27 Jan

“Hal Kerajaan itu seumpama biji sesawi yang ditaburkan di tanah” (2Sam 11:1-4a.5-10a.13-17; Mrk 4:26-34) “Lalu kata Yesus: "Beginilah hal Kerajaan Allah itu: seumpama orang yang menaburkan benih di tanah, lalu pada malam hari ia tidur dan pada…

“Hal Kerajaan itu seumpama biji sesawi yang ditaburkan di tanah”

(2Sam 11:1-4a.5-10a.13-17; Mrk 4:26-34)

Lalu kata Yesus: "Beginilah hal Kerajaan Allah itu: seumpama orang yang menaburkan benih di tanah, lalu pada malam hari ia tidur dan pada siang hari ia bangun, dan benih itu mengeluarkan tunas dan tunas itu makin tinggi, bagaimana terjadinya tidak diketahui orang itu. Bumi dengan sendirinya mengeluarkan buah, mula-mula tangkainya, lalu bulirnya, kemudian butir-butir yang penuh isinya dalam bulir itu. Apabila buah itu sudah cukup masak, orang itu segera menyabit, sebab musim menuai sudah tiba." Kata-Nya lagi: "Dengan apa hendak kita membandingkan Kerajaan Allah itu, atau dengan perumpamaan manakah hendaknya kita menggambarkannya? Hal Kerajaan itu seumpama biji sesawi yang ditaburkan di tanah. Memang biji itu yang paling kecil dari pada segala jenis benih yang ada di bumi. Tetapi apabila ia ditaburkan, ia tumbuh dan menjadi lebih besar dari pada segala sayuran yang lain dan mengeluarkan cabang-cabang yang besar, sehingga burung-burung di udara dapat bersarang dalam naungannya." Dalam banyak perumpamaan yang semacam itu Ia memberitakan firman kepada mereka sesuai dengan pengertian mereka, dan tanpa perumpamaan Ia tidak berkata-kata kepada mereka, tetapi kepada murid-murid-Nya Ia menguraikan segala sesuatu secara tersendiri.” (Mrk 4:26-34), demikian kutipan Warta Gembira hari ini

Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

·   Apa yang disebut benih pada umumya memang kecil, namun begitu ia tumbuh dalam waktu singkat dapat menjadi pohon atau pribadi atau makhluk besar. Sel sperma sangat kecil dan ketika bersatu dengan sel telor dalam hubungan seksual antara laki-laki dalam waktu kurang lebih sembilan bulan telah tumbuh berkembang dengan berat antara 3 s/d 4 kg, menjadi bayi yang manis dan mempesona. Demikian juga benih tanaman, ketika ditaburkan di tanah dan kemudian tumbuh akan menjadi pohon yang dapat menghasilkan buah yang berguna bagi kehidupan umat manusia. Perumpamaan yang disampaikan oleh Yesus perihal Kerajaan Allah itu bagaikan biji sesawi yang ditaburkan di tanah menggambarkan Allah yang diimani oleh manusia, yang kemudian menghidupi dan menjiwai manusia, sebagaimana manusia yang percaya kepada Yesus Kristus, atau nabi-nabi lain seperti Nabi Muhamad s.w.a, dst.. Yang mulai percaya atau beriman pertama-tama dalam jumlah kecil dan dapat dihitung dengan jari, namun kemudian bertambah jumlahnya sampai berjuta-juta. Perumpamaan ini kiranya juga menggambarkan orang yang sungguh beriman, yang dapat menjadi naungan bagi banyak orang. Maka dengan ini kami mengajak dan mengingatkan segenap umat beriman untuk sungguh menghayati imannya agar dapat menjadi naungan atau perlindungan bagi saudara-saudarinya. Perumpamaan ini juga mengingatkan kita: meskipun jumlah kita hanya kecil, namun jika kita setia pada iman kita, percayalah dalam waktu singkat pasti akan banyak temannya alias banyak orang akan bergabung dengan kita.

·   Sekali peristiwa pada waktu petang, ketika Daud bangun dari tempat pembaringannya, lalu berjalan-jalan di atas sotoh istana, tampak kepadanya dari atas sotoh itu seorang perempuan sedang mandi; perempuan itu sangat elok rupanya. Lalu Daud menyuruh orang bertanya tentang perempuan itu dan orang berkata: "Itu adalah Batsyeba binti Eliam, isteri Uria orang Het itu." Sesudah itu Daud menyuruh orang mengambil dia. Perempuan itu datang kepadanya, lalu Daud tidur dengan dia. Perempuan itu baru selesai membersihkan diri dari kenajisannya. Kemudian pulanglah perempuan itu ke rumahnya.” (2Sam 11:2-4). Kutipan ini kiranya dapat menjadi bahan refleksi kita semua, entah laki-laki maupun perempuan. Keelokan atau kecantikan seorang perempuan pasti menjadi daya tarik atau daya pikat bagi kaum laki-laki, demikian sebaliknya ketampanan laki-laki akan menjadi daya tarik atau daya pikat bagi kaum perempuan. Marilah kita semua, entah laki-laki atau perempuan, dengan rendah  hati berusaha menjadikan diri kita masing-masing sebagai daya tarik atau daya pikat, dengan mengusahakan keelokan, kecantikan atau ketampanan hati dan budi kita masing-masing alias senantiasa berusaha untuk menjadi orang yang baik dan berbudi pekerti luhur. Ketika kita semua menjadi pribadi yang baik dan berbudi pekerti luhur, maka secara otomatis kita akan saling menarik dan memikat, sehingga terjadilah kebersamaan hidup yang nikmat. Tentu saja karena sama-sama baik dan berbudi pekerti luhur, meskipun saling dekat satu sama lain, pasti tidak akan melakukan sebagaimana dilakukan oleh Daud alias berselingkuh atau berbuat serong. Fungsikan atau hayati keelokan, kecantikan dan ketampanan anda sebagai daya tarik dan daya pikat bagi siapapun untuk semakin beriman, semakin membaktikan diri seutuhnya kepada Tuhan, semakin suci, semakin dikasihi oleh Tuhan dan sesama manusia.

“Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, hapuskanlah pelanggaranku menurut rahmat-Mu yang besar! Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku! Sebab aku sendiri sadar akan pelanggaranku, aku senantiasa bergumul dengan dosaku. Terhadap Engkau, terhadap Engkau sajalah aku telah berdosa dan melakukan apa yang Kauanggap jahat, supaya ternyata Engkau adil dalam putusan-Mu, bersih dalam penghukuman-Mu. Sesungguhnya, dalam kesalahan aku diperanakkan, dalam dosa aku dikandung ibuku” (Mzm 51:3-7)

Ign 27 Januari 2012

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply