“His Holiness”, Buku Baru Kuliti Borok Skandal Finansial Vatikan

PAUS Benediktus XVI –tulis sejumlah media Italia yang kritis terhadap Tahta Suci—mengaku kaget sekaligus terhenyak ketika Paolo

Gabriele (46) akhirnya dibekuk polisi atas tuduhan menyelundupkan dokumen-dokumen rahasia Tahta Suci dan kemudian membocorkannya kepada pers. Paolo adalah semacam kepala rumah tangga di apartemen pribadi Paus hingga punya akses luas masuk ke ruangan kerja Bapa Suci dan –konon seperti tuduhan kepolisian Italia—akhirnya mencuri, menyelundupkan keluar dokumen penting dan kemudian “menjualnya” kepada media.

“His Holiness”

Tak ayal, dokumen-dokumen penting yang sifatnya rahasia itu akhirnya terbit dalam bentuk buku bertitel His Holliness garapan penulis Gianluigi Nuzzi. Buku His Holiness ini baru saja terbit di Italia pekan lalu dan isinya membuat “murka” banyak pejabat Vatikan.

Tentu saja, His Holiness tidak akan bisa terbit dan muncul ke permukaan kalau tidak ada yang membocorkan dokumen-dokumen penting dan rahasia dari ruang pribadi Paus tersebut. Kali ini, telunjuk Vatikan mengarah pada Paolo Gabrielle yang oleh media Italia disebut sudah lama menjadi kepala rumah tangga kediaman Paus sejak tahun 2006.

Kendati Vatikan menolak menyebut identitas sang wishle blower ini, namun media Italia Il Foglio dan Kantor Berita Italia  ANSA  meyakini sang pembocor informasi ini tak lain Paolo, pria berumur 46 tahun. “Penyidikan kini masih berlangsung oleh polisi internal Vatikan dan proses ini sah karena yang bersangkutan ditengarai memiliki dokumen-dokumen penting dan rahasia yang bukan menjadi haknya. Yang bersangkutan tengah menjalani interogasi,” kata Jurubicara Vatikan Federico Lombardi menjawab media Italia.

Media Italia yang kritis terhadap Vatikan menduga, jangan-jangan Paolo tak lebih sebagai kambing hitam atas serangkaian bocornya dokumen penting dan rahasia Tahta Suci karena sengaja “dijual” kepada media oleh beberapa orang.

Selain Paolo Gabrielle, hanya orang-orang tertentu saja yang punya “izin masuk” boleh membersihkan kamar kerja Paus. Mereka ini adalah empat orang biarawati, dua sekretaris pribadi Paus, Georg Gaenswein dan Alfred Xuereb.

Tahta Suci kecolongan

Kejadian bocornya surat-surat dan dokumen penting Vatikan dari ruang kerja pribadi Paus sebenarya sudah dilacak sejak April lalu, ketika Tahta Suci membentuk semacam “komisi penyelidikan internal” terdiri dari para kardinal guna menelisik identitas pembocor itu. Namun, terlambat sudah karena His Hollines tulisan Gianluigi Nuzzi sudah keburu terbit pekan lalu, sebelum akhirnya polisi Vatikan mencokok Paolo Gabrielle atas tuduhan mencuri dan menjual dokumen Vatikan.

Tahta Suci dilaporkan syok atas terbitnya His Holliness lantaran buku itu mengudal-udal banyak kasus korupsi di tubuh pemerintahan Tahta Suci yang sebenarnya secara moral harus imun terhadap kejahatan kerah putih ini. Kasus korupsi yang melanda Vatikan terutama dipicu oleh riak-riak kejahatan kerah putih yang konon terjadi di Bank Vatikan dan Kardinal Tarcisio Bertone yang tak lain adalah Menlu Vatikan.

Skandal dugaan korupsi

Media Italia memang terkenal galak atas dugaan kasus korupsi ini, terutama setelah kepala Bank Vatikan terpaksa dilengserkan Tahta Suci karena telah mencoreng citra baik yang seharusnya ada pada Tahta Suci dan jajaran pemerintahannya. Ettore Gotti Tedeschi –mantan kepala Bank Vatikan yang dicopot—dituduh tak becus melokalisir dugaan kasus korupsi agar tak terendus pers, namun sekaligus juga didakwa Vatikan dia sendirilah yang membocorkan borok-borok Vatikan kepada media.

Gotti Tedeschi (67)  yang dikenal sebagai ahli etika keungan direktur Vatikan mengepalai Bank Sentral Vatikan atau resminya bernama Lembaga untuk Semua Karya Religius (IOR)  sejak tahun 2009. Dia ditunjuk mengepalai IOR dengan harapan meminimalisir korupsi di tubuh Bank Sentral Vatikan ini.

Artikel lain yang banyak dibaca:

5 pencarian oleh pembaca:

  1. kantor berita italia
Loading...

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.