-Mu; mereka akan menyanyi tentang jalan-jalan Tuhan, sebab besarlah kemuliaan Tuhan.
Baca Juga:  Selasa, 21 Desember 2021 – Hari Biasa Khusus Adven

Bait Pengantar Injil: PS 963

Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya.

Pujilah Tuhan, hai segala tentara-Nya, muliakanlah Dia, hai para hamba yang melakukan kehendak-Nya.

Bacaan Injil: Luk. 9:28b-36

PAKAIAN-NYA MENJADI PUTIH BERKILAU-KILAUAN | SANG SABDA

Sekali peristiwa Yesus membawa Petrus, Yohanes dan Yakobus, lalu naik ke atas gunung untuk berdoa. Ketika sedang berdoa, wajah Yesus berubah, dan pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan.

Dan tampaklah dua orang berbicara dengan Dia, yaitu Musa dan Elia. Keduanya menampakkan diri dalam kemuliaan, dan berbicara tentang tujuan kepergian Yesus yang akan digenapi-Nya di Yerusalem.

Sementara itu Petrus dan teman-temannya telah tertidur, dan ketika terbangun, mereka melihat Yesus dalam kemuliaan-Nya; juga kedua orang yang berdiri di dekat Yesus itu. Dan ketika kedua orang itu hendak meninggalkan Yesus, Petrus berkata kepada Yesus, “Guru, betapa bahagianya kami berada di tempat ini.

Baiklah kami dirikan sekarang tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia.” Tetapi Petrus tidak tahu apa yang dikatakannya itu. Sementara Petrus berkata demikian, datanglah awan menaungi mereka.

Dan ketika masuk ke dalam awan itu, takutlah mereka. Maka terdengarlah suara dari dalam awan itu, yang berkata, “Inilah Anak-Ku yang Kupilih, dengarkanlah Dia!” Ketika suara itu terdengar, nampaklah Yesus tinggal seorang diri.

Murid-murid itu merahasiakan semua itu, dan pada masa itu mereka tidak menceritakan kepada siapa pun apa yang telah mereka lihat itu.

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Sabtu 6 Agustus 2022

Berikut ini Renungan Harian Katolik Sabtu 6 Agustus 2022, Tidur adalah salah satu kebutuhan dasar tubuh manusia. Manusia punya kebutuhan tidur dengan segala takaran waktunya, mulai dari masa pertumbuhan sampai masa usia senja sekalipun. Manusia yang mengalami kesulitan tidur biasanya disebut dengan “imsomnia” dan hal ini perlu dicari solusinya.

Baca Juga:  Rabu, 10 November 2021 – Peringatan St. Leo Agung, Paus dan Pujangga Gereja

Apabila solusi tidak ditemukan, maka metabolisme tubuh akan terganggu sehingga bisa menimbulkan penyakit yang bersifat fisik maupun psikis. Biasanya efek fisik yang dialami tubuh terasa lelah dan efek psikisnya susah konsentrasi. Tidur adalah kebutuhan dasar manusia.

Namun, bila manusia kebanyakan tidur bisa juga mendatangkan dampak yang kurang baik pada tubuh dan jiwa seseorang. Akibatnya, ia menjadi pemalas. Tidur juga harus ugahari, tahu menempatkan diri pada waktu dan tempat yang tepat.

Tertidur adalah salah satu indikasi yang menyatakan seseorang kurang ugahari dan biasanya sangat merugikan. Kerugian yang dialami pun bisa mulai dari dampak yang sangat ringan sampai risiko yang sangat berat.

Misalnya, tertidur saat nonton bola, tertidur saat Misa. Tertidur saat mengendarai mobil yang berdampak petaka! Fenomena tidur adalah fenomena yang sangat manusiawi dan hal ini pun tak luput dari pengalaman hidup para rasul khususnya Petrus, Yohanes dan Yakobus yang menyertai Yesus ke atas gunung untuk berdoa.

Sementara itu, Petrus dan teman-temannya lelah tertidur dan ketika mereka terbangun lantas melihat Yesus dalam kemuliaan-Nya: dan kedua orang (Nabi Musa dan Nabi Elia) yang berdiri di dekat-Nya itu.

Petrus berkata kepada-Nya, “Guru, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Baiklah kami dirikan sekarang tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia.” Tetapi Petrus tidak tahu apa yang dikatakannya itu.

Petrus tidak tahu apa yang dikatakannya karena ia Tertidur tidak ugahari dan kurang bijaksana, sehingga keputusan spontan yang ia lontarkan untuk membangun kemah benar-benar jauh dari yang dikehendaki Tuhan, yakni menegaskan dan mengikuti Yesus Kristus “Inilah Anak-Ku yang Kupilih. Dengarkanlah Dia! (Luk 9:35).

Baca Juga:  Mulai Sombong? Tekapkan Tangan pada Mulut (1)

Mendirikan kemah condong membuat kita stabil dan dinamis, sehingga berhenti pada pembangunan dan penghiasan yang terpusat hanya pada kemah. Mengikuti Kristus harus ada semangat lepas bebas dan ketaatan yang radikal guna menjalankan arahan Sabda-Nya.

Apakah kita punya kecenderungan untuk membangun “kemah permanen” kita dan kemudian berhenti pada kemah dengan segala hiasan dan ornamennya sehingga terlelap dengan “monumen” fisik yang kita bangun?

Apakah kita punya kecenderungan hidup mapan dan kecanduan “tidur secara mental” sehingga kita ketagihan untuk tinggal di dalam kemah yang kita bangun sendiri dan malas keluar kemah karena akan menghadapi masalah-masalah konkret kehidupan?

Gereja bisa berkembang dan bertahan bukan karena situasi mapan! Gereja mengalami kerapuhan bukan pula karena musuh dari luar tetapi justru karena orang-orang yang ada di dalamnya yang sudah mapan, acuh dan tidak bergerak untuk berbuat hal yang dinamis.

Situasi ini bisa memabukkan sehingga secara mental kita tertidur! Keluar dari “kemah” mendengar Sabda Allah dan mengakui Kristus sebagai Tuhan akan membawa kita pada kenyataan hidup, yaitu hidup yang dinamis, yang sepenuhnya bersandar pada Tuhan dan Sabda-Nya.

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, sejak sedia kala Engkau menjanjikan kesetiaan-Mu kepada manusia. Dengarkanlah kami dan tanggapilah permohonan kami mengenai masa depan kami.

Tunjukkanlah kiranya kepada kami dalam diri Yesus Putra kesayangan-Mu, bagaimana Engkau mematuhi perjanjian-Mu dengan Abraham secara paripurna, bila di sini Sabda-Mu terdengar menggema selama ini.

Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Sabtu 6 Agustus 2022.

Renungan Harian Katolik.***

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.