Diam Di Kaki Tuhan

Ayat bacaan: Lukas 10:39
========================
“Perempuan itu mempunyai seorang saudara yang bernama Maria. Maria ini duduk dekat kaki Tuhan dan terus mendengarkan perkataan-Nya”

diam di kaki Tuhan

Dalam salah satu episode Kick Andy! yang saya tonton, Nugie mendapat kejutan dengan hadirnya sang ibu tanpa ia ketahui. Dia bergegas menyongsong sang ibu yang kelihatan agak sulit berjalan, tangannya lalu menopang dan membimbing ibunya ke bawah. Kemudian terdengar suara Nugie yang bertanya, “tadi kan kita teleponan, kok nggak cerita sih mau kesini..?” sambil diselingi tawa gembira. Kemudian si ibu diwawancarai singkat, apakah ia bangga punya anak seperti Nugie, dan si ibu menjawab, “sangat bangga..”. Nugie kemudian memeluk dan mencium ibunya. Ibu Nugie layak bangga, sangat layak. Di saat begitu banyak selebritis yang terjatuh akibat obat-obatan dan dosa lain, anaknya tidak ikut terjebak dan malah tampil sebagai sosok pecinta lingkungan hidup. Di saat banyak selebritis yang terlalu sibuk bekerja hingga melupakan orang tuanya, anaknya tetap dekat padanya. Saya berpikir, ada berapa banyak orang tua saat ini yang merasa kesepian karena anak-anak mereka semua terlalu sibuk bekerja dan tidak punya waktu mengunjungi mereka, meluangkan waktu untuk bersama-sama dengan mereka. Orang tua membesarkan anak-anak mereka, dan berjuang habis-habisan agar anak mereka bisa berhasil membangun karir, tapi kemudian karena karir pula mereka tidak lagi punya waktu luang. Coba tanyakan kepada para orang tua yang kesepian, apakah yang mereka butuh, kemewahan harta benda dari sang anak, atau waktu-waktu indah bersama anak-anaknya. Mungkin, dan saya yakin, orang tua akan sangat rindu memeluk anaknya seperti dulu ketika mereka kecil.

Tuhan pun demikian. Kita begitu sibuk bekerja, berjuang hidup, sehingga kita sering melewatkan waktu-waktu kita untuk mendatangi dan berdiam di hadiratNya. Ada yang bahkan sering terlalu sibuk melayani, tetapi melupakan saat dimana kita duduk berdiam di kakiNya dan merasakan betapa Tuhan begitu dekat dan begitu mengasihi kita. Ayat bacaan hari ini mengambil kisah ketika Yesus berkunjung ke rumah Marta dan Maria. Mendapat kunjungan dari Kristus, Marta pun sibuk melayani. Tapi Maria memilih untuk terus duduk diam di dekat kaki Tuhan dan terus mendengarkan perkataanNya. Marta kemudian mengeluh karena ia melayani sendirian dan meminta Yesus mengingatkan Maria untuk membantunya. Tapi Yesus menjawab: “Marta, Marta, engkau kuatir dan menyusahkan diri dengan banyak perkara,tetapi hanya satu saja yang perlu: Maria telah memilih bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil dari padanya.” (Lukas 10:41-42).

Ada kalanya kita harus menarik rem dari kesibukan kita, baik pekerjaan ataupun pelayanan. Ada saatnya kita harus berhenti berkeluh kesah dan meminta tolong atas segala permasalahan kita. Dan pergunakanlah waktu tersebut untuk duduk diam di kaki Tuhan, merasakan kasihNya yang begitu damai, mendengar suaraNya menyampaikan hal-hal yang ingin Dia katakan pada kita, menikmati persekutuan pribadi yang indah dengan Bapa. Inilah bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil dari kita. Tuhan rindu menikmati saat-saat teduh bersama anak-anakNya, Tuhan rindu memeluk anak-anakNya, dan itu tidak akan terjadi jika kita tidak tahu kapan saatnya menghentikan ritme kesibukan kita sehari-hari. Kita memang tidak dilarang untuk memohon bantuan dari Tuhan lewat doa-doa kita, tapi ada waktu dimana kita diminta untuk diam dan mengetahui bahwa Allah berkuasa di atas segalanya. “Diamlah dan ketahuilah, bahwa Akulah Allah! Aku ditinggikan di antara bangsa-bangsa, ditinggikan di bumi!” (Mazmur 46:11). Ketahuilah bahwa Tuhan tidak pernah terlelap, tidak pernah lengah menjaga kita, dan Dia lah sumber pertolongan yang selalu mendengar. Saatnya bagi kita untuk duduk diam dan ganti mendengar apa yang hendak Ia nyatakan dalam hidup kita.

Berikan waktu terbaik anda untuk diam di kakiNya, dan mendengar suaraNya

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply