Old and New (2)

(sambungan)Paulus menggarisbawahi pentingnya melepaskan semua kelakuan atau kebiasaan buruk yang mungkin pernah kita lakukan sebelum bertobat. “Karena itu matikanlah dalam dirimu segala sesuatu yang duniawi, yaitu percabulan, kenajisan, hawa nafsu, naf…

(sambungan)

Paulus menggarisbawahi pentingnya melepaskan semua kelakuan atau kebiasaan buruk yang mungkin pernah kita lakukan sebelum bertobat. “Karena itu matikanlah dalam dirimu segala sesuatu yang duniawi, yaitu percabulan, kenajisan, hawa nafsu, nafsu jahat dan juga keserakahan, yang sama dengan penyembahan berhala, semuanya itu mendatangkan murka Allah (atas orang-orang durhaka).” (Kolose 3:5-6). Dulu mungkin kita menuruti berbagai keinginan daging seperti itu, bahkan mungkin juga kita sempat dikuasai olehnya. Tapi sekarang hendaknya kita membuang semuanya itu secara tuntas. “Tetapi sekarang, buanglah semuanya ini, yaitu marah, geram, kejahatan, fitnah dan kata-kata kotor yang keluar dari mulutmu. Jangan lagi kamu saling mendustai, karena kamu telah menanggalkan manusia lama serta kelakuannya, dan telah mengenakan manusia baru yang terus-menerus diperbaharui untuk memperoleh pengetahuan yang benar menurut gambar Khaliknya.” (ay 8-10). Perhatikanlah dengan baik, jangan biarkan diri masih kotor ketika mengenakan “baju bersih”, dan jangan kenakan lagi “baju kotor” jika kita sudah memakai yang bersih. Karena biar bagaimanapun kita tidak akan pernah bisa benar-benar bersih apabila kekotoran masih ada tersimpan dalam diri kita. Yang lama harus kita tanggalkan lebih dahulu agar kita bisa mengenakan yang baru.

Keberadaan kita sebagai manusia baru memungkinkan kita untuk berbuah secara rohani. Kita diubahkan untuk menjadi anak-anak Tuhan, menjadi “orang pilihan Allah yang dikuduskan dan dikasihiNya”, dan di dalam bentuk manusia baru itu seharusnya terdapat hal-hal seperti “belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelemahlembutan dan kesabaran” (ay 12), penuh pengampunan (ay 13), dan di atas semuanya itu mengenakan “kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan.” (ay 14), serta dipenuhi damai sejahtera Kristus. (ay 15) Inilah yang seharusnya terdapat di dalam manusia baru yang telah diubahkan dan bukan sebaliknya, seperti kesombongan, kikir, sulit memaafkan, dendam, dan sejenisnya. Lewat Kristus sesungguhnya apa yang ditawarkan Tuhan itu begitu baik. Kita dianugerahkan kesempatan untuk menjadi lahir kembali menjadi manusia yang baru, tetapi kita harus terlebih dahulu membuang segala lumpur dosa lama yang mengotori kita. Setelah mengenakannya pun kita hendaknya jangan kembali mengotori dengan berbagai kebiasaan jelek atau hal-hal buruk yang dahulu kerap kita lakukan.

Let’s leave the old one and be a new creation. Mari tanggalkan manusia lama kita dan syukuri hak sebagai ciptaan baru. Saya berdoa agar kita semua bisa memasuki tahun yang baru dengan lebih baik lagi, menjalani harapan Tuhan akan kita yaitu “supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu, dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.” (Efesus 4:23-24). Tahun yang baru akan sangat baik dijadikan sebuah momentum untuk sebuah perubahan kepada kehidupan dalam Roh yang berkenan di hadapan Tuhan. Mari kita tinggalkan diri kita yang lama dengan kebiasaan-kebiasaan buruk kita, dan masuklah ke dalam masa depan sebagai manusia baru yang terus berbuah lebih lagi.

Sebelum mengenakan hidup baru, buanglah terlebih dahulu hidup yang lama yang masih mengotori diri kita

Follow us on twitter: http://twitter.com/dailyrho

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply