Renungan Harian

Kumpulan Renungan Iman Kristiani

Renungan Harian - Kumpulan Renungan Iman Kristiani

Berlatihlah

Ayat bacaan: 1 Timotius 4:8
=====================
“Latihan badani terbatas gunanya, tetapi ibadah itu berguna dalam segala hal, karena mengandung janji, baik untuk hidup ini maupun untuk hidup yang akan datang.”

latihan beribadahTepat di depan rumah saya ada sebuah jalan menurun menuju ke perkampungan yang letaknya jauh di bawah. Jalannya menurun dengan cukup curam. Saya pernah mencoba naik turun di sana, dan hasilnya saya kehabisan nafas. Terengah-engah, sesak kecapaian. Padahal itu baru satu kali pulang pergi. Sementara penduduk-penduduk yang tinggal di bawah sama sekali tidak merasakan hal itu. Saya sering melihat mereka bolak balik tanpa kehilangan nafas. Berkeringat pun tidak. Kakek-kakek dan nenek-nenek pun sama. Mereka sama sekali tidak letih. Bagaimana bisa demikian? Mereka sudah terbiasa naik turun sehingga itu bukan lagi menjadi masalah. Mereka terlatih, sedangkan saya yang malas berolah raga ini merasa itu sangat berat untuk dilalui.

Latihan jasmani yang dilakukan secara rutin akan meningkatkan stamina kita. Tubuh akan menjadi lebih sehat dan kuat, tidak gampang jatuh sakit, dan akan lebih mampu mengatasi tantangan berat seperti jalan yang curam menurun di depan rumah saya misalnya. Jika latihan jasmani atau badani saja sudah memberikan perbedaan signifikan terhadap daya tahan dan ketangguhan tubuh, ibadah adalah lebih penting lagi. Latihan jasmani terbatas gunanya, hanya untuk kehidupan kita di dunia ini. Tapi latihan ibadah akan bermanfaat baik pada hidup kita saat ini maupun kehidupan yang akan datang. Hal itu disadari oleh Paulus sepenuhnya, karenanya ia pun mengingatkan kita akan pentingnya sebuah komitmen untuk melatih diri kita dalam beribadah. “Latihlah dirimu beribadah. Latihan badani terbatas gunanya, tetapi ibadah itu berguna dalam segala hal, karena mengandung janji, baik untuk hidup ini maupun untuk hidup yang akan datang.” (1 Timotius 4:7b-8).

Seperti halnya diri kita yang harus dilatih untuk memiliki kebiasaan berolah raga, demikian pula dengan ibadah. Kita harus memiliki komitmen untuk melatih diri kita agar kita terbiasa dan rajin beribadah. Sebuah hidup yang diisi dengan kebiasaan beribadah yang teratur akan kuat menghadapi berbagai masalah dan tekanan yang mampir ke dalamnya. Orang yang dekat dengan Tuhan dan mempunyai iman yang teguh tidak akan gampang goyah ketika diterpa masalah.Tidak berhenti disitu, ibadah yang baik dan teratur juga menjanjikan sebuah keselamatan untuk hidup bersifat kekal yang akan datang. Maka jelaslah betapa pentingnya sebuah komitmen untuk terus melatih diri agar beribadah secara rutin dan teratur. Melatih diri untuk beribadah juga harus dipenuhi rasa cukup dengan ucapan syukur. Bersyukurlah atas berkat Tuhan, atas segala yang telah Dia bekali bagi kita dalam hidup. Paulus mengingatkan pula bahwa ibadah yang disertai rasa cukup, itu akan mendatangkan keuntungan besar. (1 Timotius 6:6).

“Dalam tiap jerih payah ada keuntungan, tetapi kata-kata belaka mendatangkan kekurangan saja.” (Amsal 14:23). Dalam surat untuk jemaat Korintus kita bisa membaca: “Karena itu, saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan! Sebab kamu tahu, bahwa dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak sia-sia.” (1 Korintus 15:58). Jerih payah yang kita lakukan akan selalu memberi keuntungan. Termasuk pula di dalamnya jerih payah kita membangun sebuah hubungan dengan Tuhan. Tuhan Yesus pun mengajarkan kita agar tidak bersikap apatis. “Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu.” (Matius 7:7). Meminta, mencari, mengetuk, itu adalah bagian dari usaha kita yang harus terus kita latih. “Karena setiap orang yang meminta, menerima dan setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetok, baginya pintu dibukakan.” (ay 8). Lihatlah betapa besar keuntungan yang bisa didatangkan dari ketaatan kita untuk tekun beribadah. Beribadah bukan hanya rajin ke Gereja, tapi juga melakukan saat teduh secara teratur, rajin membaca dan mendalami firman Tuhan, taat menuruti perintah Tuhan, terus mengasihi sesama seperti Yesus telah mengasihi kita, itu semua adalah ibadah yang berkenan di hadapan Tuhan. Jadikan ibadah menjadi sebuah gaya hidup, dan petik manfaatnya. Bukan saja sangat berguna bagi kekuatan dan ketahanan kita menghadapi masalah, namun juga akan mengarahkan kita kepada keselamatan yang kekal.

Miliki iman yang kuat lewat keseriusan kita melatih diri untuk rajin beribadah