“Good Kill”, Derita Psikis Pilot Tempur di Balik Kendali Drone

Good_Kill_poster

LANGIT menjadi panggung seorang penerbang. Apalagi bagi seorang  penerbang jet tempur –apakah itu pembom atau striker— maka langit menjadi hidup dan karirnya. Untuk  seorang penerbang jet pembom-tempur F-16 “Fighting Falcon”, sudah barang tentu selain langit,  maka rudal dan berikut semua teknologi penjejak deteksi keberadaan musuh menjadi dunia panggung yang membuatnya eksis.

Begitu terbang menembus awan dan berjaya di langit, maka itulah bahagianya seorang penerbang. Bagi penerbang jet pembom-tempur F-16, terbang di udara dan berhasil menjejak keberadaan musuh dan menembaknya merupakan prestasi yang akan dia catat dalam logbook jam terbangnya.

Begitulah hidup seorang penerbang jet pembom-tempur seperti yang dialami Mayor Thomas Egan (Ethan Hawke). Tapi itu dulu sekali. Sekarang kejayaannya sudah luntur dan merasa diri eksistensinya sebagai ‘elang angkasa’ sudah tergantung di dinding, begitu dia didapuk komandan untuk menjadi ‘penerbang’ pesawat tanpa awak (drone) di balik ruang kemudi komando sentral.

Meski memainkan beberapa panel kemudi, namun toh sejatinya Egan bukan lagi seorang penerbang. Sekalipun dengan daya jelajah dan kemampuan deteksi dini yang luar biasa dan drone itu bisa membunuh musuh dalam 10 detik, namun toh harga diri dan kebanggaan seorang penerbang sudah luntur.

Egan mengalami depresi psikis, lantaran harus meninggalkan kokpit F-16 dan kemudian beralih menjadi ‘penerbang’ drone di balik ruang kemudi komando sentral.  Persolaan psikis yang menggerogoti kediriannya merembet masuk ke ruang-ruang pribadi dimana harga dirinya pun jatuh di hadapan sang istri.

Egan menjadi pemuruh, gampang emosional, dan mulai suka minum alcohol.

Ia perkasa di balik ruang kemudi komando dan mampu membunuh bom dengan arahan laser dan tepat sasaran dalam tempo hanya 10 menit saja, namun dia tak berdaya membawa keberadaan dirinya sendiri di dalam keluarga.  Istrinya memilih pergi meninggalkannya, karena merasa ‘kesepian’ ketika Egan mendesak komandannya agar bisa terbang lagi membawa F-16 ke Afghanistan untuk membunuh ‘musuh-musuh’ Amerika.

Namun, harapan itu kandas. Egan tetap dibenum di darat –bukan di langit—untuk ‘menerbangkan’ pesawat tak berawak yang sangat mematikan ini.

Good Kill adalah film drama psikologis seorang penerbang tempur. Bagaikan rajawali kehilangan sayap, maka itulah Egan yang telah kehilangan harga diri dan menjadi lungkrah karena kokpik pesawat F-16 sudah ‘dijauhkan’ darinya. Hari-harinya hanya sibuk mengatur panel-panel kemudi drone dan itu sangat membosankan.

Berhadapan dengan keseharian hidup serba monoton dan tidak membuat hepi memang menjadi tantangan dunia modern, ketika manusia akhirnya tidak bisa memilih dimana dan oleh siapa dia dilahirkan. Faktisitas hidup di hamparan dunia militer inilah yang dihadapi Egan: ia berjaya di balik ganasnya drone menghantam sasaran musuh di Afghanistan, tapi dia impoten melawan harga dirinya yang dulu berjaya di balik kokpit F-16.

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply