Suka Cita dan Kerinduan Bersama Suku Iwaro di Sorong, Papua (1)

Natal 2012 lalu saya sungguh merindukan kebersamaan dengan masyarakat suku Iwaro di Sorong Selatan yang  tinggal di sepanjang sungai Metemani, Sorong.  Saya beruntung bisa kenal dengan masyarakat suku Metemani yang dikenalkan oleh senior kita di Sesawi, Pak Wahyuhadi dari PT ANJ Agri Papua.

Saya mendapat julukan EWO MAPYO (SI PERUT BESAR) sementara saya memanggil ibu-ibu EBUBO MAPYO (SI PANTAT BESAR). Walaupun masyarakat disana semuanya Kristen (GKI), namun naluri saya sebagai gembala Katolik tetap berjalan. Saya yang belum lama meninggalkan korps Jesuit masih merasakan gejolak kerasulan. Maka tugas-tugas pemberdayaan masyarakat lewat pendidikan, pemberdayaan ekonomi dan iman saya nikmati.

Langkah pertama yang saya lakukan adalah belajar bahasa dan budaya sebagaimana insting para misionaris dulu. Maka dalam waktu seminggu saya sudah sedikit berbicara dengan bahasa mereka dan mengetahui budaya yang merupakan kearifan lokal mereka, misalnya asal usul suku, asal usul nama kampung (Kampung mereka bernama SAGA yang artinya Sagu dan Garam. Dulu di tempat itu sering terjadi pertemuan antara suku Iwaro dengan masyarakat pendatang untuk barter antara sagu dengan garam, parang, bahkan senjata api rakitan yang mereka sebut mono, dll).

Dulu yang setiap hari kotbah upapua 1, teguh

ntuk umat Katolik, sekarang saya sering memberi renungan hari minggu untuk masyarakat Iwaro yang notabene dari GKI. Ibarat lagu “Tak Peduli dari Gereja Mana”, saya pun semangat mengupas Injil bersama mereka dengan konteks budaya mereka. Misalnya, kata IWARO berasal dari seruan IWARE!!! Yang artinya SAYA LAKI-LAKI (sambil berteriak lantang dan membawa kepala musuh yang sudah dibunuh). Mereka adalah suku yang suka perang. Tapi untuk jaman sekarang, teriakan Iware (saya laki-laki) adalah bagi anak-anak yang hasil sekolahnya bagus, untuk bapak yang berhasil menata kehidupan rumah tangga, yang sukses dengan pemberdayaan ekonomi, dll. Maka sering terjadi perbincangan sehabis pulang dari ibadah minggu.

Suku Iwaro yang notabene adalah suku pedalaman pesisir mempunyai tradisi khusus untuk mengungkapkan kegembiraan mereka atau menyambut tamu, yaitu dengan tarian Yembo, yaitu tarian goyang pantat menirukan kegembiraan hewan-hewan, khususnya burung kaswari karena mereka merasa bahwa nenek moyang mereka adalah burung Kaswari. bersambung

Artikel lain yang banyak dibaca:

5 pencarian oleh pembaca:

  1. orang papua pedalaman
Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: