15 Juni – 2Kor 9:6-11; Mat 6:1-6.16-18

 “Janganlah kamu melakukan kewajiban agamamu di hadapan orang supaya dilihat mereka”

(2Kor 9:6-11; Mat 6:1-6.16-18)

 "Ingatlah, jangan kamu melakukan kewajiban agamamu di hadapan orang supaya dilihat mereka, karena jika demikian, kamu tidak beroleh upah dari Bapamu yang di sorga.  Jadi apabila engkau memberi sedekah, janganlah engkau mencanangkan hal itu, seperti yang dilakukan orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di lorong-lorong, supaya mereka dipuji orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya.  Tetapi jika engkau memberi sedekah, janganlah diketahui tangan kirimu apa yang diperbuat tangan kananmu. Hendaklah sedekahmu itu diberikan dengan tersembunyi, maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu."  "Dan apabila kamu berdoa, janganlah berdoa seperti orang munafik. Mereka suka mengucapkan doanya dengan berdiri dalam rumah-rumah ibadat dan pada tikungan-tikungan jalan raya, supaya mereka dilihat orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya. Tetapi jika engkau berdoa, masuklah ke dalam kamarmu, tutuplah pintu dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu. Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu,  supaya jangan dilihat oleh orang bahwa engkau sedang berpuasa, melainkan hanya oleh Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu." (Mat 6:1-6.16-18), demikian kutipan Warta Gembira hari ini

Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut;

·   Sikap mental liturgis atau formalistis rasanya masih menjiwai banyak orang masa kini, yaitu melakukan sesuatu agar dilihat dan dipuji orang, tentu saja sesuatu tersebut baik adanya. Hal yang senada adalah mereka yang senantiasa menyombongkan diri dengan ijasah atau gelar yang dimilikinya. Berbuat baik agar dilihat dan dipuji orang antara lain terjadi ketika berpartisipasi dalam gerakan social untuk membantu korban bencana alam seperti banjir, gempa bumi dst.., maka orang begitu mengedepankan seragam atau bendera organisasi sementara itu pelayanan dalam gerakan social tersebut layak dipertanyakan. Sabda Yesus hari ini mengingatkan kita semua agar “Jangan kamu melakukan kewajiban agamamu di hadapan orang supaya dilihat mereka, karena jika demikian, kamu tidak beroleh upah dari Bapamu di sorga”. Marilah peringatan ini kita renungkan dan tanggapi secara positif dalam cara hidup dan cara bertindak kita setiap hari. Ketika hendak berbuat baik kepada orang lain atau melaksanakan tugas-kewajiban, buatlah atau laksanakanlah tanpa memperhitungkan apakah akan dilihat dan dipuji orang atau tidak, dengan demikian kita akan sungguh menjadi diri pribadi yang dewasa dan bertanggungjawab, alias tidak kekanak-kanakan. Berbuat baik atau melakukan tugas kewajiban hemat kami merupakan ‘value of being’, artinya bernilai pada dirinya sendiri serta memantapkan jati diri kita masing-masing; berbuat baik dan melakukan tugas-kewajiban merupakan cara hidup dan cara bertindak kita sebagai orang beriman, maka entah dilihat atau  tidak dilihat orang lain hendaknya kita tetap setia untuk berbuat baik dan melakukan tugas-kewajiban seoptimal dan sebaik mungkin.

·   Camkanlah ini. Orang yang menabur sedikit akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak akan menuai banyak juga. Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita” (2Kor 9:6-7), demikian peringatan Paulus kepada umat di Korintus, kepada kita semua umat beriman. Begitu selesai menabur kita tak mungkin langsung melihat hasil atau buahnya, hasil atau buahnya akan nampak kemudian; kalau yang kita menabur benih tanaman, maka buahnya akan kita lihat kapan tergantung jenis tanamannya, sedangkan kalau menabur benih hidup baik dan berbudi pekerti luhur alias aneka ajaran dan nasihat yang baik kepada anak-anak, peserta didik atau saudara-saudari kita maka buahnya akan kita lihat ketika kelak mereka menjadi dewasa. Dengan kata lain penabur memang harus sabar dalam menikmati buah dari benih yang telah ditaburkannya. Marilah kita menabur dengan sukahati dan rela hati bukan dengan paksaan atau tekanan. Kami percaya bahwa dari kedalaman lubuk hati kita  masing-masing ada kerinduan untuk ‘menabur’ alias memberi nasihat, petuah, ajaran dst… atau ada pengharapan yang begitu indah dan mulia. Hendaknya pengharapan tersebut segera diusahakan perwujudan atau pemenuhannya dengan bekerja keras dan bersama dengan rahmat Allah. Pengharapan hemat saya menjiwai penabur, dan penabur yang baik tentu tidak langsung tidur atau istirahat setelah menabur, melainkan dengan penuh  pengharapan terus-menerus memonitor dan mendampingi apa yang telah ditaburkannya agar menghasilkan buah yang membahagiakan dan menyelamatkan. Ingat para suami-isteri bahwa benih atau sperma yang ditaburkan dalam telor kiranya dengan penuh pengharapan dan sukacita mendampingi dan merawatnya!

Berbahagialah orang yang takut akan Tuhan, yang sangat suka kepada perintah-perintahNya. Anak cucunya akan perkasa di bumi, angkatan orang benar akan diberkati” (Mzm 112:1-2)

Ign 15 Juni 2011

Artikel lain yang banyak dibaca:

Loading...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: