Selasa, 12 April 2022 – Hari Selasa dalam Pekan Suci

Posted on

Rm. Y. Eko Yuniarto SCJ dari Komunitas SCJ Visma Vijaya Praya (VVP) Yogyakarta Indonesia

AUDIO RESI:

ANTIFON PEMBUKA  — Mazmur 27:12⁣

Tuhan, janganlah menyerahkan daku ke tangan musuhku. Saksi-saksi dusta penuh kejahatan bangkit melawan daku.⁣⁣

PENGANTAR:⁣

Kalau kita nanti memperhatikan Injil, maka tampaknya seakan akan segalanya akan runtuh berantakan. Yesus akan dikhianati oleh salah seorang murid-Nya. Semua pembantu-Nya yang terdekat, yaitu para rasul, tak dapat diandalkan. Bahkan Petrus, batu padas, akan mengingkari Dia. Namun, masih ada harapan. Yesus akan menempuh jalan Hamba penderita. Sisa kecil akan tetap setia dan melanjutkan perutusan hidup-Nya.⁣⁣

DOA PEMBUKA⁣

Marilah berdoa: Allah Bapa yang kekal dan kuasa, perkenankanlah kami memperingati sengsara Kristus dengan sepantasnya, agar memperoleh pengampunan atas dosa kesalahan kami. Demi Yesus Kristus Putra-Mu, ….⁣⁣

ATAU: ⁣

Marilah berdoa: Allah Bapa mahamulia, nama-Mu dimuliakan berkat sengsara Yesus, Hamba-Mu yang patuh setia. Kami mohon, semoga Dia memancarkan cahaya terang-Nya kepada semua orang, yang tertimpa kesedihan dan penderitaan. Demi Yesus Kristus Putra-Mu,…. ⁣

BACAAN PERTAMA: Bacaan dari Kitab Yesaya 49:1-6

“Aku akan membuat engkau menjadi terang bagi bangsa-bangsa, supaya keselamatan yang dari pada-Ku sampai ke ujung bumi.”

Dengarkanlah aku, hai pulau-pulau, perhatikanlah, hai bangsa-bangsa yang jauh! Tuhan telah memanggil aku sejak dari kandungan, telah menyebut namaku sejak dari perut ibuku. Ia telah membuat mulutku sebagai pedang yang tajam dan membuat aku berlindung dalam naungan tangan-Nya. Ia telah membuat aku menjadi anak panah yang runcing, dan menyembunyikan aku dalam tabung panah-Nya. Ia berfirman kepadaku, “Engkau adalah hamba-Ku, Israel, dan olehmu Aku akan menyatakan keagungan-Ku.” Tetapi aku berkata, “Aku telah bersusah-susah dengan percuma, dan telah menghabiskan kekuatanku dengan sia-sia! Namun, hakku terjamin pada Tuhan, dan upahku pada Allahku.” Maka sekarang berfirmanlah Tuhan yang membentuk aku sejak dari kandungan untuk menjadi hamba-Nya, untuk mengembalikan Yakub kepada-Nya; yang karenanya aku dipermuliakan di mata Tuhan, dan Allahku menjadi kekuatanku; beginilah firman-Nya, “Terlalu sedikit bagimu untuk hanya menjadi hamba-Ku, hanya menegakkan suku-suku Yakub, dan mengembalikan orang-orang Israel yang masih terpelihara. Maka Aku akan membuat engkau menjadi terang bagi bangsa-bangsa, supaya keselamatan yang dari pada-Ku sampai ke ujung bumi.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

MAZMUR TANGGAPAN: Mazmur 71:1-2.3-4a.5-6ab.15.17

Ref. Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu, ya Tuhan.

  1. Pada-Mu, ya Tuhan, aku berlindung, jangan sekali-sekali aku mendapat malu. Lepaskan dan luputkanlah aku oleh karena keadilan-Mu, sendengkanlah telinga-Mu kepadaku dan selamatkanlah aku!

  2. Jadilah padaku gunung batu tempat berteduh, kubu pertahanan untuk menyelamatkan diri; sebab Engkaulah bukit batu dan pertahananku, ya Allahku, luputkanlah aku dari tangan orang fasik!

  3. Sebab Engkaulah harapanku, ya Tuhan, Engkaulah kepercayaanku sejak masa muda, ya Allah. Kepada-Mulah aku bertopang mulai dari kandungan, Engkaulah yang telah mengeluarkan aku dari perut ibuku!

  4. Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu, dan sepanjang hari mengisahkan keselamatan yang datang dari-Mu, sebab aku tidak dapat menghitungnya. Ya Allah, Engkau telah mengajar aku sejak kecilku, dan sampai sekarang aku memberitakan perbuatan-Mu yang ajaib.

BAIT PENGANTAR INJIL:

U : Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
S : Salam, ya Raja kami yang setia kepada Bapa; Engkau dibawa untuk disalibkan, tidak membuka mulut seperti domba yang dibawa ke pembantaian.

BACAAN INJIL: Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes 13:21-33.36-38

“Salah seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku … Sebelum ayam jantan berkokok, engkau akan menyangkal Aku tiga kali.”

SEORANG MURID MENGKHIANATI YESUS | PAX ET BONUM

Di dalam perjamuan Paskah dengan murid-murid-Nya Yesus sangat terharu, lalu bersaksi, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku.” Murid-murid itu memandang seorang kepada yang lain; mereka bertanya-tanya siapa yang dimaksudkan-Nya. Seorang di antara murid-murid Yesus, yaitu murid yang dikasihi-Nya, bersandar dekat kepada-Nya, di sebelah kanan-Nya. Kepada murid itu Simon Petrus memberi isyarat dan berkata, “Tanyakanlah siapa yang dimaksudkan-Nya!” Murid yang duduk dekat Yesus itu berpaling dan berkata kepada Yesus, “Tuhan, siapakah itu?” Jawab Yesus, “Dia adalah orang, yang kepadanya Aku akan memberikan roti, sesudah Aku mencelupkannya.” Sesudah berkata demikian, Yesus mengambil roti, mencelupkannya dan memberikannya kepada Yudas, anak Simon Iskariot. Dan sesudah Yudas menerima roti itu, ia kerasukan Iblis. Maka Yesus berkata kepadanya, “Apa yang hendak kauperbuat, perbuatlah dengan segera.” Tetapi tidak ada seorang pun dari antara mereka yang duduk makan itu mengerti apa maksud Yesus mengatakan itu kepada Yudas. Karena Yudas memegang kas, ada yang menyangka bahwa Yesus menyuruh dia membeli apa-apa yang perlu untuk perayaan itu, atau memberi apa-apa kepada orang miskin. Yudas menerima roti itu lalu segera pergi. Pada waktu itu hari sudah malam. Sesudah Yudas pergi, berkatalah Yesus, Sekarang Anak Manusia dipermuliakan, dan Allah dipermuliakan dalam Dia. Jikalau Allah dipermuliakan di dalam Dia, Allah akan mempermuliakan Dia juga di dalam diri-Nya, dan akan mempermuliakan Dia dengan segera. Hai anak-anak-Ku, tinggal sedikit waktu saja Aku bersama kamu. Kamu akan mencari Aku, dan seperti telah Kukatakan kepada orang-orang Yahudi ‘Ke tempat Aku pergi tidak mungkin kamu datang’ demikian pula Aku mengatakannya sekarang kepada kamu. Simon Petrus berkata kepada Yesus, “Tuhan, ke manakah Engkau pergi?” Jawab Yesus, “Ke tempat Aku pergi, engkau tidak dapat mengikuti Aku sekarang,, tetapi kelak engkau akan mengikuti Aku.” Kata Petrus kepada-Nya, “Tuhan, mengapa aku tidak dapat mengikuti Engkau sekarang? Aku akan memberikan nyawaku bagi-Mu.” Sahut Yesus, “Nyawamu akan kauberikan bagi-Ku? Sesungguhnya Aku berkata kepadamu: Sebelum ayam berkokok, engkau akan menyangkal Aku tiga kali.”
Demikianlah Sabda Tuhan.
U Terpujilah Kristus.

RESI DIBAWAKAN OLEH Rm. Yustinus Eko Yuniarto SCJ

Vivat Cor Iesu per Cor Mariae. Hiduplah Hati Yesus melalui Hati Maria.

Tinggal sesaat saja Aku bersama kamu

Sahabat Resi Dehonian yang dikasihi dan mengasihi Tuhan, kembali berjumpa dengan saya Rm. Yustinus Eko Yuniarto SCJ dari komunitas SCJ Yogyakarta, Indonesia, dalam Resi, Renungan Singkat Dehonian Edisi Hari Selasa dalam Pekan Suci, tanggal 12 April 2022.  Saya berharap Anda semua ada dalam keadaan sehat dan melimpah berkat, dalam pekan suci ini.

Dalam bacaan Injil hari ini, Yesus memberitahukan identitas si pengkhianat dengan memberikan potongan roti  kepadanya (ay. 26). Tafsiran mengenai potongan roti ini  bisa  bermacam-macam. Misalnya salah satunya melihat adegan ini  sebagai tanda kasih Yesus yang tiada habisnya, bahkan kepada orang yang mengkhianatiNya sekalipun (bisa dilihat perbandingannya dalam Mzm. 41:9-10). Setelah Yudas Iskariot menerima potongan roti, iblis merasukinya (ay. 27). Yesus memerintahkannya untuk segera melakukan yang telah ia rencanakan, sehingga Yesus nampak sungguh mampu mengendalikan takdirNya sepenuhnya. Bahkan tak seorang muridpun memahami kata-kata dan tindakan tersebut (ay. 28), namun nanti kesadaran baru akan muncul setelah kejadian. Setelah Yudas pergi, dikisahkan bahwa waktu itu hari sudah malam. Ini sangat simbolis dengan menunjukkan bahwa kegelapan berkuasa dalam tingkat yang lebih dalam (ay. 30).

Kisah  berikutnya adalah mengenai Petrus yang nampak membual dengan mengatakan bahwa ia akan memberikan nyawanya untuk Yesus. Lalu Yesus mengatakan sebuah perkiraan atau lebih tepatnya nubuat bahwa  Petrus akan menyangkal tiga kali sebelum ayam berkokok (ay. 37-38).

Amat jelas sekali bahwa dua orang ini diberi peringatan oleh Yesus.  Yudas Iskariot diperingatkan bahwa ia akan menyerahkan Yesus, sedangkan Petrus diperingatkan bahwa dia akan menyangkal Yesus. Keduanya sama-sama diperingatkan, sama-sama jatuh dalam pencobaan, namun berbeda sikap karena Petrus berani mengakui kekeliruan dan dosanya lalu bertobat, Yudas Iskariot tidak.

Kemudian hal menarik berikutnya adalah bahwa ada pemberitahuan dari Yesus dengan kalimat, “hai anak-anakKu, tinggal sedikit waktu saja Aku bersama kamu. Kamu akan mencari Aku….” Yesus memberikan kembali penegasan bahwa saatNya akan segera tiba dan waktu kebersamaan dengan para murid tinggal sesaat saja. Ada peneguhan juga bahwa untuk saat ini para murid tidak dapat mengikutiNya, namun kelak akan mengikutiNya. Yesus tidak menghilangnkan harapan, Ia memberikan harapan kebersamaan untuk waktu kelak. Sikap Yesus ini memberikan kepada kita harapan, pengampunan, pemberian kesempatan-peluang bagi keselamatan. Sikap Yesus ini meyakinkan kita supaya terus percaya kepadaNya.

Mari dalam Pekan Suci ini kita memperbesar kepercayaan kita kepada Yesus yang  memberikan harapan keselamatan, dan meneladan sikap KasihNya yang nyata bahkan pada hari-hari menjelang akhir hidupNya.

Mari kita lanjutkan renungan dalam hari-hari suci ini, dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus. Amin.

DOA PERSIAPAN PERSEMBAHAN⁣

Allah Bapa mahakuasa, terimalah persembahan umat-Mu. Engkau memperkenankan kami merayakan ibadat ini. Semoga kami memperoleh kelimpahan kurnia-Mu., Demi Kristus, …⁣⁣

ATAU: ⁣

Allah Bapa mahamulia, muliakanlah Putra-Mu di tengah-tengah kami berkat roti anggur ini, lambang penyerahan diri dan taat sampai mati. Demi Kristus, ….⁣⁣

ANTIFON KOMUNI  — Roma 8:32⁣

Allah tidak segan menyerahkan Putra-Nya bagi kita.⁣ ⁣

DOA PENUTUP⁣

Marilah berdoa: Allah Bapa mahamurah, kami telah kaugembirakan dengan santapan yang menyelamatkan. Kami mohon, semoga sakramen ini menjadi bekal perjalanan kami di dunia serta mengantar kami ke dalam kebahagiaan abadi. Demi Kristus, ….⁣ ⁣

ATAU: ⁣

Marilah berdoa: Allah Bapa sumber kebahagiaan, kami telah menerima roti dan anggur kehidupan untuk mengenang kembali Putra-Mu terkasih. Kami mohon pula Roh-Mu, agar sanggup mempertaruhkan hidup kami demi keselamatan dan kebahagiaan sesama, sebagaimana telah diperbuat oleh Putra-Mu Yesus Kristus, Tuhan dan pengantara kami.

DOWNLOAD AUDIO RESI: