Belalang dan Persatuan

Ayat bacaan: Amsal 30:27
========================
“The locusts have no king, yet they go forth all of them by bands”

belalang

Ketika masih kecil, ada salah satu jenis belalang yang saya sukai bentuknya karena terlihat seperti sedang memasang kuda-kuda kungfu. Saya pun menyebutnya belalang kungfu, yang belakangan saya ketahui disebut dengan praying mantis karena bagi sebagian orang belalang ini pun terlihat seperti melipat tangan mengambil posisi berdoa. Saya tidak tahu pasti apakah praying mantis tergolong belalang atau tidak, tetapi yang pasti postur fisik dan warnanya memang menyerupai belalang. Hewan ini termasuk jenis karnivora. Tidak seperti belalang biasa yang memakan tanam-tanaman seperti daun, gandum, serbuk bunga dan sebagainya, praying mantis memakan serangga-serangga lainnya seperti belalang biasa, lalat, kumbang atau bahkan laba-laba. Meski tergolong karnivora, sesungguhnya belalang ini pun tidak bisa dikatakan kuat. Ukurannya kecil dan begitu rawan dimangsa oleh predator-predator yang lebih besar seperti burung misalnya. Jika jenis yang karnivora ini saja sudah termasuk lemah, apalagi belalang biasa yang berlompatan di rerumputan. Ukurannya rata-rata lebih kecil dan tidak memiliki pertahanan apa-apa selain daya lompatnya yang cukup jauh dan bisa pula terbang. Bayangkan betapa lemahnya seekor belalang jika berada sendirian di lingkungan yang keras. Setiap saat ia bisa mati menjadi santapan pemangsanya. Bagi kita seekor belalang kecil dan lemah mungkin terlihat lucu. Tetapi apa yang terjadi ketika belalang secara beramai-ramai menyerbu pertanian? Hasil tani bisa ludes seketika. Bagi para petani, serangan belalang ini tergolong hama yang tidak boleh diabaikan. Berabad-abad lamanya serangan belalang ini mengancam penghasilan pertanian di berbagai belahan bumi. Bahkan di Alkitab kita pun bisa menyaksikan bagaimana dahsyatnya serangan yang dilakukan belalang jika berkelompok.

Perhatikanlah apa yang tertulis dalam Alkitab mengenai serangan belalang ini. Serentetan situasi mengerikan pernah terjadi di Mesir pada jaman Musa ketika Firaun tetap mengeraskan hatinya untuk melepaskan Israel dari perbudakan di negaranya Mesir. Meski sudah diingatkan Tuhan lewat Musa dan Harun, ia ternyata masih memilih untuk membangkang. Akibatnya serangkaian tulah pun hadir menimpa bangsanya. Tulah ke delapan yang dijatuhkan adalah segerombolan belalang dalam jumlah yang begitu besar. Persisnya situasi pada saat itu adalah sebagai berikut. “Datanglah belalang meliputi seluruh tanah Mesir dan hinggap di seluruh daerah Mesir, sangat banyak; sebelum itu tidak pernah ada belalang yang demikian banyaknya dan sesudah itupun tidak akan terjadi lagi yang demikian. Belalang menutupi seluruh permukaan bumi, sehingga negeri itu menjadi gelap olehnya; belalang memakan habis segala tumbuh-tumbuhan di tanah dan segala buah-buahan pada pohon-pohon yang ditinggalkan oleh hujan es itu, sehingga tidak ada tinggal lagi yang hijau pada pohon atau tumbuh-tumbuhan di padang di seluruh tanah Mesir.” (Keluaran 10:14-15). Lihatlah bagaimana mengerikannya belalang yang lucu, lemah dan kecil itu jika sudah bergabung dalam menyerang. Jika kita pernah melihat bagaimana kesulitan yang dihadapi penduduk di suatu daerah ketika menghadapi serangan belalang, disini dikatakan bahwa pada saat itu serangan jauh lebih besar dari yang pernah ada, dan tidak akan pernah ada serangan belalang yang lebih besar lagi setelahnya. Dalam sekejap mata Mesir berubah menjadi lautan belalang yang mengubah Mesir menjadi gurun gersang dalam waktu singkat.

Satu belalang tidak akan berpengaruh apa-apa. Ia hanya akan melompat-lompat dan mudah kita tangkap. Tapi dalam jumlah banyak belalang bisa sangat merepotkan dan sulit dikendalikan. Hal ini dijadikan contoh oleh Agur bin Yake yang mengatakan: “belalang yang tidak mempunyai raja, namun semuanya berbaris dengan teratur.” (Amsal 30:27). Dalam versi Bahasa Inggris Amplified ditulis: “The locusts have no king, yet they go forth all of them by bands”. Kata berbaris dengan teratur dalam bahasa Inggrisnya digambarkan dengan bergabung dalam sebuah kelompok besar. Satu kelompok besar yang bergerak bersama untuk tujuan yang sama pula. Jika melihat bagaimana manusia hari-hari ini yang begitu sulit untuk bersatu, selalu memperbesar jurang perbedaan dan terus bertikai, kita pantas merasa malu terhadap belalang ini. Satu gereja sekalipun masih juga bisa saling curiga, apalagi dengan saudara saudari seiman yang berbeda tempat bertumbuhnya. Segala perbedaan selalu dijadikan alasan, kita terus menerus merendahkan, memandang negatif dan curiga terhadap saudara seiman yang memiliki tata cara peribadatan yang berbeda dengan kita. Padahal kita memiliki Raja yang sama, Raja diatas segala raja, Tuhan Yesus. Jika belalang yang tidak memiliki raja bisa bersikap demikian, betapa menyedihkannya kita yang memiliki Raja tidak bisa melakukannya.

Alkitab dalam banyak kesempatan menyatakan pentingnya bagi kita untuk tidak berjalan sendiri-sendiri. Lihatlah apa yang dikatakan Pengkotbah berikut: “Berdua lebih menguntungkan daripada seorang diri. Kalau mereka bekerja, hasilnya akan lebih baik. Kalau yang seorang jatuh yang lain dapat menolongnya. Tetapi kalau seorang jatuh, padahal ia sendirian, celakalah dia, karena tidak ada yang dapat menolongnya.” (Pengkotbah 4:9-10 BIS). Dalam Perjanjian Baru pun demikian. Meski Perjanjian Baru banyak memberi penekanan kepada pertumbuhan iman kita masing-masing, tetapi Tuhan tidak pernah menginginkan kita untuk menjadi individu-individu yang eksklusif dan merasa paling hebat tanpa merasa perlu untuk bergandeng tangan bersama saudara-saudari lainnya. Gereja tidak akan pernah bisa menjadi terang dan garam jika jemaatnya memelihara sikap egois dan menutup diri dari yang lain, gereja pun tidak akan bisa berfungsi jika hanya dibatasi oleh dinding-dinding tanpa pernah berpikir untuk bersatu dengan saudara seiman lainnya. Jika sikap seperti ini terus dipertahankan, jangan bermimpi untuk menjangkau lebih banyak jiwa yang berada di luar sana. Penulis Ibrani menyampaikan firman Tuhan yang berbunyi: “Dan marilah kita saling memperhatikan supaya kita saling mendorong dalam kasih dan dalam pekerjaan baik.” (Ibrani 10:24). Prinsip saling yang positif harus terus kita kembangkan, karena kita harus menyadari bahwa kita ini terbatas dan lemah, seperti halnya belalang. Menghadapi hari-hari yang semakin sukar ini, kita harus lebih menekankan kebersamaan, membangun hubungan kekeluargaan dan persaudaraan erat dengan saudara-saudari kita lainnya. Apa yang dikatakan Tuhan sesungguhnya jelas. Berhentilah menjadi pribadi yang egocentris. Belalang akan sangat lemah dan rentan jika sendirian di tengah rerumputan luas. Begitu banyak ancaman yang bisa mencelakakan hidupnya. Kita pun demikian di tengah dunia yang jahat ini. Sehebat-hebatnya kita, kita tidak akan bisa mencapai apa-apa jika kita terus menutup diri dari orang lain.

Kita harus mulai berpikir sedini mungkin untuk membangun hubungan atau relasi dengan orang lain, juga membangun link atau network untuk bisa mencapai terobosan-terobosan besar. Tidak hanya dalam urusan pertumbuhan iman, tetapi dalam pekerjaan dan berbagai aspek-aspek kehidupan lainnya pun sama. Kita bisa belajar memulainya dengan membangun hubungan yang erat dimana kita beribadah. Dan Firman Tuhan pun menganjurkan hal yang sama. “Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat.” (Ibrani 10:25). Lanjutan hikmat dari Pengkotbah diatas selanjutnya berkata: “Dan bilamana seorang dapat dialahkan, dua orang akan dapat bertahan. Tali tiga lembar tak mudah diputuskan.” (Pengkotbah 4:12). Ingatlah bahwa bekerja sama dengan sikap saling tolong menolong ini begitu penting untuk kita lakukan, begitu pentingnya sehingga dikatakan bahwa sikap ini merupakan bentuk dari pemenuhan/penerapan hukum Kristus. (Galatia 6:2). Bacalah 1 Korintus 12:12-31 dimana Paulus berbicara dengan rinci mengenai “Banyak Anggota tetapi satu tubuh”, maka anda akan mendapatkan gambaran yang lebih lengkap lagi. Belalang cuma mahluk yang ukurannya jauh lebih kecil dari kita dan tidak berbahaya. Tetapi kita perlu melembutkan hati untuk mau belajar dari hewan ini. Belalang jika hanya seekor akan mudah dipatahkan, tetapi akan memiliki kekuatan yang luar biasa yang bahkan sanggup mengalahkan kita yang jauh lebih besar, lebih pintar dan lebih kuat ketika mereka bersatu. Hari-hari yang kita jalani sesungguhnya sulit. Oleh karena itu marilah kita lebih giat lagi bersekutu, saling dukung, saling bantu, saling dorong, agar kita bisa bertumbuh bersama-sama di dalam Tuhan dan kemudian menjadi terang dan garam yang membawa manfaat besar bagi sesama.

Satu lidi mudah dipatahkan, tapi sulit jika seikat

Follow us on twitter: http://twitter.com/dailyrho

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply