Monday, 24 November 2014

Gua Maria Mawar di Paroki Hati tak Bernoda Santa Perawan Maria Boyolali

KOTA susu sapi dan penghasil pepaya Boyolali ternyata juga punya lokasi peziarahan rohani untuk berdevosi kepada Bunda Maria. Sesuai nama pelindung paroki yakni Hati tak Bernoda Santa Perawan Maria, Paroki Boyolali menyimpan harta rohani berupa Gua Maria Mawar yang berlokasi di kawasan Pengging.

Menurut penuturan Romo Herman Pr –kini romo paroki  Hati tak Bernoda Santa Perawan Maria Boyolali—Gua Maria Mawar di Pengging sejak sekian tahun lamanya ini luput dari atensi dan reksa material dari umat. Bahkan, kata Romo Herman, banyak umat katolik di Paroki Boyolali pun tidak tahu-menahu kalau parokinya punya tempat ziarah yang patut dipublikasikan kepada seluruh umat katolik di Indonesia.

“Memang, awalnya sedikit ada masalah soal kepemilikan lahan dimana Gua Maria Mawar itu berlokasi.  Karenanya, sementara waktu potensi rohani ini juga belum dikembangkan secara serius,” kata Romo Herman Pr yang bertugas pastoral di Boyolali sejak tahun 2009.

“Namun soal kepemilikan lahan ini sudah selesai dan masih perlu tahapan berikutnya yakni balik nama dari pemilik lama kepada Gereja Katolik Paroki Boyolali,” kata Romo Herman menjawab pertanyaan umat di sebuah milis katolik.

Pengembangan lebih lanjut

Menurut Romo Herman, memang harus ada langkah nyata untuk pemberdayaan lokasi ziarah ini menjadi sebuah tempat peziarahan yang layak. Dulu, kata dia, setahun dua kali pada bulan Mei dan Oktober selalu ada misa. “Nah, masuk pertengahan tahun 2011 sampai sekarang sudah ada misa setiap pekan keempat dalam bulan,” terangnya.

Sarana dan prasarana? “Masih sangat minim,” kata Romo Herman.

Namun upaya perbaikan sarana umum mulai dikerjakan. Di antaranya membangun paving untuk jalan, pelataran dirapikan, pembangunan pondok sederhana untuk ekaristi, dan pemasangan jaringan listrik.

Pasti akan menyedot banyak biaya, apalagi lokasi Gua Mawar ini ada di sebuah lereng tebing sungai.

Sejak beberapa bulan terakhir ini, semakin banyak peziarah datang mengunjungi Gua Maria Mawar di Pengging, Boyolali. “Masyarakat sekitar juga menerima dengan tangan terbuka,” tutur Romo Herman Pr.

Jalan menuju Gua Mawar memang dibuat sedikit “memutar” dari atas ke bawah guna mengurangi tekanan bernada keberatan dari lingkungan dimana jalur akses awal menuju gua yang semula telah dirancang. “Duc in altum alias bertolaklah ke tempat yang dalam,” tulis Romo Herman atas refleksi Uskup Agung Semarang Mgr. Yohannes Pujasumarta ketika berkesempatan mengunjungi Gua Maria Mawar ini.

Jalan menuju Gua Mawar

Minimnya peta lokasi menyebabkan Gua Maria kurang dikenal oleh umat katolik. Hanya kalau pas kebetulan mata melihat sebuah plang nama kecil di sisi kiri jalan dari arah Kartasura menuju Boyolali, maka Gua Maria ada di posisi kiri jalan.  Bus kecil bisa merayap naik sampai lokasi, namun bus besar tidak bisa menjangkau areal dan harus memakai antarjemput mobil.

Kalau umat merasa kesulitan menemukan lokasinya, Paroki Boyolali bersedia membantu mengantar para peziarah luar kota menemukan lokasinya.

Diskusi mengenai keberadaan Gua Maria Mawar Paroki Boyolali ini mengemuka, ketika Simon Widodo –putra asli Wedi, Klaten yang kemudian tinggal di Jakarta—mengunduh pertanyaan dengan bertanya dimanakah posisi letak Gua Maria Mawar Boyolali. “Bahkan ketika saya tanyakan kepada seorang OMK di Pengging pun, mereka tidak tahu dimana Gua Maria Mawar ini berada,” tulis Simon Widodo.

Bak gayung bersambut, maka pertanyaan ini segera direspon banyak umat di milis Keuskupan Agung Semarang. Intinya, mereka berharap agar informasi mengenai Gua Maria Mawar ini bisa diberikan oleh otoritas Gereja setempat yakni Paroki Boyolali.

Akhirnya, Romo Herman Pr dari Paroki Boyolali pun angkat suara menulis sedikit kilas balik Gua Maria Mawar ini.

Menurut telisik yang dilakukan Simon Widodo, keberadaan Gua Maria Mawar Paroki Boyolali di Keuskupan Agung Semarang ini terukir dalam sejarah, ketika Romo Endro Karjono MSF pada tanggal 26 Juni 1982 meresmikan keberadaan gua ini.

Lokasi Gua Maria Mawar  berada di Kampung Tlangu, Desa Kembang Sari, Kecamatan Musuk, Kabupaten Boyolali,  Jawa Tengah. Gua Mawari dirintis oleh umat katolik Paroki Boyolali sebagai ungkapan devosi mereka kepada Bunda Maria dan keinginan memiliki tempat doa.

Rute menuju Gua Mawar bisa diambil dari kota Boyolali menuju arah Drajitan, Musuk; belok kanan di pertigaan Sombo dan lalu naik menanjak melewati desa Tlangu sampai pertigaan dan kemudian menuju arah Desa Munggur, lalu belok kanan sampai Munggur. Masih harus jalan kaki sejauh 200 meter menuju lokasi Gua Maria Mawar.

Paroki Hati Tak bernoda Santa Perawan Maria Boyolali berlokasi di  Jl. Merbabu 24, Boyolali, dengan nomor  telepon (0276) 21107.

Kontakdengan OMK  Stasi Musuk d/a Kembangsari 06/II, Musuk,  attn. Sdr. Teguh Tri Kuncoro dengan email collo@plasa.com atau sulisrose@plasa.com

Photo credit: Situs resmi Paroki Boyolali

Link:

www.guamaria.multiply.com

www.pondorenungan.com/goamaria.php

http://guamariamawar.blogspot.com/

Paroki Boyolali Hati tak Bernoda Santa Perawan Maria

0saves


If you enjoyed this post, please consider leaving a comment or subscribing to the RSS feed to have future articles delivered to your feed reader.

Related Posts to "Gua Maria Mawar di Paroki Hati tak Bernoda Santa Perawan Maria Boyolali"

Response on "Gua Maria Mawar di Paroki Hati tak Bernoda Santa Perawan Maria Boyolali"