31Jan

"Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Sorga?"
(Flp 4:4-9; Mat 18:1-5)
Pada waktu itu datanglah murid-murid itu kepada Yesus dan bertanya: "Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Sorga?" Maka Yesus memanggil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka lalu berkata: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga. Sedangkan barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar dalam Kerajaan Sorga. Dan barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku." (Mat 18:1-5), demikian kutipan Warta Gembira hari ini
Berrefleksi atas bacaan-bacaan dalam rangka mengenangkan pesta St.Yohanes Bosco, imam, hari ini saya  sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:
·   St. Yohanes Bosco dikenal sebagai pecinta generasi muda, anak-anak dan remaja, maka para pengikut-nya pada umumnya berkarya dalam pelayanan pastoral pendidikan. Dalam Warta Gembira hari ini Yesus bersabda :”Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga”. Bertobat berarti memperbaharui diri terus-menerus, dan hemat saya anak-anak atau remaja yang sedang bertugas belajar di sekolah-sekolah senantiasa memperbaharui diri dengan bantuan para guru atau pendidik yang mengajar atau mendidik mereka. Maka memiliki semangat pertobatan hemat saya berarti bersikap mental belajar terus-menerus sampai mati, yang berarti orang terus berubah, dan tentu saja diharapkan berubah lebih baik, lebih bermoral atau lebih berbudi pekerti luhur. Belajar hemat saya tidak hanya selama menjadi murid, siswa atau mahasiswa di sekolah atau perguruan tinggi, tetapi selama kita masih hidup dan bekerja kita dapat belajar. Kita dapat belajar melalui aneka pemberitaan atau informasi yang disebarluaskan melalui aneka media massa, belajar dari lingkungan hidup, maupun belajar melalui tugas dan pekerjaan yang harus kita laksanakan. Maka secara khusus kami berharap kepada siapapun yang telah selesai belajar di pendidikan formal, selama bekerja hendaknya tetap bersemangat belajar. Bekerja dihayati sebagai belajar akan semakin terampil dan cekatan dalam bekerja. Secara khusus kami berharap kepada para guru atau pendidik untuk lebih menghormati dan menjunjung tinggi anak-anak atau peserta didik, karena mereka lebih suci dari pada anda.
·   “Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah!Hendaklah kebaikan hatimu diketahui semua orang. Tuhan sudah dekat! Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur” (Flp 4:4-6). Kita diharapkan tidak menyembunyikan kebaikan yang kita miliki serta tidak kuatir tentang apa pun juga, termasuk masa depan kita. Pertama-tama kami ajak dan ingatkan bahwa ketika anda akan berbuat baik hendaknya tidak takut melakukannya, dan semoga apa yang terwartakan dari diri kita juga apa-apa yang baik. Kepada para guru atau pendidik kami harapkan lebih memperhatikan apa yang baik dalam diri peserta didik atau murid: kecakapan, keterampilan dan kemampuan yang dimiliki peserta didik, dan kemudian guru atau pendidik membantu pengembangan dan pendalaman apa yang baik dalam diri peserta didik. Sebagai orang beriman kami harapkan kita tidak memiliki kekuatiran perihal masa depan kita, kuatir akan apa yang dapat kita makan dan minum besok, kuatir akan apa yang kita pakai dst.. Orang yang kuatir atau takut pada umumnya lalu mengurung diri atau menutup diri, dan dengan demikian tidak akan tumbuh dan berkembang sebagaimana dikehendaki oleh Tuhan. Mengapa kita tidak perlu kuatir, karena Tuhan telah menyertai dan menghidupi kita serta akan terus-menerus menyertai dan menghidupi kita. Bersama dan bersatu dengan Tuhan tiada kekuatiran sedikitpun. Kita juga dapat belajar dari dan bercermin pada anak-anak yang kiranya tidak memiliki kekuatiran sedikitpun. Kita juga diingatkan untuk senantiasa mohon apa yang kita inginkan kepada Allah dengan penuh syukur; dan memang berhadapan dengan Allah dalam doa pertama-tama dan terutama kita harus bersyukur atas aneka karunia yang telah kita terima secara melimpah ruah. Kebahagiaan sejati memang ada dalam bersyukur, maka hendaknya entah sukses atau gagal dalam hidup senantiasa tetap bersyukur. Gagal pun bersyukur, karena dengan atau melalui kegagalan kita diingatkan akan kerapuhan dan keterbatasan kita.
“Haleluya! Berbahagialah orang yang takut akan TUHAN, yang sangat suka kepada segala perintah-Nya. Anak cucunya akan perkasa di bumi; angkatan orang benar akan diberkati.Harta dan kekayaan ada dalam rumahnya, kebajikannya tetap untuk selamanya. Di dalam gelap terbit terang bagi orang benar; pengasih dan penyayang orang yang adil.” (Mzm 112:1-4)

Ign 31 Januari 2013

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: