15 Mar – Yes 65:17-21; Yoh 4:43-54

“Pergilah, anakmu hidup!”

(Yes 65:17-21; Yoh 4:43-54)

 

“Dan setelah dua hari itu Yesus berangkat dari sana ke Galilea, sebab Yesus sendiri telah bersaksi, bahwa seorang nabi tidak dihormati di negerinya sendiri. Maka setelah Ia tiba di Galilea, orang-orang Galilea pun menyambut Dia, karena mereka telah melihat segala sesuatu yang dikerjakan-Nya di Yerusalem pada pesta itu, sebab mereka sendiri pun turut ke pesta itu. Maka Yesus kembali lagi ke Kana di Galilea, di mana Ia membuat air menjadi anggur. Dan di Kapernaum ada seorang pegawai istana, anaknya sedang sakit. Ketika ia mendengar, bahwa Yesus telah datang dari Yudea ke Galilea, pergilah ia kepada-Nya lalu meminta, supaya Ia datang dan menyembuhkan anaknya, sebab anaknya itu hampir mati. Maka kata Yesus kepadanya: "Jika kamu tidak melihat tanda dan mujizat, kamu tidak percaya." Pegawai istana itu berkata kepada-Nya: "Tuhan, datanglah sebelum anakku mati." Kata Yesus kepadanya: "Pergilah, anakmu hidup!" Orang itu percaya akan perkataan yang dikatakan Yesus kepadanya, lalu pergi. Ketika ia masih di tengah jalan hamba-hambanya telah datang kepadanya dengan kabar, bahwa anaknya hidup. Ia bertanya kepada mereka pukul berapa anak itu mulai sembuh. Jawab mereka: "Kemarin siang pukul satu demamnya hilang." Maka teringatlah ayah itu, bahwa pada saat itulah Yesus berkata kepadanya: "Anakmu hidup." Lalu ia pun percaya, ia dan seluruh keluarganya. Dan itulah tanda kedua yang dibuat Yesus ketika Ia pulang dari Yudea ke Galilea” (Yoh 4:43-54), demikian kutipan Warta Gembira hari ini

 

Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

·   Sehat dan sakit erat kaitannya dengan beriman dan kurang/tidak beriman.  Beriman berarti mempersembahkan diri seutuhnya kepada Tuhan, sehingga cara hidup dan cara bertindak sesuai dengan kehendak Tuhan, mentaati dan melaksanakan aneka tatanan dan aturan yang terkait dengan hidup, panggilan dan tugas pengutusannya. Maka pegawai istana menghadap Yesus, Tuhan, mohon penyembuhan bagi anaknya yang sakit, hampir mati, dan Yesus pun menanggapi “Pergilah, anakmu hidup”. Pegawai istana ‘pergi’ kepada Tuhan dan kemudian diminta ‘pergi’ kepada anaknya, apa artinya semua ini? Hal itu berarti hidup doa/rohani tak terpisahkan dari hidup sehari-sehari yang mengerahkan tenaga dan waktu. “Ora et labora”, berdoa dan bekerja, bagaikan mata uang bermuka dua, dapat dibedakan tetapi tak dapat dipisahkan. Dengan ini kami mengajak dan mengingatkan kita semua: apakah kita sedang sakit, dalam keadaan sakit (sakit hati, sakit jiwa, sakit akal budi, sakit tubuh?), jika memang sedang sakit marilah kita berobat atau bertobat. Dengan jujur kiranya kita semua harus mengakui dan menghayati diri sebagai yang sedang sakit, mungkin tidak 100 % sakit, maka marilah kita bersama-sama dan saling membantu untuk meningkatkan dan memperdalam integrasi hidup rohani/doa dan kerja atau kesibukan kita. Dengan kata lain dalam masa Prapaskah ini kami mengajak kita semua untuk semakin tekun dan rajin serta setia baik dalam berdoa maupun bekerja alias melaksanakan tugas pekerjaan sehari-hari.

·   "Sebab sesungguhnya, Aku menciptakan langit yang baru dan bumi yang baru; hal-hal yang dahulu tidak akan diingat lagi, dan tidak akan timbul lagi dalam hati” (Yes 65:17). Tuhan tidak akan mengingat-ingat lagi kesalahan dan dosa-dosa kita masa lalu, maka sebagai orang beriman kita dipanggil juga untuk tidak mengingat-ingat kesalahan, dosa dan kekurangan orang lain maupun diri kita sendiri, dengan kata lain di dalam hidup sehari-hari hendaknya kita senantiasa berpedoman pada ‘positive thinking’, berpikiran positif. Dengan dan dalam berpikiran positif kita berarti senantiasa melihat dan mengimani apa yang baik, indah, mulia dan luhur baik dalam diri kita masing-masing maupun sesama atau saudara-saudari kita. Dengan demikian kita akan  hidup sehat, segar bugar, panjang usia, sebagaimana tertulis dalam kitab Yesaya “Di situ tidak akan ada lagi bayi yang hanya hidup beberapa hari atau orang tua yang tidak mencapai umur suntuk, sebab siapa yang mati pada umur seratus tahun masih akan dianggap muda” (Yes 65:20). Memang hal ini tidak hanya karena usaha dan jerih payah kita saja, melainkan juga karena anugerah dan rahmat Tuhan. Sebagai usaha dan jerih payah kita antara lain dapat berupa usaha untuk hidup sehat dengan mengkonsumsi makanan sesuai pedoman ’empat sehat lima sempurna’, berolahraga dan beristirahat secara teratur. Maka kami berharap kepada para orangtua yang memiliki anak-anak balita atau remaja untuk memperhatikan hal tersebut, dan tentu saja dengan teladan konkret dari para orangtua sendiri. Biasakan makan dan minum sesuai pedoman kesehatan, berolahraga yang murah dan dapat dilakukan kapan saja dan dimana saja, antara lain berjalan kaki cepat atau lari-lari.

 

“Aku akan memuji Engkau, ya TUHAN, sebab Engkau telah menarik aku ke atas, dan tidak memberi musuh-musuhku bersukacita atas aku. TUHAN, Engkau mengangkat aku dari dunia orang mati, Engkau menghidupkan aku di antara mereka yang turun ke liang kubur. Nyanyikanlah mazmur bagi TUHAN, hai orang-orang yang dikasihi-Nya, dan persembahkanlah syukur kepada nama-Nya yang kudus Sebab sesaat saja Ia murka, tetapi seumur hidup Ia murah hati; sepanjang malam ada tangisan, menjelang pagi terdengar sorak-sorai”

 (Mzm 30:2.4-6)

Jakarta, 15 Maret 2010

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: