Renungan Harian

Kumpulan Renungan Iman Kristiani

Renungan Harian - Kumpulan Renungan Iman Kristiani

Takut Akan Tuhan

Ayat bacaan: Pengkotbah 12:13-14
==========================

Ada banyak orang yang takut akan banyak hal didunia ini. Misalnya takut akan ketinggian, takut akan ruang sempit, takut keramaian, takut akan serangga, atau takut akan kegelapan. Sebagian orang butuh terapi menahun untuk dapat melepaskan diri dari rasa takutnya. Ada pula yang begitu takut kepada ayahnya, sehingga melihat ayahnya pun mereka sudah berkeringat dingin, gemetaran. Saya pernah mendengar, ada ibu yang begitu tegas dan kaku dalam mendidik anak, sehingga setiap kali anaknya mengerjakan tugas dari sekolah, ia gemetaran, bahkan akhirnya berteriak histeris ketika ibunya duduk didepannya. Kita tentu ingat, Salomo menasihatkan agar kita semua takut akan Tuhan. Seperti itu kah takut akan Tuhan?

Ada banyak orang Kristen bereaksi negatif terhadap kata takut akan Tuhan ini.Menurut mereka, Tuhan itu penuh kasih, baik dan lembut. Dan itu tentu benar. Ada juga yang mengatakan, sebagai murid Yesus, dosa yang mengikat mereka telah dipatahkan. Itu sangat benar. Kalau begitu, apakah nasihat Salomo ini tidak berlaku buat orang2 percaya,dan hanya untuk mereka yang belum diselamatkan? atau lebih lagi, apakah Salomo hanya menasihati untuk orang2 di Perjanjian Lama?

Takut akan Tuhan, selain pada nasihat Salomo, juga terdapat berulang kali di Perjanjian Baru. Artinya kalimat ini berlaku buat kita semua. Takut akan Tuhan bukanlah seperti bentuk ketakutan duniawi. Takut akan Tuhan menjadi jelas maksudnya ketika kita mengerti siapa Tuhan itu. Takut akan Tuhan menjelaskan tentang kekuatan, kebesaran, otoritas dan kekudusan Tuhan. Takut akan Tuhan adalah bentuk rasa takut yang sehat. Artinya kita patuh pada perintahNya, menghormati Dia, berpegang padaNya, mengenal Dia sebagai Tuhan yang absolut, dan memuliakanNya. Rasa takut akan Tuhan membawa kita lebih dekat padaNya, bukan menjauhkan. Takut akan Tuhan menunjukkan kita tahu siapa Tuhan sebenarnya, dan menggambarkan hubungan serasi antara Sang Pencipta dan yang diciptakanNya. Kita menanggapi dengan sungguh2, dan punya hasrat untuk menyenangkanNya dengan apapun yang kita punyai, lakukan atau katakan, mendasarkan segalanya pada Tuhan kapanpun dan dimanapun.

Tidak seperti ketakutan duniawi, takut akan Tuhan membuat kita lebih dekat dan lebih mengenal Sosok yang selama ini setia mengasihi kita.

0saves
If you enjoyed this post, please consider leaving a comment or subscribing to the RSS feed to have future articles delivered to your feed reader.
Category: Renungan Pagi

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*