Bacaan dan Renungan Harian Katolik Selasa 12 Juli 2022

Posted on

Renungan Harian Katolik Selasa 12 Juli 2022 Hari Biasa Warna Liturgi Hijau. Bacaan Pertama Yes. 7:1-9, Mazmur Tanggapan Mzm. 48:2-3a,3b-4,5-6,7-8, Bait Pengantar Injil Alleluya, Bacaan Injil Mat. 11:20-24.

Renungan Katolik Selasa 12 Juli 2022

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Selasa 12 Juli 2022, Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bait Pengantar Injil, Bacaan Injil beserta Doa Harian.

Bacaan Pertama: Yes. 7:1-9

Dalam zaman Ahas bin Yotam bin Uzia, raja Yehuda, maka Rezin, raja Aram, dengan Pekah bin Remalya, raja Israel, maju ke Yerusalem untuk berperang melawan kota itu. Namun mereka tidak dapat mengalahkannya.

Lalu diberitahukanlah kepada keluarga Daud, “Aram telah berkemah di wilayah Efraim.” Maka hati Ahas dan hati rakyatnya gemetar ketakutan seperti pohon-pohon hutan bergoyang ditiup angin.

Bersabdalah Tuhan kepada Yesaya, “Baiklah engkau keluar menemui Ahas, engkau dan Syear Yasyub, anakmu laki-laki, ke ujung saluran kolam atas, ke jalan raya pada Padang Tukang Penatu,

dan katakanlah kepadanya, “Teguhkanlah hatimu dan tinggallah tenang; janganlah takut dan janganlah hatimu kecut karena kedua puntung kayu api yang berasap ini, yaitu kepanasan amarah Rezin dari Aram dan anak Remalya.

Sebab Aram dan Efraim dengan anak Remalya telah merancang yang jahat atasmu, dengan berkata: Marilah kita maju menyerang Yehuda dan menakut-nakutinya serta merebutnya. Lalu kita mengangkat anak Tabeel sebagai raja di tengah-tengahnya.

Beginilah sabda Tuhan Allah, ‘Hal itu tidak akan sampai terjadi, sebab ibu kota Aram ialah Damsyik, dan kepala Damsyik ialah Rezin. Ibu Kota Efraim ialah Samaria, dan kepala Samaria ialah anak Remalya.

Dalam enam puluh lima tahun Efraim akan pecah, tidak menjadi bangsa lagi. Jika kalian tidak percaya, niscaya kalian tidak teguh jaya.”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 48:2-3a,3b-4,5-6,7-8

Ref. Allah menegakkan kota-Nya untuk selama-lamanya.

  1. Agunglah Tuhan dan sangat terpuji di kota Allah kita! Gunung-Nya yang kudus, yang menjulang permai, adalah kegirangan bagi seluruh bumi.
  2. Gunung Sion, pusat kawasan utara, itulah kota Raja Agung. Dalam puri-purinya Allah memperkenalkan diri sebagai benteng.
  3. Lihat, raja-raja datang bersekutu, dan maju serentak menyerang. Demi melihat kota itu, mereka tercengang-cengang, kacau-balau, lalu lari kebingungan.
  4. Kegentaran menimpa mereka di sana; mereka mengerang seperti perempuan yang hendak melahirkan. Tak ubahnya seperti angin timur yang menghancurkan kapal-kapal Tarsis.

Bait Pengantar Injil: Alleluya

Ref. Alleluya, alleluya

Hari ini janganlah bertegar hati, tetapi dengarkanlah sabda Tuhan.

Bacaan Injil: Mat. 11:20-24

Sekali peristiwa Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat meskipun di sana Ia melakukan paling banyak mukjizat. Ia berkata, “Celakalah engkau, Khorazim! Celakalah engkau, Betsaida! Karena jika di Tirus dan Sidon terjadi mukjizat-mukjizat yang telah Kulakukan di tengah-tengahmu,

pasti sudah lama mereka bertobat dan berkabung. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Pada hari penghakiman tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan daripada tanggunganmu.’

Dan engkau, Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit? Tidak! Engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati! Karena jika di Sodom terjadi mukjizat-mukjizat yang telah terjadi di tengah-tengahmu,

kota itu tentu masih berdiri sampai hari ini. Maka Aku berkata kepadamu, ‘Pada hari penghakiman, tanggungan negeri Sodom akan lebih ringan daripada tanggunganmu’.”

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Selasa 12 Juli 2022

Berikut ini Renungan Harian Katolik Selasa 12 Juli 2022, Salah satu ciri seorang nabi adalah berani mengatakan kebenaran meski tidak diterima oleh orang lain. Nabi menjadi corong untuk mengingatkan tentang kebenaran yang sudah jauh dari bangsa tertentu.

Dan sudah bisa dipastikan, tidak semua orang mampu menerima kritikan yang diungkapkan para nabi. Banyak nabi yang akhirnya mati karena mewartakan kebenaran.

Hari ini bagian kenabian Yesus muncul dengan tajam. Tanpa tedeng aling-aling, Yesus mengecam dan mengkritik kota-kota yang tidak bertobat.

Bukan sembarang kota, tetapi kota-kota dimana Yesus melakukan banyak mukjizat diluluhlantakkan dengan kecaman Yesus.

Kota-kota yang ‘disayang’ oleh Yesuspun tidak luput dari kecaman dan kritikan. Artinya, Yesus tidak tunduk pada relasi dan kepentingan tertentu. Satu-satunya kepentingan-Nya adalah mewartakan Kerajaan Allah.

Kecaman-Nya bukan atas dasar dendam, benci, dan niat untuk menghancurkan. Ia mengecam karena menghendaki keselamatan bagi semua orang.

Ia menghendaki supaya mereka berbalik arah, selaras kembali dengan kehendak Allah. Jika tidak, kehancuran sudah berada diujung tanduk. Tinggal sesaat saja mereka akan mengalami kehancuran.

Bagi kita, ini menjadi peringatan juga, menjadi kecaman bagi diri kita masing-masing. Bisa jadi kita merasa tenang-tenang saja karena sudah mendapat sakramen baptis.

Kita merasa pasti akan aman saja. Semua sudah ada jaminannya, tanpa ada usaha apapun. Kita berada di zona nyaman karena hanya puas dengan diri sendiri.

Tidak mudah menerima kecaman, kritikan, dan saran. Lebih nyaman melakukan kehendak sendiri, sesuai kemauan dan selera pribadi.

Apabila ada orang lain yang memberi masukkan, lebih sering kita menolaknya, bahkan membalasnya dengan mengungkapkan kekurangan orang lain itu. Jika menerima pun, tidak mudah juga menerima dengan tulus iklas.

Hidup baik dan benarpun selalu ada kritikan, apalagi hidup yang sembarangan. Semoga kita tidak alergi terhadap masukan dari orang lain.

Lebih-lebih, kita tidak alergi juga untuk member masukkan kepada orang lain. Resikonya ditolak, tetapi tidak menjadi masalah. Belajar menerima penolakan adalah cara juga untuk setia menjadi murid Kristus.

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa Mahakuasa, ajarilah kami mengenal tanda-tanda bahwa Engkau menyampaikan sabda-Mu kepada kami. Semoga hati kami selalu terbuka untuk menerima Roh Kudus, yang menjadi napas kehidupan kami.

Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Selasa 12 Juli 2022.