Is God Good? (1)

Ayat bacaan: Mazmur 145:9====================”TUHAN itu baik kepada semua orang, dan penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.””Tolong cariin pendeta sakti yang bisa bicara langsung sama Tuhan, soalnya saya pengen tau kenapa hidup saya susah sep…

Ayat bacaan: Mazmur 145:9
====================
“TUHAN itu baik kepada semua orang, dan penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.”

“Tolong cariin pendeta sakti yang bisa bicara langsung sama Tuhan, soalnya saya pengen tau kenapa hidup saya susah seperti ini.” Kata-kata ini suatu kali disampaikan seseorang kepada saya dan cukup membuat saya sedih. Apa yang ia ucapkan mewakili pandangan keliru banyak orang mengenai Tuhan dan sifatNya. Kalimat diatas hanya satu saja, tetapi ada beberapa kekeliruan yang bisa kita lihat disana. Pertama, tidak ada yang namanya pendeta sakti. Pendeta bukanlah pendekar dalam kisah-kisah atau film-film silat sehingga ada yang sakti, ada yang tidak. Soal berbicara kepada Tuhan, kita hidup di Perjanjian Baru dan bukan lagi Perjanjian Lama.

Di masa Perjanjian Lama memang umat Tuhan butuh perantara untuk mendengar langsung atau menyampaikan sesuatu kepada Tuhan karena tidak semua orang boleh masuk hingga ke dalam Bait Suci. Tetapi saat Yesus menebus kita di kayu salib, tirai yang membatasi batas ke Bait Suci terbelah dua dari atas sampai bawah (Matius 27:51, Markus 15:38, Lukas 23:45) yang menjadi simbol runtuhnya sekat pembatas antara manusia dengan Bapa akibat dosa. Penebusan Kristus sudah melayakkan kita untuk bisa “…dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.” (Ibrani 4:16). Disamping itu, Yesus juga berkata “Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada itu.” (Yohanes 14:12) dan “Sesungguhnya Aku telah memberikan kuasa kepada kamu untuk menginjak ular dan kalajengking dan kuasa untuk menahan kekuatan musuh, sehingga tidak ada yang akan membahayakan kamu.” (Lukas 10:19).

Apa artinya? Artinya penebusan Kristus sudah memampukan kita untuk langsung menghampiri tahta Kasih Karunia tanpa harus melalui perantara, dan kemampuan untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan besar, bahkan yang lebih besar dari apa yang dilakukan Yesus sekalipun, dan itu berlaku bukan hanya bagi pendeta tetapi kepada semua orang yang percaya kepada Yesus. Benar bahwa pendeta merupakan orang-orang dengan panggilan khusus yang siap mendoakan dan melayani anda, tetapi anda tidak selalu harus butuh pendeta, apalagi mengira bahwa pendeta punya tingkatan sakti, kurang dan biasa saja, untuk membuat anda bisa berhubungan dengan Tuhan, baik untuk mendengar maupun meminta sesuatu. Jadi semua itu tergantung keseriusan kita untuk membangun hubungan yang erat dengan Tuhan. Tidak melanggar perintahnya, mengasihiNya dan rindu untuk menjalin hubungan yang kuat, menjauhi segala bentuk dosa, itu semua penting untuk diingat. Jika kita sudah melakukan itu, maka kasih Tuhan akan mengalir kepada kita tanpa terganggu apapun. Sebab seperti yang saya sampaikan kemarin, bahkan Firman Tuhan sudah mengatakan seperti ini: “Sebab itu TUHAN menanti-nantikan saatnya hendak menunjukkan kasih-Nya kepada kamu; sebab itu Ia bangkit hendak menyayangi kamu. Sebab TUHAN adalah Allah yang adil; berbahagialah semua orang yang menanti-nantikan Dia!” (Yesaya 30:18).

Selanjutnya, apakah benar Tuhan pilih kasih? Atau bahkan, baikkah Tuhan itu? Jawaban bisa beragam. Menjalani hidup memang tidak mudah. Kita akan sering berhadapan dengan berbagai kendala yang akan segera merampas sukacita kita dan menggantikannya dengan kesedihan, kekesalan atau bahkan kekecewaan. Di saat seperti itu banyak yang segera melupakan segala kebaikan Tuhan yang sebenarnya nyata dalam hidup kita, bahkan kita masih bisa menyaksikan dan menikmati kebaikan Tuhan itu di saat kita sedang menghadapi pergumulan berat.

Saya akan ambil contoh. Misalkan kita tengah berhadapan dengan situasi sulit atau sebuah kesusahan. Kita terdesak dan kelimpungan menghadapinya dan serta merta beranggapan bahwa Tuhan itu kejam, atau pilih kasih, atau dengan dingin tega membiarkan kita susah. Tapi coba pikir lagi, bukankah kesempatan yang masih diberikan Tuhan kepada kita untuk menyelesaikannya, kemampuan daya pikir, akal budi, tenaga atau keahlian yang Dia bekali sejak semula, bahkan saat kita masih bisa bernafas menghirup oksigen dari udara tanpa harus bayar alias gratis, bukankah itu semua pun merupakan kebaikan Tuhan juga? Karenanya apabila seseorang hanya melihat baik tidaknya Tuhan hanya secara sempit dari kesusahan yang tengah mereka alami saja, menganggap bahwa Tuhan baik saat tidak ada masalah tapi tidak baik saat tengah ditimpa kesusahan, maka itu adalah sebuah pandangan yang terlalu sempit dan keliru.

(bersambung)

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply