Do Something Today!

Ayat bacaan: Matius 25:26
=====================
“Maka jawab tuannya itu: Hai kamu, hamba yang jahat dan malas, jadi kamu sudah tahu, bahwa aku menuai di tempat di mana aku tidak menabur dan memungut dari tempat di mana aku tidak menanam?”

jangan menunggu, melipatgandakan talenta, do something, lakukan sesuatu

Tugas saya adalah mengajar teknik web dan grafik desain. Saya memberikan ilmu yang siap pakai bagi para siswa. Itu tugas utama saya. Tapi dalam berbagai kesempatan saya merasa perlu untuk memberikan nasihat. Nasihat seperti apa? Saya melihat ada banyak orang yang hanya duduk menunggu walaupun mereka sudah dibekali ilmu pengetahuan,keterampilan bahkan sekedar kemampuan yang cukup untuk bisa berbuat sesuatu. Tidak ada modal, tidak ada kesempatan, belum ada perusahaan yang memanggil dan sebagainya, selalu saja menjadi alasan orang untuk terus menunggu dan menunggu. Ketika orang selesai kuliah, mereka fokus hanya pada mencari lowongan kerja dan memasukkan lamaran. Selama tidak ada yang memanggil, mereka pun hanya terus menanti tanpa berbuat sesuatu. Mereka tidak menyadari bahwa sebenarnya dengan apa yang sudah mereka punya, mereka sudah bisa mulai untuk melakukan sesuatu. Kemarin saya memberi sebuah contoh pada siswa saya. Saya mengajak mereka keluar untuk melihat rumput di halaman, dan mengajak mereka berpikir apa yang dapat mereka hasilkan dari sepetak rumput tersebut. Mereka mulai berpikir dan ternyata mampu memberi jawaban beragam. Mereka bisa beternak, mereka bisa memotong rumput, bisa menanam bagian-bagian yang gundul dan sebagainya. Ada begitu banyak peluang namun sedikit yang mampu melihat, apalagi menangkap peluang dan mengolahnya menjadi sesuatu yang menghasilkan.

Perumpamaan tentang talenta dalam Matius 25:14-30 memberi sebuah gambaran jelas mengenai hal ini. Ada seorang tuan yang hendak bepergian ke luar negeri, dan dia mempercayakan hartanya pada hamba-hambanya. Seorang diberikan lima talenta, seorang lagi dua, dan seorang lagi satu, sesuai dengan kesanggupannya. Sekembalinya sang tuan, para hamba pun dipanggil. Yang mendapat lima talenta ternyata bisa menggandakannya menjadi sepuluh, yang mendapat dua telanta mampu menggandakannya menjadi empat. Dan keduanya pun mendapat jawaban yang sama. Mereka dianggap baik dan setia memikul tanggung jawab dalam perkara kecil, dan kepada mereka akan diberikan tanggung jawab dalam perkara yang lebih besar lagi. Mereka pun layak untuk masuk dalam kebahagiaan tuannya. Seorang lagi yang mendapat satu talenta ternyata hanya menanamnya, tidak menggandakan, malah menuduh tuannya sebagai manusia yang kejam. (ay 24). Tuannya pun menyebut sang hamba yang satu ini sebagai orang yang jahat dan malas. (ay 26). Perhatikan kata jahat. Apakah dia mencuri uang tuannya? Tidak. Apakah dia korupsi? Tidak. Apakah dia menggunakan uang tuannya untuk berbuat dosa? Tidak. Namun dia diganjar kata jahat. Hamba satu ini jahat, karena dia tidak setia. Dia tidak memanfaatkan apa yang telah dipercayakan kepadanya untuk berbuat sesuatu. Dia tidak menghargai tanggung jawab yang diberikan. Mungkin dia menganggap satu talenta itu sangat sedikit dibanding kedua temannya, dan dia merasa diperlakukan dengan tidak adil. Hamba dengan satu talenta tidak menyadari bahwa satu talenta pun, meski sedikit, namun tetaplah sebuah talenta yang bisa dilipat gandakan. Maka hukumannya pun jelas. “Dan campakkanlah hamba yang tidak berguna itu ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi.” (ay 30).

Tuhan memberikan kelimpahan kepada orang yang tahu memanfaatkan talentanya, mengolahnya menjadi sesuatu yang berhasil. “Karena setiap orang yang mempunyai, kepadanya akan diberi, sehingga ia berkelimpahan. Tetapi siapa yang tidak mempunyai, apapun juga yang ada padanya akan diambil dari padanya.” (ay 29). Orang yang bisa melakukan pekerjaan kecil dengan baik dengan tanggung jawab penuh akan diberi hingga berkelimpahan, dan sebaliknya. Ingatlah bahwa kepada kita semua telah diberikan talenta, menurut kesanggupan kita. Jika mendapat talenta kecil, mulailah dari perkara kecil, maka Tuhan akan melimpahkan perkara-perkara yang lebih besar lagi hingga berkelimpahan. Tidak ada alasan untuk bersungut-sungut, malas-malasan dan berlindung di balik berbagai alasan, karena , sekali lagi, talenta tetaplah talenta, yang bisa kita pakai untuk berbuat sesuatu. Tuhan telah memberikan segala sesuatunya cukup bagi kita untuk mulai melakukan sesuatu. Tuhan sangat tidak suka pada pemalas. Dalam Amsal kita melihat hal yang sama, bahwa Tuhan memberkati orang yang rajin. “Orang malas tidak akan menangkap buruannya, tetapi orang rajin akan memperoleh harta yang berharga.” (Amsal 12:27), “Hati si pemalas penuh keinginan, tetapi sia-sia, sedangkan hati orang rajin diberi kelimpahan.” (Amsal 13:4).

Dalam melayani Tuhan pun demikian. Kita telah diberikan kemampuan, waktu dan kesempatan yang cukup banyak selama kita masih ada dalam dunia ini. Maka kita juga harus melayani Tuhan selama masih ada waktu dan kesempatan, kemudian harus mampu melipatgandakan, mengembangkan talenta yang sudah Dia berikan dan menggunakannya dengan baik. Seseorang tidak harus menjadi pendeta utnuk melayani, tidak harus menjadi worship leader, tidak harus hafal Alkitab luar kepala, tidak harus berkotbah dimana-mana, untuk melayani. Sebuah perbuatan yang didasarkan atas kerinduan untuk melayani Tuhan dengan tulus karena mengasihiNya, sebesar atau sekecil apapun, sangatlah Dia hargai. Dan Tuhan siap memberkati dengan melimpah-limpah. Tuhan memberikan kita talenta bukan untuk disimpan dan ditimbun, tapi untuk pelipatgandaan dan digunakan dengan sebaik-baiknya untuk menghasilkan sesuatu yang bernilai, baik bagi diri kita sendiri maupun orang lain. So, don’t just sit and wait, do something today.

Setiap orang telah dibekali talenta yang cukup untuk bisa mulai melakukan sesuatu

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply