Beato Paus Yohanes Paulus II: Apa itu Surga?

Yesus

Yesus

DALAM tiga kali pertemuan hari Rabu yang kontroversial itu,  Paus Yohanes Paulus II menjelaskan bahwa ciri hakiki  surga, neraka dan api pencucian. Beliau mengatakan, yang dimaksud dengan hal-hal tersebut ialah “keadaan” dari eksistensi roh seperti malaikat, setan dan roh manusia, dari pada suatu tempat, seperti dimengerti dan diterangkan dalam bahasa manusiawi pada umumnya.

Istilah “tempat”, menurut Paus, tidaklah tepat untuk menjelaskan keadaan yang dimaksud, karena tempat terkait dengan keadaan temporal yang mengkondisikan keberadaan duniawi dan diri kita. Dalam menjelaskan surga, neraka dan api pencucian, Paus mengaplikasikan kategori filsafat yang digunakan oleh Gereja dalam berteologi dan mengatakan kembali apa yang telah dikatakan oleh St. Thomas Aquinas jauh sebelumnya.

“Hal-hal yang bukan jasmani tidak berada di dalam suatu tempat menurut cara yang kita ketahui dan yang biasa kita alami dimana kita mengatakan bahwa tubuh jasmani berada di suatu tempat; makhluk rohani berada dalam suatu ‘tempat” yang sesuai dengan hakikatnya sebagai substansi spiritual, cara itu tidak dapat sepenuhnya dinyatakan kepada kita” (Summa Theologiae, Supplement, Q 69, a. 1, reply 1).

Surga adalah kepenuhan persatuan dengan Allah.

Surga sebagai kepenuhan persatuan dengan Allah adalah tema katekese Bapa Suci pada audiensi umum tanggal 21 Juli 1999. “Surga bukanlah suatu tempat yang abstrak dan  bukan pula suatu tempat fisik di awan-awan; melainkan suatu relasi yang hidup dan personal dengan Allah Tritunggal. Surga adalah perjumpaan kita dengan Bapa yang terjadi di dalam Kebangkitan Kristus melalui kesatuan dengan Roh Kudus,” kata Paus.

Ketika wujud dunia ini berlalu, mereka yang telah menerima Allah di dalam hidup mereka dan dengan tulus hati membuka diri mereka bagi cinta-Nya, sekurang-kurangnya pada saat menjelang ajal, akan menikmati kepenuhan kemuliaan dengan Allah, yang adalah tujuan hidup manusia. Seperti yang diajarkan oleh Katekismus Gereja Katolik, “Kehidupan yang sempurna bersama Allah Tritunggal Mahakudus ini, persekutuan kehidupan dan cinta bersama Allah, bersama Perawan Maria, bersama para malaekat dan orang kudus, dinamakan “surga”.

Surga adalah tujuan terakhir dan pemenuhan kerinduan terdalam manusia, keadaan bahagia tertinggi dan definitif.” (n.1024). Hari ini kita akan mencoba untuk mengetahui makna biblis dari “surga” itu agar supaya kita memiliki pemahaman lebih baik tentang realitas yang ditunjuk oleh ungkapan “surga” itu.

Dalam Kitab Suci kata “surga” jika dihubungkan dengan “bumi”, menunjuk pada bagian dari alam semesta. Alkibat mengatakan tentang alam ciptaan, “ Pada awal mula Allah menciptakan “surga” (langit) dan bumi (heavens and earth) Kej 1;1). Surga adalah tempat kediaman mahatinggi dari Allah yang hidup.

Secara metaforis, surga dimengerti sebagai tempat tinggal Allah; yang adalah berbeda dari tempat tinggal manusia (bdk Maz 104: 2dst; 116: 16; Yes 66: 1). Allah melihat dan mengadili dari surga tinggi (Maz 113: 4-9) dan turun ke bawah jika Nama-Nya diserukan (bdk. Maz 18:9; 10: 144: 5). Dari metafor biblis itu nampak jelas bahwa Allah tidak menyamakan diri-Nya dengan surga; Ia juga tidak dapat dimuat di dalamnya (bdk I Raj 8: 27); dan ini sungguh benar, meskipun dalam beberapa ayat dari buku pertama Makabe, “surga” hanyalah salah satu nama dari Allah (I Makabe 3: 18, 19, 50, 60; 4: 24, 55).

Gambaran ‘surga” sebagai tempat kediaman mahatinggi dari Allah yang hidup sama dengan gambaran tempat di mana para orang beriman, melalui rahmat, bisa naik ke atasnya dan masuk ke dalamnya, seperti kita lihat dalam PerjanjiaLama dalam kisah Henoh (Kej 5: 24) dan Elia (2 Raj 2: 11). Dengan demikian surga menjadi suatu gambaran kehidupan di dalam Allah. Dalam arti ini Yesus berbicara tentang “upah di surga” (Mat 5:12) dan mengajak umat untuk menaruh harapan pada harta surgawi (Mat 6:20; 19:21).

3. Perjanjian Baru memperluas pengertian surga dalam relasinya dengan misteri Kristus. Untuk menunjukkan bahwa pengorbanan Sang Penyelamat menghasilkan nilai yang sempurna dan definitif, surat kepada orang Ibrani mengatakan bahwa Yesus telah melintasi semua langit  (Ibr 4:14) dan Kristus telah masuk bukan ke dalam tempat kudus buatan tangan manusia yang hanya merupakan gambaran saja dari yang sebenarnya, tetapi ke dalam surga sendiri untuk menghadap hadirat Allah demi kepentingan kita. (Ibr 9:24).

Oleh karena orang beriman itu dikasihi oleh Allah Bapa secara istimewa, mereka dibangkitkan bersama dengan Kristus dan dijadikan penduduk surga. Baiklah kita menyimak apa yang dikatakan oleh rasul Paulus tentang hal itu dalam suatu ungkapan yang sangat jelas; “Allah yang kaya akan rahmat, oleh karena kasih-Nya yang besar, yang dilimpahkan-Nya kepada kita, telah menghidupkan kita bersama-sama dengan Kristus, sekalipun kita telah mati oleh kesalahan-kesalahan kita – oleh kasih karunia kamu diselamatkan – dan di dalam Krisus Yesus Ia telah membangkitkan kita  juga dan memberikan tempat bersama-sama dengan Dia di surga, supaya pada masa yang akan datang Ia menunjukkan kepada kita kekayaan kasih karunia-Nya yang melimpah-limpah sesuai dengan kebaikan-Nya terhadap kita dalam Kristus Yesus.” (Ef. 2:4-7). Kebapaan Allah, yang penuh rahmat, dialami oleh ciptaan melalui cinta Sang Putera yang disalibkan dan bangkit, yang duduk di surga di sebelah kanan Bapa sebagai Tuhan.

4. Setelah peziarahan hidup kita di dunia ini berakhir, partisipasi sempurna dalam intimitas dengan Allah terjadi melalui dimasukkannya kita ke dalam misteri Paskah Kristus. Rasul Paulus menekankan perjumpaan kita dengan Kristus di surga pada akhir zaman dengan gambaran keduniaan yang hidup dan nyata: “Sesudah itu, kita yang hidup, yang masih tinggal, akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan menyongsong Tuhan di angkasa. Demikianlah kita akan selama-lamanya bersama-sama dengan Tuhan.” ( 1 Tes 4: 17-18).

Sumber: l’Osservatore Romano

Artikel lain yang banyak dibaca:

5 pencarian oleh pembaca:

  1. kehidupan di surga
  2. gambaran syurga
Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: