Meriahnya Prosesi Jelang Pembukaan IYD ke-2 di Lapangan Koni dan Stadion Klabat, Kota Manado

Warga masyarakat Kota Manado tumpah ruah di Stadion Klabat / Foto : Retno Wulandari - Komsos KWI
Warga masyarakat Kota Manado tumpah ruah di Stadion Klabat / Foto : Retno Wulandari – Komsos KWIMeriahnya Prosesi Jelang Pembukaan IYD ke-2 di Lapangan Koni dan Stadion Klabat, Kota Manado 0By Retno Wulandari onOctober 4, 2016KWI

SEJAK pukul 14.00 WITA Orang Muda Katolik se-Indonesia yang merupakan perwakilan 37 Keuskupan di Indonesia mulai menyemut di Lapangan Koni, Kota Manado, Provinsi Sulawesi Utara, Selasa (4/10/2016) untuk mengikuti acara pembukaan perayaan Indonesian Youth Day ke-2.

Satu persatu utusan kontingen datang membawa atribut khas daerah masing-masing. Seperti misalnya Keuskupan Agung Semarang dengan kekhasan busana kebaya dan sanggul. Keuskupan Manado dengan pakaian perang, Keuskupan Agats lengkap dengan pakaian koteka dan suli. Sementara Keuskupan Agung Kupang dengan pakain adat Rote.

Setelah menyemut di lapangan Koni Manado, giliran stadion Klabat, Kota Manado. Orang muda Katolik seluruh indonesia yang datang mulai dari sabang sampai merauke tumplek blek di Stadion Klabat. Teriakan, yel-yel, nyayian menggema ke seluruh stadion. Perjumpaan orang muda katolik atau IYD ini untuk memeriahkan acara puncak pembukaan IYD ke-2.

24 uskup dan duta besar vatikan untuk Indonesia Mgr Antonio Guido Filipazzi, Wali Kota Manado, Wali Kota Sanggau dan beberapa pejabat penting lainnya.

Kontingen OMKIndonesian Youth Day (IYD) 2016 di Manado sudah berlangsung sejak 1-6 Oktober 2016 ini. Acara berkumpulnya Orang Muda Katolik (OMK) Indonesia yang diadakan selama lima tahun sekali ini, dihadiri oleh 2.386 peserta dari 37 Keuskupan di seluruh Indonesia. Kegiatan ini diselenggarakan oleh Komisi Kepemudaan KWI (Konferensi Waligereja Indonesia) bersama dengan Keuskupan Manado.

IYD yang pertama diselenggarakan pada tahun 2012, di 3 Keuskupan yaitu Keuskupan Sanggau, Keuskupan Sintang dan Keuskupan Agung Pontianak, Kalimantan Barat. Periode 5 tahun, seharusnya acara IYD diadakan tahun 2017, tetapi kemudian KWI memutuskan IYD kedua dimajukan ke tahun 2016, mengingat akan ada Asian Youth Day 2017 di Yogyakarta.

IYD Manado ini mengangkat tema “Orang Muda Katolik Sukacita Injil di tengah Masyarakat Indonesia yang Majemuk”. Tujuannya mengajak Orang Muda Katolik untuk semakin menginternalisasi semangat saling menghargai, toleransi, dan kesadaran untuk membangun persaudaraan dalam lingkungan sosial yang inklusif.

63417e1f-36ca-48ac-9950-3fbdaf904df8Ketua Komisi Kepemudaan KWI Monsinyur Pius Riana Prapdi, menyatakan Indonesian Youth Day merupakan ajang bagi OMK untuk merayakan perbedaan dan mensyukuri kehidupan.

Ke depannya, OMK yang mencintai kehidupan maka menjadikan perjumpaan sebagai hal yang penting karena di sana terdapat kerja sama untuk meneruskan kehidupan. Sehingga, terdapat kerelaan untuk saling membantu dan keegoisan diredam.

“Masyarakat Manado menerima hangat kedatangan para OMK dari segala penjuru Indonesia. Awalnya IYD mau digabungkan dengan Asian Youth Day, tetapi tidak jadi karena IYD ini memiliki tujuan tersendiri. Sesuai dengan arahan apostolik Engelii Gaudium dari Paus Fransiskus, terdapat permenungan abad ke-21 dalam konteks Indonesia, maka IYD pun diadakan tahun ini di Manado,” jelas Monsinyur Joseph Suwatan, MSC – Uskup Keuskupan Manado, selaku tuan rumah seperti dikutip dari orangmudakatolik.net.

Ketua IYD Pastor John Montolalu, menyatakan harapannya acara ini mampu memberikan kesadaran kepada orang muda Katolik untuk memahami pesan yang diusung oleh IYD 2016, tentang gembira dengan perbedaan. Selain itu, pulang dari acara ini, ada aksi nyata dari komunitas mereka masing-masing untuk menyebarluaskan pesan dan semangat atau bahkan membuat gerakan yang mendukung IYD 2016.

kontingen dayakJohn juga menjelaskan jika kegiatan IYD ini diadakan selama seminggu dari Sabtu (1/10) hingga Kamis (6/10), dengan kegiatan yang terbagi dua. Pertama, peserta live in atau tinggal bersama dengan penduduk selama 3-4 hari, dari tanggal 1-4 Oktober. Para peserta, tidak hanya tinggal di keluarga Katolik, tetapi juga ada yang tinggal di keluarga Protestan maupun Islam.

“Tujuannya orang muda mengalami suka duka hidup keluarga hingga ‘mukjizat di Kana’ bisa terjadi,” jelas Pastor John . Lalu di bagian kedua, pada tanggal 4-6 Oktober, seluruh peserta berkumpul di bersama di Manado, merayakan ibadar, mengikuti berbagai pengajaran dan diskusi sampai kemudian ditutup dengan Malam Budaya persembahan dari beberapa daerah di Indonesia.

Melalui tema IYD, semua peserta diajak untuk menjunjung tinggi kebersamaan dengan saling menolong demi kemajuan bersama. “Sesuai slogan masyarakat Manado ‘Baku Bae Baku Tolong Bikin Maju’” kata Pastor Rheiner Saneba, Ketua Seksi Publikasi Dokumentasi IYD.

#gallery-1 {margin: auto;}#gallery-1 .gallery-item {float: left;margin-top: 10px;text-align: center;width: 33%;}#gallery-1 img {border: 2px solid #cfcfcf;}#gallery-1 .gallery-caption {margin-left: 0;}/* see gallery_shortcode() in wp-includes/media.php */

Kontingen OMK dari Keuskupan MaumereKontingen OMK dari Keuskupan Maumereb2150f2e-9390-4cad-bbd7-98712c320b8aTim Kontingen OMK Keuskupan AmboinaTim Kontingen OMK Keuskupan Amboina
217003d8-e101-48b0-9840-27c64e136a96Kontingen OMK Keuskupan Agung KupangKontingen OMK Keuskupan Agung KupangWarga masyarakat Kota Manado tumpah ruah di Stadion Klabat / Foto : Retno Wulandari - Komsos KWIWarga masyarakat Kota Manado tumpah ruah di Stadion Klabat / Foto : Retno Wulandari – Komsos KWI
kontingen dayakKontingen OMK Keuskupan Agats, Asmat, PapuaKontingen OMK Keuskupan Agats, Asmat, PapuaKontingen OMK
Kontingen OMK Keuskupan Agung Semarang/ Foto : Retno Wulandari - Komsos KWIKontingen OMK Keuskupan Agung Semarang/ Foto : Retno Wulandari – Komsos KWIStadion Klabat

  • Memikul Salib
  • Makna Salib, Ayat bacaan: Ibrani 12:2
  • Anda Benar2 Dahsyat, Ayat bacaan : Mazmur 139:13-14
  • Lakukan Bagianmu, Ayat Bacaan: Ibrani 10:36
  • I Love You Forever, Ayat bacaan: Yoh 13:34
  • Loading...

    Leave a Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    %d bloggers like this: