6 Agustus – 2Ptr 1:16-19; Luk 9:28b-36

“Betapa bahagianya kami berada di tempat ini”

(2Ptr 1:16-19; Luk 9:28b-36)

 

“Yesus membawa Petrus, Yohanes dan Yakobus, lalu naik ke atas gunung untuk berdoa. Ketika Ia sedang berdoa, rupa wajah-Nya berubah dan pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan.Dan tampaklah dua orang berbicara dengan Dia, yaitu Musa dan Elia. Keduanya menampakkan diri dalam kemuliaan dan berbicara tentang tujuan kepergian-Nya yang akan digenapi-Nya di Yerusalem. Sementara itu Petrus dan teman-temannya telah tertidur dan ketika mereka terbangun mereka melihat Yesus dalam kemuliaan-Nya: dan kedua orang yang berdiri di dekat-Nya itu. Dan ketika kedua orang itu hendak meninggalkan Yesus, Petrus berkata kepada-Nya: "Guru, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Baiklah kami dirikan sekarang tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia." Tetapi Petrus tidak tahu apa yang dikatakannya itu. Sementara ia berkata demikian, datanglah awan menaungi mereka. Dan ketika mereka masuk ke dalam awan itu, takutlah mereka. Maka terdengarlah suara dari dalam awan itu, yang berkata: "Inilah Anak-Ku yang Kupilih, dengarkanlah Dia." Ketika suara itu terdengar, nampaklah Yesus tinggal seorang diri. Dan murid-murid itu merahasiakannya, dan pada masa itu mereka tidak menceriterakan kepada siapa pun apa yang telah mereka lihat itu.” (Luk 9:28b-36), demikian kutipan Warta Gembira hari ini.

Berrefleksi atas bacaan-bacaan dalam rangka mengenangkan pesta “Yesus Menampakkan KemuliaanNya” hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

·   Pengalaman ‘fascinosum’ atau mempesona, itulah yang dialami oleh Petrus, Yohanes dan Yakobus, ketika mengalami “Yesus Menampakkan KemuliaanNya”, sehingga mereka sungguh merasa bahagia. Ketika orang memgalami yang demikian itu pada umumnya muncul dari kebahagiaan hatinya suatu cita-cita mulia sebagaimana dikatakan oleh Petrus “Baiklah kami dirikan sekarang tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia”. Kemah memang merupakan tempat berteduh yang sungguh mempesona dan membahagiakan dan tentu saja hal itu terjadi bagi mereka yang memiliki pengalaman berkemah. Baiklah kami mengajak anda sekalian untuk mengenangkan aneka macam pengalaman mempesona dan membahagiakan dalam perjalanan hidup, panggilan dan tugas pengutusan kita masing-masing, misalnya ketika sedang/baru saja menerima Sakramen Baptis, Sakramen Perkawinan, Sakramen Imamat atau Berkaul, dst.. atau mungkin pengalaman konkret lain misalnya para suami-isteri ketika sedang bermesraan berdua dimana saling curhat, membelai, mencium, memeluk dst.. sampai pada hubungan seksual. Ketika anda mengalami tantangan, masalah atau hambatan dalam hidup, panggilan dan tugas pengutusan baiklah kita kenangkan atau angkat kembali pengalaman yang mempesona tersebut untuk menambah dan memeperkuat keperucayaan diri dalam menghadapi tantangan, hambatan atau masalah.

·   Alangkah baiknya kalau kamu memperhatikannya sama seperti memperhatikan pelita yang bercahaya di tempat yang gelap sampai fajar menyingsing dan bintang timur terbit bersinar di dalam hatimu” (2Ptr 1:19), demikian nasihat Petrus kepada kita semua umat beriman. Ketika di dalam gelap ada pelita bernyala, maka perhatian kita sepenuhnya akan terarah ke pelita tersebut, dan kita sungguh merasa bahagia, bergairah dan aman. Hati kita masing-masing diharapkan senantiasa bahagia dan bergairah dalam menghadapi aneka macam tantangan, masalah dan hambatan kehidupan, dan dengan demikian kita menghadapinya dengan gembira dan ceria. Dalam kegembiraan, keceriaan, kebahagaian dan kegairahan berarti kinerja syaraf serta metabolisme darah di dalam tubuh kita berfungsi secara prima, sehingga kita memiliki keteguhan hati mendalam. Dalam keadaan demikian otak atau pikiran kita ‘encer’, berada dalam terang sehingga dapat memperhatikan, melihat dan memperlakukan segala sesuatu pada tempat, sesuai dengan fungsinya masing-masing. Hidup sekali hendaknya terus bergembira saja. Punya hutang atau tidak punya hutang, punya masalah atau tak punya masalah lebih baik terus gembira dan ceria daripada sedih atau cemberut. Orang yang gembira dan ceria senantiasa menarik perhatian, sebagaimana terjadi pada mereka yang gila/sakit jiwa, dan pada umumnya tidak pernah menyakiti orang lain. Bukankah ketika ada orang gila/sakit jiwa lewat sambil menyanyi, berjoget, atau asal omong saja, maka mereka yang melihatnya merasa memperoleh hiburan gratis? Marilah kita menjadi orang yang ‘gila akan sinar terang sejati/Roh Kudus’, sehingga kita senantiasa tetap dalam keadaan gembira, ceria, bahagia dan bergairah serta menarik semua orang.

 

“TUHAN adalah Raja! Biarlah bumi bersorak-sorak, biarlah banyak pulau bersukacita! Awan dan kekelaman ada sekeliling Dia, keadilan dan hukum adalah tumpuan takhta-Nya. Gunung-gunung luluh seperti lilin di hadapan TUHAN, di hadapan Tuhan seluruh bumi. Langit memberitakan keadilan-Nya, dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya.” (Mzm 97:1-2.5-6)

 

Jakarta, 6 Agustus 2010

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: