8 Mar – 2Raj 5:1-15a; Luk 4:24-30

“Sesungguhnya tidak ada nabi yang dihargai di tempat asalnya”

(2Raj 5:1-15a; Luk 4:24-30)

 

Dan kata-Nya lagi: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya tidak ada nabi yang dihargai di tempat asalnya.Dan Aku berkata kepadamu, dan kata-Ku ini benar: Pada zaman Elia terdapat banyak perempuan janda di Israel ketika langit tertutup selama tiga tahun dan enam bulan dan ketika bahaya kelaparan yang hebat menimpa seluruh negeri.Tetapi Elia diutus bukan kepada salah seorang dari mereka, melainkan kepada seorang perempuan janda di Sarfat, di tanah Sidon.Dan pada zaman nabi Elisa banyak orang kusta di Israel dan tidak ada seorang pun dari mereka yang ditahirkan, selain dari pada Naaman, orang Siria itu." Mendengar itu sangat marahlah semua orang yang di rumah ibadat itu. Mereka bangun, lalu menghalau Yesus ke luar kota dan membawa Dia ke tebing gunung, tempat kota itu terletak, untuk melemparkan Dia dari tebing itu.Tetapi Ia berjalan lewat dari tengah-tengah mereka, lalu pergi” (Luk 4:24-30), demikian kutipan Warta Gembira hari ini.

 

Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

·   Mutu atau kwalitas pendidikan di Indonesia pada umumnya masih kalah dibandingkan dengan beberapa Negara tetangga, misalnya Singapura atau Australia, maka tidak mengherankan jika berberapa orang kaya berambisi untuk mengirimkan anak-anaknya belajar di Negara tersebut setelah lulus SD atau SMP. Tentu saja hanya anak-anak yang cerdas atau pandai dapat belajar di luar negeri. Jika anak orang kaya dan pandai belajar di luar negeri, maka berarti anak-anak pandai/cerdas dan kaya kurang atau tidak menghargai pendidikan di negeri sendiri, maka kwalitas pendidikan di Indonesia begitu-begitu saja alias tidak bertambah. Maklum uang dan anak-anak pandai/cerdas meninggalkan Indonesia. Kami merasa mereka ini kurang  atau tidak menghargai pendidikan di Indonesia, terlibat untuk meningkatkan kwalitas pendidikan di Indonesia. Maka benarlah sabda Yesus bahwa “sesungguhnya tidak ada nabi yang dihargai di tempat asalnya”. Jika orang tidak dapat menghargai dan mengasihi mereka yang dekat dengannya setiap hari, maka ia tak mungkin mengasihi orang lain atau yang jauh, sebaliknya jika orang dengan mudah dan terampil mengasihi mereka yang dekat, mengasihi yang jauh akan lebih mudah. Tidak mampu mengasihi yang dekat, maka mengasihi yang jauh pasti akan menindas, sedangkan mampu mengasihi yang dekat, maka mengasihi yang jauh akan melayani. Dengan ini kami berharap kepada kita semua: marilah di dalam keluarga atau komunitas kita masing-masing, kebersamaan hidup terkecil dan dasar, kita saling mengasihi dan menghargai. Pengalaman saling mengasihi dalam hidup bersama di dalam keluarga akan menjadi kekuatan dan modal untuk saling mengasihi dalam hidup dan kerja bersama yang lebih luas di masyarakat.

·   Maka turunlah ia membenamkan dirinya tujuh kali dalam sungai Yordan, sesuai dengan perkataan abdi Allah itu. Lalu pulihlah tubuhnya kembali seperti tubuh seorang anak dan ia menjadi tahir” (2Raj 5:14), demikian berita perihal penyembuhan Naaman, raja Aram, orang asing bagi bangsa Israel.  Begitulah yang terjadi: orang-orang asing percaya kepada ‘abdi Allah’/nabi, sedangkan bangsanya sendiri tidak percaya. Pada masa kini cukup ramai ditemukan dan dipakai aneka macam jenis obat tradisional, entah berupa buah atau tanaman atau daun daripada aneka jenis tablet buatan pabrik. Memang kebanyakan orang lebih percaya pada tablet-tablet atau kemasan makanan dan minuman, produksi pabrik, padahal semuanya itu berasal dari aneka buah atau daun yang ada di sekitar lingkungan hidup kita. Kami mengharapkan kita semua untuk ‘kembali ke alam atau lingkungan hidup’ kita masing-masing dalam rangka mengusahakan dan menjaga kesehatan dan kebugaran diri kita. Di sekitar lingkungan hidup kita kiranya cukup banyak jenis buah dan daun, yang nampak biasa-biasa saja, tetapi sungguh fungsional demi kesehatan. Mungkin jika buah atau daun yang dimaksud tidak ada, kiranya dapat diusahakan dari tempat lain dan kemudian kita menanam jenis tanaman yang daun atau buahnya dapat fungsional sebagai obat atau penyehat diri kita. Yang tidak kalah penting adalah menghargai dan menikmati aneka jenis makanan dan minuman yang telah disediakan di dalam keluarga atau komunitas, tidak mencari di tempat lain. Ketika kita dapat saling menikmati makanan atau minuman yang tersedia atau disediakan di keluarga atau komunitas, maka kita juga akan dapat saling mengasihi dan menghargai.

 

“Suruhlah terang-Mu dan kesetiaan-Mu datang, supaya aku dituntun dan dibawa ke gunung-Mu yang kudus dan ke tempat kediaman-Mu! Maka aku dapat pergi ke mezbah Allah, menghadap Allah, yang adalah sukacitaku dan kegembiraanku, dan bersyukur kepada-Mu dengan kecapi, ya Allah, ya Allahku!” (Mzm 43:3-4)

      

Jakarta, 8 Maret 2010

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: