Laporan Kerja Lembaga-lembaga pada Sidang Tahunan KWI

Komisi Komsos KWI laporanSUDAH menjadi acara rutin tahunan Konferensi Waligereja mengadakan sidang tahunan. Sidang yang dalam tradisi tahunan kantor KWI dimulai pada Senin pekan pertama di bulan November itu mewajibkan para Uskup yang berasal dari 37 Keuskupan meninggalkan keuskupannya masing-masing sejenak untuk hadir aktif dalam sidang tahunan para uskup. Kewajiban untuk hadir dalam sidang juga melekat pada direktur […]

Komisi Komsos KWI laporan

SUDAH menjadi acara rutin tahunan Konferensi Waligereja mengadakan sidang tahunan. Sidang yang dalam tradisi tahunan kantor KWI dimulai pada Senin pekan pertama di bulan November itu mewajibkan para Uskup yang berasal dari 37 Keuskupan meninggalkan keuskupannya masing-masing sejenak untuk hadir aktif dalam sidang tahunan para uskup.

Kewajiban untuk hadir dalam sidang juga melekat pada direktur Lembaga, sekretaris komisi, kepala departemen yang bernaung di bawah KWI.

KWI memiliki 13 Komisi yang melayani para Bapa Uskup, baik dalam kesatuan sebagai konferensi maupun uskup di setiap gereja lokal.

Ke-13 komisii KWI adalah Komisi Karya Misioner, Komisi Kateketik, Komisi Teologi, Komisi Komunikasi Sosial, Komisi Liturgi, Komisi Keluarga, Komisi Kepemudaan, Komisi Pendidikan, Komisi Seminari, Komisi Keadilan-Perdamaian dan Pastoral Migran-Perantau, Komisi Pengembangan Sosial Ekonomi, Komisi Karasulan Awam,Komisi Hubungan Antargama dan Kepercayaan.

Selain itu, masih ada tiga departemen dan dua sekretariat/lembaga yakni Departemen Dokumentasi dan Penerangan (Dokpen), Departemen Keuangan, Departemen PSDM-PU-TG, Sekretariat Gender dan Pemberdayaan Perempuan/SGPP dan Lembaga Biblika Indonesia/LBI.

Komisi Liturgi KWI

Laporan Komisi Liturgi dalam Sidang Tahunan para Uskup: Sekretaris Komisi Liturgi KWI Rm. Bosco, Ketua Komisi Liturgi KWI Mgr. Sutrisnaatmaka MSF, dan Mgr. Hubert Leteng sebagai moderator sidang

Selain komisi, departemen dan sekretariat, KWI juga memiliki Lembaga usaha dan lembaga lain yang memiliki hubungan langsung dengan KWI. Di antara lembaga itu, terdapat KOPTARI, KARINA, Dana Pensiun KWI, DSAK (Dana Solidaritas Antar Keuskupan), BKBLII, Toko Buku Obor, Biro Travel/Wisata RAPTIM.

Pada kesempatan sidang tahunan 2014 ini, para uskup berkesempatan mendengar aneka laporan kerja dari Sekretaris Eksekutif KWI, sekretaris Komisi, kepala bagian untuk menyampaikan hasil kerja tahunan di hadapan para peserta sidang. Setiap komisi dan lembaga diberi waktu 50 menit untuk menyampaikan presentasi dan menjawabi pertanyaan dari para uskup.

Komisi teologi

Laporan Komisi Teologi dalam Sidang Tahunan 2014 KWI: Sekretaris Komisi Teologi KWI Rm. Leo, Ketua Komisi Teologi Mgr. Timang, dan Mgr. Paskalis sebagai moderator sidang.

Evaluasi dari peserta sidang menjadi masukan yang berguna bagi pengurus komisi, lembaga, departemen untuk membaharui karya pelayanan dari tahun ke tahun.

Para bapa uskup dalam waktu 3 hari mendapat penyegaran teologi dengan mempelajari secara khusus misi Gereja dan Evangelii Gaudium dari Paus Fransiskus. Di sela sesi laporan karya komisi, juga diberi kesempatan bagi tim pembaharuan KWI menyampaikan ide pembaharuan tata pelayanan KWI.

TOKO OBOR KWI

Laporan Pengurus Toko Rohani Obor: Pengurus Manajemen Toko Obor Rm. Agus, Mgr. Agustinus Agus dan, Mgr. Yohanes Harun sebagai moderator.

Sidang ini juga berhasil menelurkan dua surat gembala yakni Pesan Natal Bersama KWI-PGI serta Surat Gembala menyongsong tahun hidup bakti. Dokumen khusus yang menjadi konsumsi para uskup dan para imam peserta sidang adalah sebuah refleksi teologis yang menjadi intisari hari-hari studi para uskup. (Baca juga: Rencana Mengisi Tahun Hidup Bakti 2015; Gereja Harus Keluar dari Zona Nyaman, Datang Menemui Masyarakat; Hari Studi Para Uskup: Mencari Bentuk Ideal Gereja Masa Kini).

Kredit foto: Komsos dan Dokpen KWI

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply