Menjadi Buah Bernilai Tinggi

Ayat bacaan: Galatia 5:22-23
======================
“Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu.”

buah

Buah durian di Medan bukanlah termasuk buah yang terlalu mahal. Tapi cobalah beli durian di Bandung, maka harganya bisa tiga kali lipat lebih mahal. Ketika saya pergi ke sebuah negara di Skandinavia sekitar 10 tahun lalu, saya pun sempat kaget melihat harga sebutir rambutan (bukan seikat seperti yang dijual di negara kita) bisa mencapai lima puluh ribu rupiah dengan kurs pada waktu itu. Dan rambutan itu sama sekali tidak dalam kondisi baik. Sudah berkerut dan hitam. Tapi tetap saja buah tropis seperti itu bernilai tinggi karena termasuk jenis yang langka untuk diperoleh disana. Harga buah bisa melonjak sangat tinggi karena kelangkaannya di masing-masing daerah atau negara. Kita mungkin tidak terlalu bersemangat ketika melihat rambutan, tapi di luar sana buah itu dianggap berharga karena sulit didapat setiap hari.

Saya ingin menyambung renungan kemarin mengenai buah yang masam. Kemarin kita sudah melihat bagaimana kecewa dan marahnya Tuhan melihat sebagian orang yang tidak kunjung berbuah baik meski Dia sudah memberi segalanya. “Ia mencangkulnya dan membuang batu-batunya, dan menanaminya dengan pokok anggur pilihan; ia mendirikan sebuah menara jaga ditengah – tengahnya dan menggali lobang tempat memeras anggur; lalu dinantinya supaya kebun itu menghasilkan buah anggur yang baik tetapi yang dihasilkannya ialah buah anggur yang asam.” (Yesaya 5:2). Bayangkan Tuhan sudah memberi kunci Kerajaan Surga, tapi anak-anakNya mengabaikan itu semua dan tidak membawa “buah” atau dampak apapun dalam hidup mereka. Tidaklah heran apabila Tuhan kecewa karenanya. “Apatah lagi yang harus diperbuat untuk kebun anggur-Ku itu, yang belum Kuperbuat kepadanya? Aku menanti supaya dihasilkannya buah anggur yang baik, mengapa yang dihasilkannya hanya buah anggur yang asam?” (ay 4). Harus bagaimana lagi supaya anak-anak-Ku di dunia ini menyadari jatidirinya? Harusnya mereka menjadi teladan bagi banyak orang, tetapi mengapa malah menjadi batu sandungan? Seperti itulah mungkin kekecewaan Tuhan. Lalu lihatlah bagaimana marahnya Tuhan. “Maka sekarang, Aku mau memberitahukan kepadamu apa yang hendak Kulakukan kepada kebun anggur-Ku itu: Aku akan menebang pagar durinya, sehingga kebun itu dimakan habis, dan melanda temboknya, sehingga kebun itu diinjak-injak; Aku akan membuatnya ditumbuhi semak-semak, tidak dirantingi dan tidak disiangi, sehingga tumbuh puteri malu dan rumput; Aku akan memerintahkan awan-awan, supaya jangan diturunkannya hujan ke atasnya.” (ay 5-6).  Dalam injil Matius, pokok-pokok yang tidak menghasilkan buah yang baik dikatakan akan “ditebang adan dibuang ke dalam api.” (Matius 3:10). Dalam Wahyu kita kembali mendapati konsekuensi yang harus dihadapi oleh “buah-buah anggur asam” ini. “…Ayunkanlah sabitmu yang tajam itu dan potonglah buah-buah pohon anggur di bumi, karena buahnya sudah masak.” Lalu malaikat itu mengayunkan sabitnya ke atas bumi, dan memotong buah pohon anggur di bumi dan melemparkannya ke dalam kilangan besar, yaitu murka Allah.” (Wahyu 14:18b-19).

Lantas seperti apa seharusnya buah yang dihasilkan? Jika buah-buah yang enak dalam ilustrasi awal di atas bisa berharga sangat tinggi, kita orang-orang percaya mempunyai buah yang jauh lebih berharga lagi. Dan itu tercatat dalam surat Galatia, yang disebut dengan buah Roh. “Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu.” (Galatia 5:22-23). Lihatlah buah-buah yang seharusnya dihasilkan. Seperti itulah buah yang diinginkan Tuhan untuk dituai atas hasil usahaNya dalam merawat dan mengasihi kita. Setiap buah menggambarkan aspek demi aspek dari citra Kristus, seperti yang bisa kita lihat dalam keempat Injil. Disana tergambar jelas bagaimana Kristus mendemonstrasikan secara langsung segala kebajikan dari masing-masing buah. Dia ingin menghasilkan semua itu dalam diri kita, dan terpancar melalui cara hidup kita, apakah lewat cara kita bertutur kata, bersikap, berpikir, bertingkah laku dan lain sebagainya.Buah Roh merupakan semua nilai kebajikan yang tidak terbantahkan oleh siapapun. Dan itulah yang diinginkan Tuhan untuk berkembang di dalam diri kita.

Ingatlah apa kata Yesus berikut ini: “Akulah pokok anggur yang benar dan Bapa-Kulah pengusahanya. Setiap ranting pada-Ku yang tidak berbuah, dipotong-Nya dan setiap ranting yang berbuah, dibersihkan-Nya, supaya ia lebih banyak berbuah. Kamu memang sudah bersih karena firman yang telah Kukatakan kepadamu. inggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku.” (Yohanes 15:1-4). Tinggal di dalam Yesus akan membuat kita bisa berbuah. Tapi jangan lupakan bahwa soal berbuah atau tidak pun tergantung dari keputusan kita pula.

Buah yang ranum, lezat dan langka berharga tinggi di pasaran, tetapi karakter yang serupa dengan Kristus dengan segala buah-buah Roh jauh lebih tinggi harganya. Tinggal di dalamNya akan memampukan kita untuk berbuah. Jika saat ini kita masih belum berbuah, ini saatnya bagi kita untuk memperbaiki segala sesuatu sebelum terlambat. “Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.” (1 Yohanes 1:9).  Sesungguhnya dari buahnya lah sebuah pohon itu dikenal. “Jikalau suatu pohon kamu katakan baik, maka baik pula buahnya. Jikalau suatu pohon kamu katakan tidak baik, maka tidak baik pula buahnya. Sebab dari buahnya pohon itu dikenal.” (Matius 12:33). Buah Roh akan memenuhi setiap aspek hidup kita dengan penuh sukacita, dan itu bisa memberkati orang-orang di sekitar kita. Siapkah kita menjadi buah yang ranum, lezat dan bernilai tinggi baik di mata sesama maupun dalam pandangan Tuhan?

Berbuahlah di dalam Kristus dan jadilah berkat buat sesama

Follow us on twitter: http://twitter.com/dailyrho

Artikel lain yang banyak dibaca:

5 pencarian oleh pembaca:

  1. ilustrasi buah roh
  2. ilustrasi khotbah tentang pokok anggur
  3. ilustrasi khotbah kristen tentang berbuah
  4. Ilustrasi ttg yesus pokok anggur
Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: