2 feb

“Mempersembahkan korban menurut apa yang difirmankan dalam hukum Tuhan” (Mal 3:1-4; Luk 2:22-33) “Dan ketika genap waktu pentahiran, menurut hukum Taurat Musa, mereka membawa Dia ke Yerusalem untuk menyerahkan-Nya kepada Tuhan, seperti ada tertulis d…

“Mempersembahkan korban menurut apa yang difirmankan dalam hukum Tuhan”

(Mal 3:1-4; Luk 2:22-33)

Dan ketika genap waktu pentahiran, menurut hukum Taurat Musa, mereka membawa Dia ke Yerusalem untuk menyerahkan-Nya kepada Tuhan, seperti ada tertulis dalam hukum Tuhan: "Semua anak laki-laki sulung harus dikuduskan bagi Allah", dan untuk mempersembahkan korban menurut apa yang difirmankan dalam hukum Tuhan, yaitu sepasang burung tekukur atau dua ekor anak burung merpati.Adalah di Yerusalem seorang bernama Simeon. Ia seorang yang benar dan saleh yang menantikan penghiburan bagi Israel. Roh Kudus ada di atasnya, dan kepadanya telah dinyatakan oleh Roh Kudus, bahwa ia tidak akan mati sebelum ia melihat Mesias, yaitu Dia yang diurapi Tuhan. Ia datang ke Bait Allah oleh Roh Kudus. Ketika Yesus, Anak itu, dibawa masuk oleh orang tua-Nya untuk melakukan kepada-Nya apa yang ditentukan hukum Taurat, ia menyambut Anak itu dan menatang-Nya sambil memuji Allah, katanya: "Sekarang, Tuhan, biarkanlah hamba-Mu ini pergi dalam damai sejahtera, sesuai dengan firman-Mu, sebab mataku telah melihat keselamatan yang dari pada-Mu, yang telah Engkau sediakan di hadapan segala bangsa, yaitu terang yang menjadi penyataan bagi bangsa-bangsa lain dan menjadi kemuliaan bagi umat-Mu, Israel." Dan bapa serta ibu-Nya amat heran akan segala apa yang dikatakan tentang Dia” (Luk 2:22-33), demikian kutipan Warta Gembira hari ini.

Berrefleksi atas bacaan-bacaan dalam rangka mengenangkan Yesus Dipersembahkan di Kenisah hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

·   Taat dan setia melaksanakan perintah atau hukum Tuhan memang tidak mudah. Kebanyakan orang hidup dan bertindak menurut keinginan atau selera pribadi serta tidak mentaati dan melaksanakan aneka tata tertib yang terkait dengan hidup, panggilan dan tugas pengutusannya, apalagi mentaati dan melaksanakan perintah atau hukum Tuhan. Keluarga Kudus dari Nazaret setia pada hukum Tuhan, yaitu harus mempersembahkan anak laki-laki sulung, yaitu Yesus, kepada Tuhan di bait Allah. Peristiwa Yesus dipersembahkan di Kenisah atau bait Allah menyentuh hati Simeon, orang benar dan saleh yang hidup sesuai dengan kehendak Roh Kudus, tergerak juga untuk mempersembahkan diri dengan berkata “Sekarang Tuhan, biarkanlah hambaMu ini pergi dalam damai sejahtera, sesuai dengan firmanMu, sebab mataku telah melihat keselamatan yang dari padaMu”. Sebagai orang beriman kita semua juga dipanggil untuk mempersembahkan diri seutuhnya kepada Tuhan, sehingga kehadiran dan sepak terjang kita dimanapun dan kapanpun juga menyentuh orang untuk mempersembahkan diri seutuhnya kepada Tuhan, dan kita sendiri juga siap sedia sewaktu-waktu dipanggil Tuhan atau meninggal dunia. Orang yang mempersembahkan diri seutuhnya kepada Tuhan juga akan menjadi ‘terang’ bagi saudara-saudarinya yang sedang berada di dalam kegelapan, sehingga mereka dapat menemukan dan menelusuri jalan yang baik dan benar menuju ke kebahagiaan dan keselamatan sejati, kebahagiaan dan keselamatan jiwanya. Marilah kita saling membantu dan mengingatkan dalam melaksanakan sabda atau firman Tuhan di dalam cara hidup dan cara bertindak kita setiap hari.

·   ” Lihat, Aku menyuruh utusan-Ku, supaya ia mempersiapkan jalan di hadapan-Ku! Dengan mendadak Tuhan yang kamu cari itu akan masuk ke bait-Nya! Malaikat Perjanjian yang kamu kehendaki itu, sesungguhnya, Ia datang, firman TUHAN semesta alam. Siapakah yang dapat tahan akan hari kedatangan-Nya? Dan siapakah yang dapat tetap berdiri, apabila Ia menampakkan diri? Sebab Ia seperti api tukang pemurni logam dan seperti sabun tukang penatu.” (Mal 3:1-2). Utusan Tuhan berarti rasul atau nabi, dan hemat saya sebagai orang beriman kita memiliki dimensi rasuli dan kenabian yang harus kita hayati di dalam cara hidup dan cara bertindak kita dimana pun dan kapan pun. Jika semua orang beriman menghayati panggilan rasuli dan kenabian dalam hidup sehari-hari, maka hidup bersama di mana pun dan kapan pun akan menggairahkan, mempesona dan memikat  serta tidak ada seorang pun yang merasa letih dan lesu meskipun harus melakukan tugas berat yang sarat dengan tantangan dan hambatan serta masalah. Menghayati panggilan kenabian dan rasuli berarti “seperti api tukang pemurni logam daan seperti sabun tukang penatu”, yang berfungsi membersihkan dan memurnikan. Kiranya kita semua orang beriman dipanggil untuk saling membersihkan dan memurnikan, sehingga sebagai manusia kita semua layak disebut sebagai ‘gambar atau citra Allah’. Ada kemungkinan kita tidak sungguh murni dan bersih karena dosa-dosa yang kita lakukan, maka marilah jika demikian adanya dengan rendah hati kita mohon bantuan saudara-saudari kita untuk pemurnian dan pembersihan diri, seraya mohon rahmat Tuhan agar apa yang kita dambakan, yaitu hidup murni dan bersih segera terwujud atau menjadi nyata. Kepada yang sudah murni dan bersih kami harapkan untuk saling menjaga agar tetap demikian adanya.

“Angkatlah kepalamu, hai pintu-pintu gerbang, dan terangkatlah kamu, hai pintu-pintu yang berabad-abad, supaya masuk Raja Kemuliaan! "Siapakah itu Raja Kemuliaan?" "TUHAN, jaya dan perkasa, TUHAN, perkasa dalam peperangan!" Angkatlah kepalamu, hai pintu-pintu gerbang, dan terangkatlah kamu, hai pintu-pintu yang berabad-abad, supaya masuk Raja Kemuliaan! "Siapakah Dia itu Raja Kemuliaan?" "TUHAN semesta alam, Dialah Raja Kemuliaan!" (Mzm 24:7-10)

Ign 2 Februari 2012

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply