Melintasi Rute Menuju Kebaikan

jalan menuju kebaikan by Australian McKillopANUGERAH hidup kadang tampil melalui rute yang tidak diinginkan. Ia tidak datang diiringi dengan tiupan seruling merdu. Tidak diantar oleh dayang-dayang nan rupawan. Anugerah hidup itu tidak disegarkan oleh wewangian harum. Seorang sahabat mengatakan, di saat seperti itu ia merasa mulai dipermainkan oleh keadaan. Ia merasa terombang-ambing oleh waktu. Apakah ia mesti menunggu untuk melakukan […]

jalan menuju kebaikan by Australian McKillop

ANUGERAH hidup kadang tampil melalui rute yang tidak diinginkan. Ia tidak datang diiringi dengan tiupan seruling merdu. Tidak diantar oleh dayang-dayang nan rupawan. Anugerah hidup itu tidak disegarkan oleh wewangian harum.

Seorang sahabat mengatakan, di saat seperti itu ia merasa mulai dipermainkan oleh keadaan. Ia merasa terombang-ambing oleh waktu. Apakah ia mesti menunggu untuk melakukan sesuatu tepat pada waktunya? Atau ia mesti segera melaksanakan keinginannya? Ia menjadi bingung.

Ia mengatakan, ia persis seperti anak katak yang takut cuma karena langit hitam, angin yang bertiup kencang, dan kilatan petir yang menyilaukan. Padahal, itulah sebenarnya tanda-tanda hujan sementara. Hujan yang sedang dinanti-nantikan anak katak itu.

“Sering kali saya seperti anak katak tersebut. Saya tidak menyadari bahwa hal yang tidak menyenangkan adalah rute menuju kebaikan. Ternyata kepekaan, kesadaran, kesabaran dan perjuangn saja tidaklah cukup! Untuk melewati rute itu perlu keberanian dan komitmen agar saya sampai pada titik kehendak Tuhan,” katanya.

Sahabat, banyak orang mengalami kebingungan dalam hidup ini. Ketika berada dalam kondisi demikian, orang lalu mulai kehilangan pegangan hidup. Orang kemudian berjalan tidak tahu arah yang pasti. Orang menjadi terombang-ambing. Apa yang semestinya diputuskan untuk dilakukan?

Kisah di atas memberi kita inspirasi untuk tetap bertahan pada komitmen yang telah kita buat di saat kita berada dalam situasi terombang-ambing itu. Hal ini mengandaikan suatu konsitensi dalam hidup. Orang tidak plin-plan dalam mengelola hidupnya. Orang mesti berusaha untuk merasa mantap dalam perjalanan hidupnya.

Untuk itu, orang mesti setia dalam hidupnya. Orang mesti membangun kesetiaan itu tahap demi tahap, langkah demi langkah. Orang tidak bisa mau meraih kesetiaan itu dalam sekejap. Menjadi orang yang setia pada komitmen itu suatu proses yang berjalan terus-menerus dalam kehidupan manusia.

Rute menuju kebaikan mesti dijalani dengan penuh kesabaran dan kesetiaan. Orang yang tergesa-gesa melewati rute kebaikan hanya meraih kekosongan dalam hidupnya. Ada damai yang dialami, namun hanyalah damai yang semu. Damai yang tidak sepenuhya dialami dalam hidup yang nyata.

Karena itu, orang beriman mesti membuka hatinya terhadap rahmat Tuhan. Mengapa? Karena rahmat Tuhan itu membantu manusia untuk menjadi kuat dan bertahan dalam perjalanan hidupnya. Tuhan memberikan semangat dalam rute menuju kebaikan yang dijalani dengan penuh perjuangan. Tuhan tidak pernah mengabaikan setiap perjuangan manusia. Justru Tuhan senantiasa menghargai setiap usaha manusia melintasi rute menuju kebaikan itu.

Mari kita terus-menerus berusaha untuk meraih hidup yang lebih baik. Dengan demikian, kita menjadi orang yang penuh sukacita menjalani hidup ini. Tuhan memberkati.

Foto kredit: Ilustrasi

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply