Bacaan dan Renungan Harian Katolik Sabtu 23 Juli 2022

Posted on

Renungan Harian Katolik Sabtu 23 Juli 2022 Peringatan fakultatif St. Birgitta Warna Liturgi Hijau. Bacaan Pertama Yer. 7:1-11, Mazmur Tanggapan Mzm 84:3.4.5-6a.8a.11, Bait Pengantar Injil Yak 1:21, Bacaan Injil Mat. 13:24-30.

Renungan Katolik Sabtu 23 Juli 2022

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Sabtu 23 Juli 2022, Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bait Pengantar Injil, Bacaan Injil beserta Doa Harian.

Bacaan Pertama: Yer. 7:1-11

Tuhan bersabda kepada Yeremia, “Berdirilah di pintu gerbang rumah Tuhan. Serukanlah di sana sabda ini dan katakanlah, ‘Dengarkanlah sabda Tuhan, hai sekalian orang Yehuda yang masuk melalui semua pintu gerbang ini untuk sujud menyembah kepada Tuhan!

Beginilah sabda Tuhan semesta alam, Allah Israel: Perbaikilah tingkah langkah dan perbuatanmu, maka Aku mau diam bersama kalian di tempat ini.

Jangan percaya kepada perkataan dusta, ‘Ini bait Tuhan, bait Tuhan, bait Tuhan!’ Hanya apabila kalian sungguh-sungguh memperbaiki tingkah langkah dan perbuatanmu, apabila kalian sungguh-sungguh melaksanakan keadilan di antara kalian sendiri, tidak menindas orang asing, yatim dan janda,

tidak menumpahkan darah orang tak bersalah di tempat ini dan tidak mengikuti allah lain yang menjadi kemalanganmu sendiri, maka Aku mau diam bersama kalian di tempat ini, di tanah yang telah Kuberikan kepada nenek moyangmu, sejak dahulu kala sampai selama-lamanya.

Tetapi ternyata kalian percaya kepada perkataan dusta yang tidak memberi faedah. Masakan kalian mencuri, membunuh, berzinah dan bersumpah palsu, membakar kurban kepada Baal dan mengikuti allah lain yang tidak kalian kenal, lalu kalian datang berdiri di hadapan-Ku di rumah yang atasnya nama-Ku diserukan,

sambil berkata, ‘Kita selamat’, agar dapat melanjutkan segala perbuatan yang keji itu! Sudahkan menjadi sarang penyamun rumah yang atasnya nama-Ku diserukan ini? Aku, Aku melihat sendiri semuanya itu!”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm 84:3.4.5-6a.8a.11

Ref. Betapa menyenangkan tempat kediaman-Mu, ya Tuhan semesta alam.

  1. Jiwaku merana karena merindukan pelataran rumah Tuhan; jiwa dan ragaku bersorak-sorai kepada Allah yang hidup.
  2. Bahkan burung pipit mendapat tempat dan burung laying-layang mendapat sebuah sarang, tempat mereka menaruh anak-anaknya, pada mezbah-mezbah-Mu ya Tuhan semesta alam, ya Rajaku dan Allahku!
  3. Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti. Berbahagialah para peziarah yang mendapat kekuatan dari pada-Mu. Langkah mereka makin lama makin tinggi.
  4. Sebab lebih baik satu hari di pelataran-Mu daripada seribu hari di tempat lain; lebih baik berdiri di ambang pintu rumah Allahku daripada diam di kemah-kemah orang fasik.

Bait Pengantar Injil: Yak 1:21

Ref. Alleluya

Terimalah dengan lemah lembut sabda yang tertanam dalam hatimu, yang mampu menyelamatkan jiwamu. Alelluya.

Bacaan Injil: Mat. 13:24-30

KISAH SANG PENABUR BENIH

Pada suatu hari Yesus membentangkan suatu perumpamaan kepada orang banyak, “Hal Kerajaan Surga itu seumpama orang yang menaburkan benih baik di ladangnya.

Tetapi pada waktu semua orang tidur, datanglah musuhnya, menaburkan benih lalang di antara gandum itu, lalu pergi.

Ketika gandum tumbuh dan mulai berbulir, nampak jugalah lalang itu. Maka datanglah hamba-hamba tuan ladang itu dan berkata kepadanya, ‘Tuan, bukankah benih baik yang Tuan taburkan di ladang Tuan?

Dari manakah lalang itu?’ Jawab tuan itu, ‘seorang musuh yang melakukannya!’ Lalu berkatalah para hamba itu, ‘Maukah Tuan, supaya kami pergi mencabuti lalang itu?’

Tetapi ia menjawab, ‘Jangan, sebab mungkin gandum itu ikut tercabut pada waktu kalian mencabut lalangnya.

Biarkanlah keduanya tumbuh bersama sampai waktu menuai tiba. Pada waktu itu aku akan berkata kepada para penuai, ‘Kumpulkanlah dahulu lalang itu dan ikatlah berkas-berkas untuk dibakar; kemudian kumpulkanlah gandumnya ke dalam lumbungku’.”

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Sabtu 23 Juli 2022

Berikut ini Renungan Harian Katolik Sabtu 23 Juli 2022, Supaya mampu membedakan mana yang ilalang dan mana yang gandum, diperlukan waktu yang cukup lama.

Artinya diperlukan sebuah kesabaran dan kemauan untuk menunggu sampai pada waktunya sebuah kebenaran terungkap, yakni mana yang gandum dan mana yang ilalang.

Tindakan yang terburu-buru akan mempunyai akibat bahwa orang tidak mampu membedakan mana yang ilalang dan mana yang gandum. Salah persepsi bisa menjadi sumber kehancuran bagi gandum yang seharusnya bisa berbuah.

Salah pandangan menyebabkan gandum ikut tercabut. Maka dari itu diperlukan saat yang tepat untuk mampu melihat dengan jelas mana yang gandum dan mana yang ilalang. Saat itulah saat dimana kebenaran diungkapkan.

Dalam perikopa hari ini, Yesus memberikan perumpamaan berkaitan dengan Kerajaan Sorga.

Di dalam Kerajaan Sorga, ternyata ada yang baik dan ada yang tidak baik. Tidak baik bukan berarti jahat.

Di dalam perumpamaan itu terdapat sang penabur yang baik dan ada ‘musuh’ yang menaburkan yang tidak baik.

Antara yang baik dan yang tidak baik terdapat kemiripan, hampir serupa, sulit untuk membedakan.

Maka tidak jarang orang yang hendak masuk dalam kerajaan sorga malah menjadi salah mencabut benih.

Melalui perumpamaan ini, kita diajak untuk melihat diri kita sendiri. Di dalam diri kita masing-masing, terdapat baik ilalang maupun gandum. Dengan kata lain, di dalam diri kita terdapat yang baik dan yang tidak baik.

Karena menjadi satu dalam diri, tidak jarang ilalang dan gandum itu tercampur. Diri kita sendiri mungkin sulit membedakan mana yang ilalang dan mana yang gandum dalam diri kita.

Dalam perjalanan waktu, sang penabur benih yang baik membiarkan ilalang dan gandum tumbuh bersamaan. Tuhan memberi kesemapatan dalam diri kita yang baik dan yang tidak baik tumbuh bersamaan.

Waktulah yang akan menyingkapkan tumbuhan mana yang menjadi dominan dalam diri kita. Jika gandum yang lebih dominan, hidup kita menjadi hidup yang baik.

Namun jika ilalang yang lebih berkembang, kita akan masuk dalam berkas-berkas yang akan dibakar.

Mau menjadi ilalang atau gandum diri kita? Masing-masing kitalah yang bisa menjawab dan menentukan. Tuhan memberi kebebasan kepada kita untuk menentukan.

Tuhan sebagai sang penabur tidak serta merta membebaskan kita dari ilalang. Perjuangan kita mempunyai peran yang besar untuk membuat pilihan itu.

Ilalang akan tumbuh dengan sendirinya, tanpa dipelihara, tanpa dipupuk. Namun gandum tidak bisa demikian.

Gandum perlu dipelihara, diberi pupuk, dirawat dengan baik dan tepat. Maka jika kita hendak menjadi gandum, kita perlu memelihara hidup kita agar memberikan pupuk yang subur supaya gandung-gandum dalam diri kita bertumbuh dengan subur.

Setiap saat kita diuji oleh waktu. Kesetiaan dalam memelihar gandum itulah yang akan menentukan hidup kita.

Untuk itu kita perlu bantuan dan rahmat Tuhan, agar kita dikuatkan dalam memelihara yang baik dalam diri kita. Tekun dalam memelihara yang baik adalah tanda kesetiaan murid-murid Kristus.

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa Maha Pengasih, Engkau tinggal dalam diri kami bila kami melakukan amal baik.

Kami mohon, ajarilah kami menghayati sabda-Mu dan resapilah kami dengan kebijaksanaan Putra-Mu, jalan kehidupan kami,

yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Sabtu 23 Juli 2022.