Mendoakan Gembala dan Para Pemimpin Gereja (2)

(sambungan)Banyak jemaat yang mengira bahwa gembala wajib mendoakan jemaat yang hanya berlaku satu arah, tidak timbal balik. Mereka mengira bahwa yang dijawab atau mujarab hanyalah doa para pemimpin rohani. Doa mereka tidak akan manjur karena mereka ha…

(sambungan)

Banyak jemaat yang mengira bahwa gembala wajib mendoakan jemaat yang hanya berlaku satu arah, tidak timbal balik. Mereka mengira bahwa yang dijawab atau mujarab hanyalah doa para pemimpin rohani. Doa mereka tidak akan manjur karena mereka hanyalah jemaat biasa, dan mereka mengira bahwa mereka tidak perlu mendoakan gembalanya. Tapi dari kisah di atas kita tahu itu keliru. Doa jemaat pun dikabulkan Tuhan. Firman Tuhan tidak berkata bahwa hanya doa gembala atau pengerja yang didengarkan, tapi semua orang punya kuasa yang sama kuatnya, selama dilakukan oleh orang benar dengan dilandasi iman yang percaya. “Doa orang yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya.” (Yakobus 5:16). Jadi tidak peduli siapapun anda, meski hanya jemaat biasa, selama anda hidup dengan benar, anda tidak perlu ragu dengan kuasa doa yang anda panjatkan kepada Tuhan.

Dari kisah di atas, kita bisa melihat betapa besar kuasa doa para jemaat yang mampu menggerakkan Tuhan untuk langsung turun tangan. Menariknya, Tuhan tidak menunggu doa mereka selesai terlebih dahulu untuk melakukan mukjizat, tapi itu terjadi ketika mereka masih terus bertekun berdoa. Dengan jelas hal ini disebutkan dalam Alkitab. “Dan setelah berpikir sebentar, pergilah ia (Petrus) ke rumah Maria, ibu Yohanes yang disebut juga Markus. Di situ banyak orang berkumpul dan berdoa.” (ay 12). Artinya, meski mereka masih terus berdoa, Tuhan sudah menjawab doa mereka terlebih dahulu. Luar biasa bukan?

Pelajaran penting lainnya dari kisah ini yang bisa kita petik adalah pentingnya mendoakan para gembala, pengerja dan semua pemimpin di gereja anda. Tugas yang mereka emban sesungguhnya tidaklah mudah. Mereka dengan tekun selalu mendoakan anda para jemaat dan melayani anda dengan sebaik-baiknya di samping kesibukan mengurus keluarga dan bekerja yang harus pula mereka jalankan. Mereka mendoakan anda, tapi sudahkah anda balik mendoakan mereka? Kita sering lupa bahwa kita pun mempunyai tugas untuk mendoakan para pemimpin. Jangan jadi orang yang hanya mau didoakan tapi tidak mau mendoakan. Dan ini bukanlah apa yang diajarkan Tuhan. Apa yang diajarkan Tuhan adalah saling mendoakan (Yakobus 5:16), termasuk mendoakan para pemimpin. (1 Timotius 2:1-2). Firman Tuhan mengatakan bahwa “Itulah yang baik dan yang berkenan kepada Allah, Juruselamat kita”. (ay 3). Tidak hanya itu saja, tapi kita pun dituntut untuk taat kepada mereka. Tidak terus menentang, melawan, membangkang, membuat masalah sehingga pekerjaan mereka yang sudah sulit bisa menjadi jauh lebih sulit lagi. Pada akhirnya itu akan merugikan kita sendiri. “Taatilah pemimpin-pemimpinmu dan tunduklah kepada mereka, sebab mereka berjaga-jaga atas jiwamu, sebagai orang-orang yang harus bertanggung jawab atasnya. Dengan jalan itu mereka akan melakukannya dengan gembira, bukan dengan keluh kesah, sebab hal itu tidak akan membawa keuntungan bagimu.” (Ibrani 13:17).

Ingatlah bahwa para gembala dan pemimpin gereja, para pengerja dan orang-orang yang selalu melayani anda adalah manusia juga sama seperti anda. Sekuat-kuatnya mereka, ada saat-saat dimana mereka lemah. Timbunan pekerjaan dan pelayanan bisa membuat mereka jatuh sakit, kehilangan semangat, kecapaian atau kejenuhan. Di saat-saat seperti ini anda bisa berperan. Doakan dan dukung mereka agar Tuhan selalu menguatkan mereka dan menambah hikmat atas mereka. Alangkah indahnya hubungan dalam gereja yang terdapat saling doa diantara para pemimpin dan jemaatnya. Paulus menyadari pentingnya doa para jemaat bagi pemimpin seperti dia. Lihatlah apa seruannya kepada jemaat di Tesalonika. “Saudara-saudara, doakanlah kami.” (1 Tesalonika 5:25).

Ambillah waktu dan mulailah doakan mereka. Siapa tahu, mungkin saat ini mereka sangat membutuhkan dukungan doa dari anda semua. Mereka sudah dengan tekun terus mendoakan anda, para jemaat yang dikasihi Tuhan secara rutin. Sekarang giliran kita untuk mendoakan mereka pula, meminta Tuhan memberi kekuatan, perlindungan, kesehatan dan lain-lain agar mereka dapat tetap menjalankan tugas berat mereka dalam keadaan baik, sehat tanpa kurang suatu apapun.

Gembala mendoakan jemaat, jemaat mendoakan gembala. Kuasa doa sama besarnya berlaku bagi setiap orang benar

Follow us on twitter: http://twitter.com/dailyrho

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply