Mewaspadai Tiga Hal (2) : Keinginan Mata

Ayat bacaan: Amsal 27:20
========================
“Dunia orang mati dan kebinasaan tak akan puas, demikianlah mata manusia tak akan puas.”

keinginan mata,mewaspadai tiga hal, 1 Yohanes 2:15-16

Melanjutkan renungan kemarin yang bersumber dari 1 Yohanes 2:15-16, hal kedua yang patut kita waspadai selain keinginan daging adalah keinginan mata. Bagi saya, mata adalah salah satu anugrah yang indah. Dengan mata saya bisa memandang, melihat keindahan ciptaan Tuhan, paduan-paduan warna dalam segala hal dan keindahan lainnya. Saya bekerja di dunia desain web dan grafis, sehingga fungsi mata sangatlah vital bagi saya. Mata memang memungkinkan kita untuk menikmati banyak hal secara visual, tetapi bila tidak dijaga, mata bisa mendatangkan keinginan-keinginan yang bisa menjadi pintu masuk bagi dosa-dosa untuk mencengkram dan menjerumuskan kita. Ada salah seorang murid saya yang bercerita bahwa dia baru saja menghabiskan hampir setengah dari gajinya dalam beberapa jam. Dia pergi ke mal hanya karena iseng sepulang kerja, tanpa keperluan membeli kebutuhan apa-apa. Disana dia melakukan “window shopping”, melihat-lihat etalase dan apa yang ditawarkan berbagai butik. Karena tidak tahan melihat produk-produk yang menarik, katanya, dia pun mulai membeli ini dan itu, dan ketika dia sadar, ternyata hampir setengah dari gajinya habis dipakai untuk membeli barang yang sebenarnya tidak begitu ia butuhkan. “Nyesal banget rasanya..” begitu katanya sambil tersenyum kecut.

Ada pepatah yang mengatakan bahwa “mata adalah jendela hati yang menyimpan seribu cerita”. Apa yang dirasakan hati kita bisa tercermin dari mata. Selanjutnya ada pula pepatah yang mengatakan “dari mata turun ke hati”, menunjukkan betapa mata punya koneksi erat dengan hati yang menyimpan keinginan, hasrat dan perasaan. Apa yang kita lihat bisa menimbulkan berbagai keinginan, yang jika tidak kita jaga dapat membuat kita tersandung dalam proses “under construction” kita. Ada banyak orang yang akhirnya tergoda untuk korupsi karena tidak tahan melihat kilapnya mobil tetangga atau rekan sekerja. Ada yang sulit menabung bahkan jadi berhutang karena ingin menyamai gaya hidup teman-temannya. Ada yang seperti murid saya di atas, sulit mengendalikan diri dari godaan mata. Kita mendengar banyak berita perkosaan yang diawali dari menonton film porno. Semua ini berhubungan dengan mata, sebagai awal kejatuhan orang dalam dosa.

Kemarin kita sudah melihat apa yang terjadi pada Daud yang berzinah dengan Batsyeba. Hal itu diawali lewat mata ketika Daud mengintip Batsyeba mandi. Dari kisah lain dalam kitab1 Raja Raja 21, kita bisa melihat kisah raja Ahab yang menginginkan kebun anggur milik Nabot. Ketika Nabot menolak karena kebun itu merupakan harta pusaka nenek moyang, raja Ahab pun termakan godaan istrinya Izebel untuk membunuh Nabot. Akibatnya pun cukup fatal. Apa yang dilakukan Ahab merupakan hal yang jahat di mata Tuhan. (1 Raja Raja 21:25). Keinginan mata bisa membuat kita serakah ingin menguasai harta orang lain, atau menghamba pada harta agar bisa memiliki harta benda yang mungkin belum saatnya kita miliki.

Salomo berkata bahwa mata manusia tidak akan pernah puas. Apa yang dimunculkan oleh keinginan mata bisa meracuni hati kita dengan berbagai keinginan yang tidak pada tempatnya. Tidak semua yang diinginkan mata mendatangkan manfaat bagi kita, bahkan bisa menjebak kita untuk tidak lagi hidup sesuai kehendak Allah. Mata perlu kita awasi dan tunduk dalam hukum Roh. Jika keinginan mata mulai menggoda, berdoalah seperti pemazmur “Lalukanlah mataku dari pada melihat hal yang hampa, hidupkanlah aku dengan jalan-jalan yang Kautunjukkan!” (Mazmur 119:37) Mari kita selalu menjaga mata kita dari berbagai keinginan-keinginan yang sifatnya duniawi agar kita tidak tersandung dan bisa berhasil dibangun hingga akhir.

Mata bisa membutakan hati untuk menginginkan banyak hal yang menjerumuskan kita dalam dosa

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Comment