Belajar dari Pelanduk (1)

Ayat bacaan: Amsal 30:26
====================
“pelanduk, bangsa yang lemah, tetapi yang membuat rumahnya di bukit batu”

pelanduk

Pelanduk adalah sejenis mamalia yang berukuran kecil. Hewan ini masih tergolong keluarga rusa, tapi ukuran pelanduk dewasa kira-kira sama dengan kelinci. Hewan ini kecil dan lemah dan tidak memiliki senjata apapun yang bisa melindungi mereka. Mereka tidak memiliki tubuh besar, mereka tidak memiliki sistem pertahanan yang mumpuni, tidak memiliki bisa atau gigi-gigi yang tajam dan sebagainya. Bayangkan jika hewan berukuran kecil ini berkeliaran bebas di hutan belantara. Pelanduk akan dengan mudah menjadi santapan hewan-hewan lain yang lebih besar darinya. Burung elang misalnya, akan dengan mudah menyambar pelanduk dan memangsanya. Begitu pula ular, dan hewan-hewan buas lainnya. Lantas bagaimana pelanduk mampu melindungi dirinya? Ternyata pelanduk cukup bijaksana untuk membuat rumahnya di bukit batu. Pelanduk melindungi dirinya dari keganasan rimba dengan cara berlindung di balik bebatuan di bukit-bukit yang tinggi letaknya. Jika tidak demikian, rasanya mustahil bagi pelanduk untuk dapat bertahan hidup. Nalurinya menyadari bahwa dirinya akan jauh lebih aman jika berada di perbukitan berlindung di balik batu ketimbang berada di bawah dimana ada banyak predator yang siap memangsa mereka dengan seketika.

Salah satu hikmat mengenai empat hewan kecil yang berasal dari Agur bin Yake dalam kitab Amsal pasal 30 adalah mengenai pelanduk. Ayat ini sungguh menarik, karena menggambarkan bagaimana seekor hewan lemah mampu bertahan hidup dengan cara membangun rumahnya di bukit batu. “pelanduk, bangsa yang lemah, tetapi yang membuat rumahnya di bukit batu” (Amsal 30:26). Dalam Mazmur pun kita bisa mendapatkan gambaran mengenai pelanduk ini yang bisa menjadi sebuah pelajaran bagi kita. “…bukit-bukit batu adalah tempat perlindungan bagi pelanduk.” (Mazmur 104:18). Tidak jauh berbeda dengan pelanduk, kita manusia pun sangat lemah. Terjangan masalah, badai problema hidup, kegoncangan dan pergumulan yang kita hadapi sehari-hari cepat atau lambat akan membuat kita menjadi lemah dan tidak berdaya. Ketika hal seperti itu terjadi, celah untuk masuknya dosa pun akan terbuka. Betapa rentan nya manusia, seperti halnya pelanduk. Oleh karena itu kita bisa belajar dari cara bertahan hidup (system of survival) hewan kecil dan lemah ini.

Mengapa harus di atas bukit batu? Mari kita lihat apa yang diajarkan Yesus berikut ini. “Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, tetapi rumah itu tidak rubuh sebab didirikan di atas batu. (Matius 7:24-25). Bagi orang yang mau mendengar dan melakukan Firman Tuhan, mereka tidak akan gampang goyah karena mereka akan kokoh bagaikan rumah yang didirikan di atas batu. Jika sebaliknya? Inilah yang akan terjadi: “Tetapi setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang yang bodoh, yang mendirikan rumahnya di atas pasir. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, sehingga rubuhlah rumah itu dan hebatlah kerusakannya.” (ay 26-27). Ketika kita menyadari bahwa sekuat-kuatnya kita manusia, kita tetaplah manusia yang lemah, hendaknya kita mau membangun hidup kita di atas “batu”. Rumah yang dibangun dengan pondasi kuat tentu tidak rubuh meski digoncang angin badai sekalipun.

Sekarang mari kita fokus pada kata “batu”. Dalam Perjanjian Lama dinyatakan bahwa yang dimaksud dengan bukit/gunung batu itu tidak lain adalah Tuhan sendiri. “Sebab siapakah Allah selain dari TUHAN, dan siapakah gunung batu kecuali Allah kita?” (Mazmur 18:32). Atau lihat ayat lainnya: “TUHAN, bukit batuku, kubu pertahananku dan penyelamatku, Allahku, gunung batuku, tempat aku berlindung, perisaiku, tanduk keselamatanku, kota bentengku!” (Mazmur 18:2). Daud begitu menyadari bahwa gunung batu tempat perlindungan yang kuat dan teguh ada pada Tuhan sendiri. Lalu dalam Perjanjian Baru kita melihat bahwa yang dimaksud dengan batu itu adalah Kristus. “dan mereka semua minum minuman rohani yang sama, sebab mereka minum dari batu karang rohani yang mengikuti mereka, dan batu karang itu ialah Kristus.” (1 Korintus 10:4).

(bersambung)

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply