Sabda Hidup: Selasa, 19 Agustus 2014

Kekayaan hidup by JesusplusPERINGATAN   Santo Yohanes Eudes, Ezekhiel Moreno Guerikus Warna liturgi Hijau Bacaan: Yeh. 28:1-10; MT Ul. 32:26-27ab,27cd-28,30,35cd-36ab; Mat. 19:23-30. BcO Pkh. 3:1-22 Bacaan Injil Mat. 19:23-30: 23 Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sukar sekali bagi seorang kaya untuk masuk ke dalam Kerajaan Sorga. 24 Sekali lagi Aku berkata kepadamu, lebih mudah seekor […]

Kekayaan hidup by Jesusplus

PERINGATAN   Santo Yohanes Eudes, Ezekhiel Moreno Guerikus
Warna liturgi Hijau

Bacaan: Yeh. 28:1-10; MT Ul. 32:26-27ab,27cd-28,30,35cd-36ab; Mat. 19:23-30.

BcO Pkh. 3:1-22

Bacaan Injil Mat. 19:23-30:
23 Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sukar sekali bagi seorang kaya untuk masuk ke dalam Kerajaan Sorga. 24 Sekali lagi Aku berkata kepadamu, lebih mudah seekor unta masuk melalui lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah.” 25 Ketika murid-murid mendengar itu, sangat gemparlah mereka dan berkata: “Jika demikian, siapakah yang dapat diselamatkan?” 26 Yesus memandang mereka dan berkata: “Bagi manusia hal ini tidak mungkin, tetapi bagi Allah segala sesuatu mungkin.” 27 Lalu Petrus menjawab dan berkata kepada Yesus: “Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau; jadi apakah yang akan kami peroleh?” 28

Kata Yesus kepada mereka: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya pada waktu penciptaan kembali, apabila Anak Manusia bersemayam di takhta kemuliaan-Nya, kamu, yang telah mengikut Aku, akan duduk juga di atas dua belas takhta untuk menghakimi kedua belas suku Israel.

29 Dan setiap orang yang karena nama-Ku meninggalkan rumahnya, saudaranya laki-laki atau saudaranya perempuan, bapa atau ibunya, anak-anak atau ladangnya, akan menerima kembali seratus kali lipat dan akan memperoleh hidup yang kekal. 30 Tetapi banyak orang yang terdahulu akan menjadi yang terakhir, dan yang terakhir akan menjadi yang terdahulu.”

Renungan:
Bulan Juli yang lalu, ketika hari olah raga Unio KAS, aku diinapkan di salah satu keluarga. Keluarga itu mempunyai satu orang anak laki-laki. Kebetulan anak satu-satunya itu masuk seminari dan sekarang ini menjadi Frater.


Malam itu saya bertanya, “Mengapa bapak-ibu mengizinkan dia masuk Seminari?”

Kata mereka, “Sudah menjadi keinginannya dan persembahan kami.”

Tanyaku, “Tidak merasa kehilangan?”

Jawab ibunya, “Rama, anak satu atau 7, toh pada saatnya kami juga akan berdua dan bahkan sendiri. Jadi biarlah dia dengan pilihannya.”

Kerelaannya luar biasa. Benar juga katanya, bapak-ibuku yang anaknya 6 pun sekarang tinggal berdua.

Kerelaan melepaskan miliknya satu-satunya untuk Tuhan tidak membuat keluarga itu merasa kehilangan. Ia merasa itulah jalan kehidupan. Dan dari kesaksiannya keluarga itu pun menemukan suatu persaudaraan baru yang lebih luas dari sebelumnya.

“Dan setiap orang yang karena nama-Ku meninggalkan rumahnya, …. akan menerima kembali seratus kali lipat dan akan memperoleh hidup yang kekal” (Mat 19:29).

Kontemplasi: Ambillah posisi berdoa dan mata terpejam. Ingatlah pada tahun2 awal satu dua saudaramu yang kaulepas merantau atau menjadi imam. Dan lihatlah kenyataan sekarang ini setelah bertahun2 mereka meninggalkanmu. Apakah anda kehilangan?

Refleksi: Tulislah pengalaman keiklasan yang berbuah melebihi kerelaanmu.

Doa: Tuhan, semoga kami pun mempunyai keiklasan melepaskan milikku untukMu. Kami percaya Engkau akan menjaminku. Amin.

Perutusan: Aku akan menguatkan kerelaanku untuk memberi.

Kredit foto: Kekayaan hidup (Courtesy by Jesusplus)

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply