Sub Posko Stasi St. Lukas Banjarnegara Layani Pengungsi Korban Longsoran Jemblung (2)

jemblung 1HARI ini, kami bergerak menuju Karangkobar. Kami berkoordinasi dengan Dompet Duafa, sub Posko Karangkobar, dan dapur umum Dinsos. Perjalanan menuju Karangkobar mengalami kendala. Sebab, jalan utama menuju Karangkobar diinfokan terputus. Kami melewati Slotri yang merupakan jalan perkampungan. Jalan ini tidak bisa dilalui dengan kendaraan berlawanan arah. Kami harus menunggu lama untuk bergantian jalur. Selama perjalanan, […]

jemblung 1

HARI ini, kami bergerak menuju Karangkobar. Kami berkoordinasi dengan Dompet Duafa, sub Posko Karangkobar, dan dapur umum Dinsos.

Perjalanan menuju Karangkobar mengalami kendala. Sebab, jalan utama menuju Karangkobar diinfokan terputus. Kami melewati Slotri yang merupakan jalan perkampungan. Jalan ini tidak bisa dilalui dengan kendaraan berlawanan arah. Kami harus menunggu lama untuk bergantian jalur.

Selama perjalanan, hujan deras membuat suasana kacau. Orang saling berebut jalanan agar dapat menghindar longsoran tanah susulan, mengingat kemacetan berada tepat di antara dua perbukitan.

Kami menemui Mas Syamsul, koordinator Dompet Duafa. Hasil dari koordinasi itu adalah mereka bersama BPBD, Basarnas, BPR akan mengadakan asesmen di daerah Jemblung selama tiga hari. Kami menunggu info dari Dompet Duafa untuk terlibat dalam tindaklanjut setelah asesmen. (Baca juga: Posko St. Antonius Paroki Banjarnegara untuk Para Korban Longsor Jemblung (1)

Kebetulan, kami mendapat bantuan relawan TAGAR dari Magelang. Prinsipnya, kami siap membantu dan terlibat bersama dengan Dompet Duafa. Namun ketika situasi mendesak, kami bisa mengeksekusi tanpa menunggu dari Dompet Duafa.

jemblung4

Longsor susulan tetap menjadi ancaman serius di kawasan perbukitan Karangkobar. (Dok. Romo Mahendra Christy)

Sub Posko Stasi St. Lukas Karangkobar

Kami mengunjungi Sub Posko Karangkobar yang merupakan Stasi St. Lukas Paroki Banjarnegara. Kami koordinasi dengan relawan sub Posko dan menegaskan untuk tetap koordinasi dengan Posko St. Antonius Banjarnegara.

Hujan deras tidak berhenti hingga kami mengunjungi Dapur Umum Dinsos. Kebetulan, Kabag Dinsos adalah umat Paroki Banjarnegara. Sehingga kami bisa masuk untuk support kebutuhan mereka. Dapur Umur Dinsos akan koordinasi dengan sub Posko Karangkobar untuk memenuhi kebutuhan pangan. (Baca juga:  Update Berita Longsor Banjarnegara dan Kiprah Karito Keuskupan Purwokerto)

jemblung3

Mobil terkubur lumpur dan kemudian tergerus aliran sungai. (Dok. Romo Mahendra Christy)

Berdasarkan dari hasil kunjungan tiga tempat tadi, ada banyak kebutuhan yang diperlukan:

  • Bahan pangan: tahu, tempe, ikan asin.
  • Gas elpiji 12 kg.
  • Kertas minyak untuk nasi bungkus.
  • Minyak goreng.

Melihat hujan deras yang hampir setiap hari terjadi, kami membutuhkan perlengkapan untuk relawan:

  • Jas hujan.
  • Obat-obatan seperti vitamin untuk daya tahan tubuh, obat herbal untuk masuk angin.

Longsor susulan

Sekitar pukul 09.00, kami memutuskan pulang melalui Pajewaran-Madukoro. Sepanjang perjalanan, kami melihat di bibir jalan tanah sudah longsor hampir menutup jalan. Kami menduga dengan curah hujan yang tinggi akan ada longsor susulan. Ada banyak jalan sudah amblas dan tanah dari tebing longsor. Akses untuk sampai Karangkobar bisa menggunakan mobil hanya melalui Madukoro. Memang, jalur ini sedikit lebih jauh.

Sampai di Posko St. Antonius Banjarnegara pukul 19.30, kami mendengar info di Punggelan, Ds. Slimpet Tlagamaya terjadi longsor susulan. 4 RT sudah menngungsi. Di Madukara Sipete, kebun sehektar longsor. Di situ ada 9 KK yang sulit diajak untuk mengungsi.

jemblung 1

Kawasan perbukitan ini menjadi porak-poranda setelah terjadi longsor dan kemudian hujan deras tanpa henti menggerus kawasan ini. (Dok. Romo Mahendra Chisty)

jemblung2

Alat-alat berat dipakai untuk proses evakuasi dan mengembalikan kondisi jalanan yang tertutup oleh tumpahan tanah longsor. (Dok. Romo Mahendra Christy)

Selang satu jam, tim TAGAR datang dengan membawa personil sebanyak 21. Mereka datang dengan membawa perlengkapan lengkap. Mereka sangat semangat. Padahal, kami juga baru saja tiba dan sedang makan. Terpaksa, kami koordinasi singkat dengan membuat map manager situasi umum. Pukul 21.30, kami berkumpul bersama untuk perkenalan sambil membicarakan program besok.

Rencana besok, kami akan membagi personil ke tiga lokasi, yaitu: Pencil, Jemblung, dan Slimpet. Fokus kami pada Slimpet mengingat kejadian ini baru saja terjadi. Sementara ini semua relawan beristirahat di Posko St. Antonius Banjarnegara.

Demikian laporan singkat kegiatan Posko St. Antonius Banjarnegara.

Salam Belarasa

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

1 Comment

Leave a Reply